Judulnya apakah sudah cukup mengintimadasi anda-anda sekalian ?

Jadi ceritanya di suatu malam hening, tiba-tiba Little M nangis. Udah sekitar 2 malem dia seperti itu terus. Siklus tidurnya terganggu, mamah dan papah pun jadi ikut kebangun-bangun.

Kemudian di suatu malam, Little M nangis nih seperti sebelum-sebelumnya. Saya bangun, gendong dia dalam posisi masih duduk di kasur. Eh ternyata Mr. M teriak-teriak, jerit-jerit saat lihat saya. Beberapa saat kemudian, dia baru tenang. Esok paginya, dia nanya : “Kamu ketempelan mbak kun ya?”

Saya yang ngerasa apaan sih nih orang. Gak ada joke lain yang lebih lucu apa gimana.

Trus Mr. M cerita : “semalam itu aku liat mbak kun. Bajunya putih, rambutnya panjang, matanya hitam ngeliatin aku terus. Pokoknya serem! Makanya aku teriak-teriak, udah mau kutendang aja eh kok lama-lama wajahnya berubah jadi kamu.”

LAH, MAKSUDMU AKU MIRIP KUNTI GITU, HAH ?

tenor

Saya cuek aja sama Mr. M karena ya faktanya emang saya waktu itu emang tidur pakai kaos warna putih sih.

Besoknya saudara saya ada yang minta anter ke daycarenya Little M karena anaknya mau sekolah di sana. Oke saya anterin. Waktu itu sekitar jam 7 malam. Dia bilang dia takut ke sana sendirian karena sebelumnya dia lihat ada kepala nggelundhung di jalan menuju sekolah.

Wow…. Keluarga pak sumamik emang horornya is da best 😀

Long story short, sumamik cerita kalau saya kemungkinan ‘ketempelan’. Trus, saudaranya langsung nimpalin : “Lhooo iya kan bener. Aku udah tau dari kemarin pas minta anter ke sekolah. Mbak ketempelan deh. Dan mbak kun nya nggak suka sama aku. Aku diliatin terus sampai takut. Kupikir mbak udah tahu, dan karena Mbak nggak penakut, ya aku diem aja.”

Saya yang langsung ngebatin, HEEEH? “Dia ngikutin aku?”

Sumamik dan saudaranya kompak jawab : YHA!

“Masa sih kamu nggak ngerasa dingin di bagian punggung?”

Monmaap, saya kerjanya di ruang AC kalo siang, dan malem juga nyala AC. Ya pasti udah otomatis dingin sejuk lah.

“Nggak ngerasa merinding gitu? Bulu kuduk berdiri?”

Kagaaaak…..

Trus saya ditanya, apakah beberapa hari ini ada yang aneh?

Saya jawab ya hari-hariku seperti biasa aja sih. Eeaaakk. Ya kalau yang horror-horor, beberapa kali ketika saya duduk di sofa ruang tengah buat nonton TV pas malem, di salah satu kamar kayak ada yang sliweran gitu. Ketika ditoleh, ya udah emang gak ada.

Saya nggak menganggap hal ini serius, karena ya emang sepertinya di kamar belakang itu ‘ada yang ngekos di sana.’ LOL.

Esoknya, sumamik didaulat buat ‘bersih-bersih’. Jadi, kami bersihin seluruh rumah, dipel dan barang-barang gak kepake disortir buat dibuang. Kamar tersebut  dibersihkan bener-bener. Sekalian emang kami mau kedatangan tamu temen-temen saya mau kumpul bareng.

DAMN YOU HAI TEMAN-TEMANKU, GARA-GARA KALIAN MAU KE RUMAHKU AKU JADI BERES BERES RUMAH NIH YA!

Dan ke depannya kamar itu mau difungsikan selayaknya kamar tidur. Bisa buat kalau ada saudara datang trus nginep. Atau rencananya adalah kami pisah tidur sama si bocah.

Iniiiii ya, saya udah kepengen buang semua aja tapi Mr. M masih yang melankolis gitu. Eman-eman.

Dan pas hari itu hari ultahnya si bocah. Tante saya datang main. Trus beliau komen : “Kok rumahmu bau amis ya?”

“HEH BAU AMIS APAAN?”

“Semacam bau anyir darah gitu. Tapi di dalam rumah saja. Pas di ruang makan enggak bau.”

HAHAHAHAHA….. KENAPA SIH AKU DIKELILINGI ORANG-ORANG MISTIS GINIII?

Singkat cerita, selepas Maghrib, Mr. M doa khusyuk. Trus dia sebar-sebar garam di seluruh penjuru rumah. Bahkan, saya dilempari garam. Saya ngomel lah. Dia yang Cuma ketawa doank sambil bilang,”Biar setannya ngilang.” LOL

Semoga udah ilang beneran ya. Saya nggak mau diikutin gituan. Saya bahkan bisik-bisik sama Little M, “Nak, kalau Mamah marah-marah sama kamu, percayalah… itu bukan Mamah. Tapi tante Kunti yang lagi marah.”

WKWKWKKW.

Ketika saya tanya ke Mr. M, kenapa mbak kun kok ngikutin saya terus? Dijawab sama dia,”Karena dia merasa cocok sama kamu. Auranya sefrekuensi.”

EH, MONMAAP GIMANA ? GIMANA? GIMANA? NGAJAK GELUT BENERAN NIH SI BAPAK?

 

 

4 thoughts on “Ketempelan ‘Mbak Kun’”

  1. Ketempelan sama kesurupan itu beda kan ya, kmrn ada seseorang yg aku kenal kesurupan tetanggaku yg baru meninggal, tp tetangga sini bilangnya ketempelan. Setau aku ketempelan itu cuma diikutin doang.

    Horor banget sih mbak, mending diikutin secret admirer. Nah ini secret admirer-nya di alam yg berbeda hiiii.. Mesti dirukiah kali mbak biar mbak Kun nya ilang 🤔

  2. Aku tuh mau deg2an baca ini tapi jadi ketawa karena nulisnya kocakkkk dan mba nya juga kaya yang biasa aja gitu, gak ngerasa takut, jadi aku yang baca gak ikutan takut deh hahaha

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *