Duileeehhh judulnya bagian satu. apakah nanti ada bagian ke sepuluh ?

The Muhandokos’ Nest bisa dibaca di sini

Akhirnya, setelah ratusan purnama (halah) kedua kamar di rumah kami difungsikan sebagaimana mestinya.

Suatu pencapaian , jadinya kudu dipamer-pamerin ke pembaca blog. Hahaha.

 

Intinya, selama ini kamar saya yang layak huni cuma satu. Kamar satunya dipakai gudang alias walking closet ala-ala. Dibaca : tempat gombal dan baju abis dijemur yang diklimbrukno gitu aja.

In case mungkin ada pembaca saya yang dari Zimbabwe dan nggak tahu arti diklimbrukno, maka terjemahan bebasnya adalah digeletakin gitu aja sampai menggunung sampai kalau mau pakai baju kudu nyari bongkar-bongkar dulu.

Tarik napas panjang.

Lalu, sampai pada tahap kasur kami ( ukuran Queen ) yang sesak banget dipakai tidur bertiga. Dan si bocah yang kalau tidur udah berasa lagi kungfu. Enak-enak tidur tiba-tiba muka ditendang.

Kemudian, saya dapet sumbangan kasur dari tante saya. Hahaha.

Dikirim ke rumah. Dan seneng banget lah dapet donasi kasur. Wkwkw. Maka nekat aja bersih-bersih kamar belakang. Dibumbui kaki Mr. M yang ketiban kayu. Lalu dia jerit-jerit. Lalu ngomel-ngomel. Lah, yang megang kayu dia yang disalahin siapeee ?

Sumfah ya, kamar belakang beneran isinya gombal semua.

Padahal, kami bisa dibilang jarang banget beli baju. Beli cuma kalau beneran perlu dan baju yang lama udah nggak layak pakai.

Rumah berasa kayak kapal pecah. Akhirnya kami berhasil sortir 2 kresek besar baju yang dibuang. Dibuang ya, karena kalau dikasih ke orang udah nggak layak. Nggak boleh ngasih orang barang yang udah nggak layak pakai.

Pernah nih saya dikasih sepatu bekas. Dipakai sekali, langsung jebol. Otomatis nyeker di jalan. Mau kesel ya gimana. Haha. Makanya jadi catatan buat saya, kalau ngasih barang yang sudah tidak kita pakai lagi, itu masih harus yang bagus yang layak pakai.

Masih ada 1 tumpukan baju yang belum saya sortir. Masih numpuk di lemari di kamar depan. Udah nggak kuat Minggu kemarin itu. capek dah pokoknya. Sisanya, saya masukin ke laci-laci gitu biar gampang ngambilnya. Coba googling sendiri nyimpen ala metode Konmari.

Konmari ngene ngepel.

Konmari ngene umbah-umbah.

Konmari ngene korah-korah.

Sejauh ini, hasilnya adalah kamar belakang buat kami, dan kamar depan buat Little M. Mainannya dia yang selama ini menuh-menuhin ruang tengah, saya masukin ke kamar.  Bench di ruang tengah mau dipakai buat majang buku aja. Jadi reading corner. Dan sejauh ini dia udah ngerti kalau area kekuasaannya pindah ke kamarnya sendiri. Jadi, berantakin mainan ya di situ aja. Dan ngerti juga kalau dia tidurnya di situ.

Belum bisa pamer foto karena belum layak tayang. wekekek.

Next, target saya ( dan rencananya mau didokumentasikan via narasi di blog ) :

  1. Beresin kamar depan buat kamarnya Little M ( mindahin lemari ke kamar belakang )
  2. Beresin kamar belakang ( mindahin kulkas biar lemari dari kamar depan bisa masuk )
  3. Beresin dapur dan meja makan ( mau nambah papan kayu di atas tempat cuci piring buat naruh bumbu dan gelas dan pot tanaman )
  4. Ngecat tembok ruang tengah ( kualitas temboknya jelek bener deh. Gampang rontok dan berjamur )

 

Udah ini dulu, nanti semoga target beres-beres rumahnya tercapai ya. Karena ternyata oh ternyata kalau rumah bersih itu enak lho. Hahaha. Saya aja yang males beres-beres. Tapi nggak tahu juga wishlist declutter ini beneran dilakoni opo Cuma red-red lips alias abang-abang lambe.

Asliiii… rumah kecil dan banyak barang itu sumpeeeek bener. Ngaruh ke mood juga.

Kalau rumah bersih, mood jadi baik.

Kalian gimana? Ada rencana mau declutter juga nggak?

2 thoughts on “#TheMuhandokosNest : Beres – beres rumah ( Bagian Satu )”

  1. astaganagaaaaa diklimbrukno wakakak
    tapi nek tempatku i nya cuma diganti u, alias diklumbrukno

    dan podo dong…bajune bocah n bajuku ples baju bapake nek dah menyerupai gombalan bodol langsung takkresekin biar besokane dicantelke pager n diambil ama pak sampah, la arep disumbangke tetlihate seperti gombalan, yo aku isiiind hihi

  2. Kalau aku declutter is my middle name.. never ending story.. secara hoarder juga jadi rumah penuh barang2 “kenang2an” yg bertahun2 gak terpakai tp “sayang” utk dibuang… jangan ditiru hahaha

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *