Berawal dari keambisius-an Mamah tetapi disertai kemalesan dan ketidakkonsistenan Mamah, maka saya mau cerita mengenai pengalaman mengajari toilet training Little M.

Disclaimer : postingan ini dibuat sebagai  jurnal saya saja, jadi nanti bisa dijadikan bacaan kalau misalnya saya mau cek progressnya si bocah. Bismillah, posting dengan niat baik bukan niat mudharat. Eeaaa termamah dedeh.

Btw sebenernya saya kemarin niat mau gantung raket eh keyboard lho, alias mau nutup blog seiring dengan akun sosmed saya yang saya gembok rapet demi alasan privacy. Etdaaaah. Sempet kepikiran mau bikin blog baru tapi yang gembokan juga dan semua postingan tentang keluarga mau saya pindahin ke sana. We will see nanti ya keputusan apa yang akan saya ambil.

Karena oh karena, untuk orang senarsis dan setukang pamer kek saya, sungguhlah tersiksa kalau nggak apdet status dan posting hal-hal unfaedah.

Oke, back to the topic.

Dimulai dari Mamah yang sudah menandatangani surat persetujuan di awal Little M masuk daycare bahwa dalam rentang waktu usia maksimal 3 tahun anak sudah lepas diapers dan lepas botol dot, maka menjelang Little M 2 tahun, Mamah giat sounding ke bocah bahwa kalau pipis dan pup di kamar mandi ya.

Mulanya, cuek aja dia. Masih belum ngeh. Belum bisa lepas celana dan popoknya sendiri.

Sampai suatu ketika kami berlibur dan menginap di rumah tante saya di desa. Saya setengah bergurau bilang pengen Little M cepetan lepas diapers aja biar duitnya bisa ditabung buat biaya pendidikannya entar. Eeaaakkk ketauan nih followernya siapa LOL.

Saya ngomong begitu di depan si bocah.

Besoknya sis, besoknya…… bangun tidur si bocah dengan mata setengah kriyep kriyep turun dari kasur, keluar kamar. Lepas celana sendiri, lepas popok sendiri di ruang tengah.

Kami yang santai santai aja sambil komen,” Kok dilepas semua? Mau pipis ya? Apa mau mandi?”

Dia santai jalan ke teras samping lalu cuuuuurrrrrrrr pipis di teras. YHA mamah kudu ngepel teras rumah orang niiiihh…

Permisiii, gini amat nih mengajari anak toilet training ?

Bocah dimandiin, trus saya nekat gak pakein diapers karena si bocah nolak. Beneran nolak sampai jejeritan mau dipakein diapers. Ookeeesip. Bocah lalu diajak Papah jalan-jalan lihat sawah dan kebo.

Tante saya bilang,”Kamu sih kemarin pake bilang di depan anaknya kalau disuruh lepas pampers biar uangnya bisa ditabung. Sekarang anaknya beneran nggak mau pakai diapers tuh.”

Eh apa iya? Ya saya percaya sih kalau si bocah bisa mengerti percakapan orang dewasa, tapi mengerti sampai sejauh itu sampai ikutan mikir biar dompetnya Mamah aman ? wow!

Balik dari jalan-jalan, eh celana si bocah basah. Saya tanya papanya, “dia pipis ya?”

“Nggak tahu sih. Cuma tadi emang dia jongkok di pinggir sawah.”

Yhaaaa…… Mamah masih jiper karena ini kami nginep di rumah orang kan, jadi ya setengah bujuk bujuk suruh pakai diapers lagi.

Pas balik ke daycare, saya konsultasi ke kepala sekolahnya mengenai wacana Little M mau memulai toilet training. Tetapi disarankan belum waktunya karena terkendala komunikasi. Little M belum bisa ngomong pipis dan pup. Bahkan belum lancar bericara. Kosakatanya masih terbatas. Toilet training untuk anak usia 2 tahun, jadi, TT sebaiknya ditunda.

BHAIQUE.

Tetapi, ketika di rumah dia nolak pakai diapers. Pulang dari daycare, sampai rumah. Lepas celana dan diapers sendiri. Ya sejauh ini langsung saja ajak ke kamar mandi sih siapa tau dia kebelet pipis.

Tapi ditungguin lama kok ya gak pipis pipis, malah dia mainan aer, ya Mamah takut dia entering by the wind lah ya alias takut masuk angin. Akhirnya keluar dari kamar mandi, ke ruang tengah, dia main sambil nonton TV dan belum pakai diapers lagi.

Mamah kemana ? melipir ke dapur bentar, nyemilin sempol pedes. Baru juga abis satu tusuk, balik ke ruang tengah. Eeeeehhh si bocah lagi cuuuurrr pipis ngeliatin saya sambil ketawa.

Monmaap lagi nih, gini amat mengajari toilet training untuk balita ?

HAHAHAHAHA MAMAH RAPOPO MAS. RAPOPO.

Malem-malem ngepel pipis si bocah. Si bocah dimarahin nggak? Nggak sih. Stok sabar mamah masih banyak. Tuh, masih ada sekontainer di gudang.

Abis itu ya tetep nggak pakai diapers. Cuma pakai celana. Cuma ya saya jadi agak was-was. Tiap dia abis minum, bolak balik aja tawarin pipis. Dan sementara kalau nggak pakai diapers, dilarang duduk di sofa.

HAHAHAHAHAHAHA. MAMAH KEJEM AH. BIARIN!

Yha daripada ngompol di sofa trus saya yang repot kalo sofanya pesing.

Dikasii perlak donk ah…. Udah kok udah pakai cara ini juga.

Another story, selain pipis tentunya yang lebih PR adalah pup!

Kira-kira 2-3 kali, ketika dia udah pasang ‘that face’ alias muka ngeden, buru-buru saya angkut ke kamar mandi kan ya. Nah, kamar mandi saya kan kloset jongkok. Jadi saya beliin dia potty training.

Saya dudukin lah dia yang lagi ngeden di potty training. Mulanya nggak mau, berontak. Tapi saya pegangin, sambil peluk.”Udah gapapa pup aja, ditemani Mamah kok.”

Malah gak jadi pup masaaaaaa T_________T

Wow sungguh menantang adrenalin sekali perkara toilet training ini ya.

Saat ini, menuju Little M 2 tahun, dia masih belum lulus toilet training. Tapi, semoga kami jadi satu tim yang solid dan kompak ya biar bisa lulus TT sesegera mungkin.

Teman-teman, ada tips khusus buat ngajarin TT?

Dan satu lagi, kalian bakal kangen aku nggak kalo aku brenti ngeblog di sini? Eeaaa 😛

2 thoughts on “#ApKabarLittleM : Toilet Training Episode 1”

Tinggalkan Balasan ke Koncone Meghan Batalkan balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *