Apa kabar semuanya ? Semoga tetep sehat, tetap asyik during masa pandemi gini ya. Gimana, karantina hari kesekian ? Masih pada waras kan ya ? Apa kapalnya udah mulai oleng, kapten ?

Tugas online anak gimana? Aman ?

Pada WFH ?

Dana darurat masih aman ? Atau udah kepake ? Atau mungkin udah nipis ?

Token listrik ama kuota internet gimana? Cepet abis?

Stok makanan masih aman ?

Semoga semua masih aman ya. Situasi sedang susah. Jadi, saya yakin semua lagi susah sih. Tapiiiii…. Sudahlah…tetap harus bersyukur alhamdulilah. Selama kita dan orang-orang di sekeliling kita masih sehat walafiat, selama masih ada makanan yang bisa dimakan, selama listrik masih bisa nyala, wajib bersyukur lah.

Well, minggu kemarin kami baru saja mengalami kejadian yang…. Kalau boleh dibilang sih bikin saya cukup deg-degan sekali.

Jadi, ceritanya kan Mr. M kerja pakai sistim shift. Alias sehari masuk kantor, sehari work from home. Sementara saya tiap hari masih kudu ngantor. Kalau Mr. M di rumah, dia sambil momong si bocah.

Rabu kemarin, jadwal Mr. M wfh.

Sekitar jam setengah sebelas siang, tiba-tiba saya ditelpon sama Mr. M. Biasanya cuman chat biasa atau video call. Saya waktu itu lagi konsen kerja kan ya.

Mr. M bilang bahwa jantungnya tiba-tiba berdetak kencang. Saya masih santuy nanya “kamu di mana?”

Saya beneran lupa kalau hari itu dia WFH. Kalau di kantor, pasti udah dibawa ke RS kan ya sama temen-temennya.

“Di rumah.” Mr M jawab demikian sambil panik. Sambil napasnya terdengar tersengal-sengal gitu.”Siapa yang bisa nolong aku ya.”

Langsung saya auto ikut panik. Mana di rumah dia cuma berdua sama si bocah. Akhirnya saya telpon tetangga terdekat satu per satu. Gak kejawab cuy!

Alhamdulilah tetangga sebelah rumah pas lagi di rumah. Saya telpon beliau,”Tolong si om jantungnya lagi sakit. Di rumah aja sama Little M.”

Langsung tetangga saya lari ke rumah saya. Sampai di sana, tetangga saya bilang bahwa Mr. M udah gapapa. Ketika tetangga saya balik pulang, ndilalah Mr. M nyusul ke rumahnya sambil minta tolong diantar ke rumah sakit karena jantungnya sakit lagi.

Langsung heboh dah itu Mr. M dianter. Sementara Little M sementara diasuh sama tetangga saya sambil nangis nangis karena ditinggal papanya pergi ( setelah beberapa saat, Little M dijemput sama akung dan dibawa ke rumah akung uti).

Mr. M cerita, sepanjang jalan jantungnya berdetak kencang. Daaaan… karena Surabaya dan sekitarnya lagi PSBB kan ya… nah kok ya pas jalan di kampung yang mana merupakan akses tercepat menuju Rumah Sakit ditutup semua!

Alhamdulilah masih dikasih jalan sama warga dan bisa cepat sampai di  RS. Masuk UGD langsung ditangani dengan baik. Detaknya waktu itu 200 detak per menit. Yang mana kalau orang normal hanya 80 – 100 detak per menit.

Oh ya, ketika Mr. M masih di rumah habis telpon saya dan minta tolong dengan napas ngos-ngosan, komunikasi langsung terputus. Waaah pikiran saya langsung gak karuan. Apalagi telpon tetangga juga nggak diangkat. Udah deh itu langsung saya cuss pulang. Bawa motor rada ngebut. Ya alhamdulilah nggak ada apa-apa di jalan. Nggak macet juga.

Long story short, Mr. M sekarang udah gapapa. Alhamdulilah udah sehat. Dan semoga enggak kambuh lagi. Terutama di masa pandemi kayak gini, ‘serem’ deh kalau ketemu banyak orang. Terutama kalau harus ke fasilitas kesehatan. Tau sendiri lah ya, alasannya kenapa. Nggak bisa kujembrengin di sini 😛

Sehat-sehat ya semua.

 

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *