Ya Lee Tae Oh laaah siapa lagi menurut ngana?

Pokoknya Tae Oh yang salah. Titik.
Ehek.

Ini sebenarnya saya mau nulis apa toh?

Tema Nulis Bareng Ning Blogger Suroboyo kali ini sensi bener sih. Aku kan jadi bingung. Haha.

Oke, kali ini mau serius.

Jika ada perselingkuhan, siapa yang kamu salahkan?

Jawaban saya : tergantung.

Kenapa tergantung? Yaaa…. selalu ada cerita dari 2 sisi, sih.

Kalau kita diceritain soal perselingkuhan dari satu pihak lalu kita langsung menghakimi pihak satunya, kan jadi nggak berimbang. Jadi prasangka dan praduga.

Kalau kita sudah diceritain dari dua sisi, gimana?

Ya gak gimana-gimana sih. Tetep aja bukan ranah kita untuk punya hak menghakimi.

( tapi gosip tentang perselingkuhan rasanya emang juicy )

Kalau tetep disuruh jawab siapa yang salah?

Ehm… coba saya jawab secara netral ya :
1. Kesempatan
2. Sifat
3. Sikap

Kenapa kesempatan?
Ya karena kejahatan terjadi bukan hanya karena ada niat, tapi karena juga ada kesempatan. Ingaaat Ingaaat!

Kalau kalian bacanya pake intonasi tertentu, fix udah tuwak. haha.

Gimana ya, kesempatan alias celah ini bisa berupa jarak. Jarak ini bisa berupa komunikasi. Ada kan ya meski udah nikah tapi jarang komunikasi dari hati ke hati. Sekalinya ketemu orang lain yang cocok, bisa jadi muncul bibit perselingkuhan.

Nah, jarak juga bisa berupa kilometer. Tempat tinggal yang berbeda, mungkin?

Kalau yang jauh cuma bisa nanya,”Kamu udah makan belum?”

Sementara yang dekat tiba-tiba bilang,”Aku di depan kosmu bawa pangsit mie ayam nih. makan bareng, yuk.”

Kalau yang jauh cuma bisa bilang,”Kamu hati-hati di jalan ya.”

Sementara yang deket tiba-tiba bilang,”Aku udah di depan kosmu. Ayo kuanterin.”

Truss.. kamu bisa apa? hahaha.

Lalu, ada juga yang selingkuh karena sifat.

Mau diapa-apain juga gen selingkuh emang ngalir di darahnya. Mau berpasangan sama siapapun, kalau emang hobinya selingkuh, ya nanti bakal selingkuh juga. Biasanyaaaa begituuuu….

Dimaafin sekali, bakal selingkuh lagi lain kali.
Atau memang ada yang hobinya ngincar milik orang. Ada lho yang kayak gini. Adaaa….

Laluuu..sikap
Ini menurut saya, sekali lagi menurut saya lho ya. Kalau misal si A udah ada tanda tanda selingkuh, trus sikap pasangannya perlu dipertanyakan. Karena nantinya akan menentukan perselingkuhan itu akan berlanjut atau berhenti.

Temanya bikin baper sambil bolak balik istighfar biar gak kejadian nih.
Kalau menurut kalian, kalau ada selingkuh, siapa yang harus disalahkan?

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *