Haii…

Saya kembali lagi dengan cerita receh update Little M yang udah menginjak usia 2 tahun 4 bulan ketika tulisan ini diposting. (nanggung amat yak judulnya ).

Kangen ih menyebar omong kosong di blog.

Handsome!

Btw, dia udah nggak digendong lagi waktu sampai di daycare. Kalau dulu-dulu, saya gendong dia naik motor, anter masuk ke dalam (masih digendong).

Kalau sekarang, dia udah nggak mau digendong. Jadi, saya sekarang cuma anter sampai pintu pagar aja sih. Dia turun dari motor, salim sama ustadzah yang nunggu di depan gerbang, lepas sepatu, taruh sepatu sendiri di rak, dadah-dadah sama saya, baru masuk ke dalam sambil bawa tas sendiri.

Ya ampun, anakku udah gede. HUHUHUHUHUHU.

Ada lagi nih, di suatu pagi yang cerah ketika saya lagi libur dan lagi nunggu jemputan buat ke Mojokerto, ( Mr. M pas lagi kerja).

Me         : “Kemarin anakmu mainan bedak. Bedaknya dituang ke seluruh badan, digosok-gosok kayak lagi syuting iklan handbody, trus dituang ke seluruh lantai. Bedaknya dipakai ngepel lantai. Abis gitu naik mobil-mobilannya, taburan bedaknya diplindes pake roda lalu dia muter keliling rumah. Rumahnya jadi full bedak.”

Him        : “Terus, pasti kamu marahin ya ?”

Me         : “Enggak.”

Him        : “HAA? YAKIN?

Me         : “Iya.”

Him        : “NGGAK MUNGKIN. Pasti kamu marahin. Wong anakmu bikin salah dikit aja kamu udah marah-marah kok. Anakmu numpahin air dikit di gelas aja kamu udah ngomel nyuruh dia ngelap dewe kok.”

Apakah aku tampak sekejam itu, wahai netijen ?

Karena konon katanya netijen kan maha benar ya. Jadi saya nanya ke netijen aja 😛

Oh iya tentu saja, komen Mr. M nggak sepenuhnya salah kok. Memang, saya agak ‘galak’ ke anak. Entah mungkin keliatannya aja tampang galak, tapi hati tetep didi kempot. Sobat  ambyaaarrr mana suaranyaaaaa ?

Ya, memang, kalau Little M ambil air minum di gelas dari galon dan tumpah (entah dia sengaja ataupun tidak karena hand grip nya belum sempurna ), maka saya akan bilang : ayo, ambil kain pel lalu dilap.

Apakah dikerjakan?

Yaaaa… tergantung mood nya si bocah sih. Tapi alhamdulilah dia mau. Ambil lap sendiri lalu lantainya dipel sambil jongkok gitu.

Apakah bersih ?

Ya cenchu saja tidak, kisanak. Tetap akhirnya saya ngepel sendiri sampai bersih. Tapi saya sudah menghargai usahanya untuk bertanggung jawab.

Btw, saya mulai lebih sans mempraktekkan semua ini sehabis baca buku The Montessori Toddler. Baca reviewnya di sini ya.

The Montessori Toddler

 

Untuk bikin susu pun juga begitu. Dia yang isi air sendiri dari galon, bawa ke kompor, nyalain kompor ( tentu saja semua masih dibantu mamah ya, terutama bagian nyalain kompor). Lalu dia akan ambil kaleng susunya sendiri di meja. Dia yang nuang susu bubuk ke botol dotnya.

Saya bagian jadi pengawas aja sih. Wekekek. Sambil bagian hitung : satu, dua, tiga.

Kalau udah tiga, ya udah dia brenti. Karena hand grip nya belum oke, pasti ada ceceran susu bubuk di meja. Nah dia otomatis ambil lap / tissue basah lalu cecerannya akan dibersihkan sendiri. Setelah itu, dibuang sendiri ke tempat sampah.

Apakah selalu seperti itu ?

Ehm, tidak juga. Ada kalanya kalau saya ‘meleng’ dikit itu susu bubuk dijilat-jilat. Diawur-awur. Ketika liat mamahnya mendelik, dia buru-buru beresin kalengnya dan ditaruh di tempat semula. ( takut ama emaknya ).

Sesudahnya, saya akan tepuk tangan heboh sambil bilang : Yaaaayyy mas sudah bisa bikin susu sendiri. Hebaaat anak mamah belajar mandiri.

Dia, nyengar-nyengir sambil tepuk tangan. Naik ke kasur sambil minta dotnya.

Sebenernya, sebenernya nih ya. Kerjaan jadi jauuuuh lebih lama dan lebih rempong, juga lebih berantakan kalau dia ikut andil. Tapi gapapa,  latihan mandiri.

Kalo bahasa kerennya jaman now adalah practical life skill. Ahzeeeqqq.

Soal practical life ini banyak kok contohnya. Yaaa… yang dekat sama keseharian kita lah. Misal cuci mainan sendiri, membereskan mainan sendiri, makan sendiri, bantu menyapu rumah, benerin genteng bocor, betulin mesin cuci, masang paving di halaman. ngecor kolom beton. mentang-mentang emak bapaknya mantan nguli bangunan. wkwkwkwkw.

Ehm, segini dulu ya cerita progress Little M. Kapan-kapan disambung lagi.

Xoxo,

Nana

 

 

3 thoughts on “#ApaKabarLittleM : Update 2 Tahun 4 Bulan”

  1. Ga mba na, kamuh nda kedjam, cumah kelihatan judes #wkwkkwk kabooor, njur ditabok kamu mamah mbul hahahha

    E aku mlongo mas j uda pinter nyalain kompor n nyoba bikin susu. Pinter hehehe

    Aku yo nek bocah ngawur ngawur apapun berusaha teteu senyum tapiiii dalam hati uda menjelma singa wakakakkakak

  2. huhuhuhu baperrr, si ganteng ini sama persis usianya dengan anakkuh!

    Dan sekarang dia begitu rajin banget bantuin saya, yang bikin saya malah gregetan karena nggak kelar-kelar, tapi kudu sabar ye kan, *sabaaarrr hahaha.

    Saya bapernya tuh ingat anak pertama saya dulu waktu dititipin di daycare, cuman memang drama anternya nggak keliatan, soalnya dia langsung ke sekolahnya dulu yanga da persis di depan daycarenya.

Tinggalkan Balasan ke Reyne Raea Batalkan balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *