Jadi ceritanya, beberapa hari ini saya ngeluh kalau saya suka pusing kalau kelamaan kerja depan komputer, main hape, atau pas baca buku cetak. Bahkan dari posisi duduk atau berdiri, lalu rebahan mau tidur langsung gliyengan banget. Kalau ngecek angka di komputer seringnya siwer.

Mr. M bilang mungkin silinder. Kalau saya sih mikirnya mungkin saya lagi darah rendah. Atau lagi bokek nunggu gajian ? Kadang aku kan suka rancu gituuuuu kalau disuruh mendefinisikan pusing karena emang sakit atau karena tanggal tua. Semacam bingung kalau disuruh milih lebih ganteng mana antara Little M apa Prince George.

((ngayal terooos ))

Atau, apa beli kacamata anti radiasi aja yang rada bagusan ya? Saya udah punya sih, dipakai pas kerja doank.

Lalu, iseng lah kami pergi ke salah satu optik. Setelah tanya-tanya lalu periksa. Ternyata mata saya minus kanan-kiri dan ada silinder. Lah ternyata Mr. M yang juga ikutan periksa, hasilnya malah dia yang punya silinder gede mata kanan-kiri.

Sampai ditanyain sama petugasnya,” Beneran sebelumnya nggak ada keluhan apa-apa?”

Mr. M jawab enggak. Ketika saya tanya lagi, dia jawab,” Ya kadang kalau liat, keliatan kabur sih.”

Eerr….

Sebenernya nih ya, saya itu sering ngomel karena Mr. M itu terkesan ceroboh. Misal, pernah ada ponakannya lagi leyeh-leyeh di lantai, eh sama dia diinjak. Lah pliiisss anak umur 3.5 tahun diinjek Mr. M yang 80 kg. Untung anak orang gak kenapa-kenapa.

Seringkali, kalau duduk juga gak liat ada apa gitu langsung duduk aja.

Sesering ituuuuu….

Dan saya pun sering ngomel,

“KAMU NGGAK LIAT DI SITU ADA APA????”

“WONG BARANGNYA ADA DI DEPANMU GITU KOK GAK LIAT SIH????”

Eh ternyata emang beneran nggak liat karena dia baru ngaku kemarin kalau penglihatannya kabur. Karena kami trial lensa kan ya, eh dia sumringah gitu katanya ,”Waaaaah keliatan jelas semua.”

ZZzz….

Kami beli kacamata di Optik Melawai di Sunrise Mall Mojokerto. Buy 1 get 1 free. ( This is not a sponsored post, btw ). Pilih harga yang paling murah. Saya pilih yang range harganya 310 ribu. Kemudian untuk free nya, kami dapat potongan 80% ( jadi tinggal nambah bayar 20% lagi ). Kalau punya saya udah include lensanya. Tapi kalau punya Mr. M kudu nambah lagi ( karena silindernya tinggi kalau nggak salah ). Total jendral 500 ribu dapet 2 kacamata.

Murah apa mahal ya ?

Ngomongin soal silinder, selama ini saya punya keluhan kalau nyetir motor sendiri ketika malem ( pokoknya di atas Maghrib lah ketika matahari udah tenggelam ) saya selalu kesulitan melihat. Dan terkutuklah kalian wahai rang orang yang pakai lampu terlalu terang. Tersiksa akutuuu.

Saya pikir ini hal yang normal. Sampai kemarin ngobrol sama temen yang ternyata punya keluhan yang sama.

Jadi, saya kalau main game yang tampilannya 3D gitu cepet pusing sampe mual. Saya pikir normal, kupikir aku kurang gizi jadinya pusing mulu.

(KURANG GIZI))

Long story short, kemarin kacamata kami jadi. Dicoba donk ya. Yang lucu si Mr. M bilang,”Wah ya ampun jelas sekali. Kayak lagi nonton HDMI, kayak lagi nonton film 3D. Ternyata gini ya penglihatan mata normal.”

Saya jadi inget, saya itu seringkali nanya ke dia.

Me         : “Aku jelek ya?”

Him        : “Engak kok.”

Me         : “Aku item ya? Aku udah keliatan tua ya ?”

Him        : “Enggak kok.”

Me         : “Kamu itu satu-satunya orang yang nggak pernah bilang aku jelek ataupun item. Kenapa sih?”

Him        : “…ya karena….eehhmm…. Kan nggak boleh menghina ciptaan Allah.”

Awalnya kukira Mr. M so sweet gitu… lah dalah ternyata….

Me         : “Wah pantesan selama ini kutanya aku jelek apa nggak kok kamu selalu bilang enggak. ZZzzz…..”

 

Kacamata.jpg

Saya kasih bonus foto saya yang lagi pakai kacamata ya. OJO GUMOH!

Kata temenku aku kayak bakul Lombok nang pasar karena pakai frame warna merah.

((BAKUL LOMBOK))

Xoxo,

Nana

 

3 thoughts on “Kacamata Baru”

  1. Akooohh bencih padamoohhh Mrs Midleton!
    Soalnya 500rebo dapat 2, lah diriku hampir sejuta, terus akhirnya saya nggak suka pula.

    Iya ih , bete banget pakai warna merah, beneran kayak bakul lombok huhuhu.
    Harusnya pink, dan yang murah aja sebenarnya, kenapa pula ambil yang di atas harga promo!
    Bete!

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *