Minggu kemarin, entah trigger nya apa, yang jelas saya ngerasa badan saya berasa mau rontok semua. Capek, encok, badmood.

Saya sampai minum kopi 2 gelas, tapi kok ya masih kerasa lemes. Makanya…olahraga sana.

Sampai rumah, makin ngerasa rontok. Dan si bocah kan lagi seneng mainan kulkas. Yaudah, sekalian saya tunjukin letak snack nya dia dimana. Jadi, kalau dia mau makan snack, dia bisa langsung ambil sendiri. Lumayan laaah… ngurangi kerjaan mamah.

Berujung kepada dia bolak-balik bukain kulkas lalu ambil cemilan dan cemal cemil di depan kulkas sembari menikmati semriwing nya angin dingin. Anggep aja latian ntar kalo ke Eropa ya, Mas? Eh gimana gimana gimanaaa….

Kadang, dia manja minta dibukain. Karena badannya kan kecil, jadi dia rada susah buka. Sudah saya ajarin,”Buka aja gapapa. Kamu dikasih ijin buat buka kulkas dan ambil snackmu di kulkas. Kalau mau minta tolong Mama buat bukain, bilang : BU-KA.”

Eh, dia malah mewek. Saya tahu, dari nada melodi serta intonasinya, dia ini Cuma merajuk. Dan saya kan nggak seneng ya kalau dia mewek gitu. Apalagi ini pas lagi stress. Akhirnya…. BOOOM…. Saya nangis. Sampe yang berlinang air mata gitu sambil jongkok di depan dia. Drama sih emang. Wekekeke.

Trus dia kaget, langsung diem. Karena slot sinetronnya lagi dikuasai Mamah 😛

Trus Papanya dateng. Ngeliatin saya sama si bocah gantian. Tapi gak berani komen. Wkwkwkkw. Trus si bocah duduk diem di sofa sambil leyeh leyeh, sambil nyemil roti yang dikasih sama Papanya. Sesekali, dia curi-curi pandang ke arah saya. Tapi nggak berani bikin ulah.

Sebenernya, saya aslik pingin ngikik. Sinetron banget sih kitaaaa.

Trus ngapain?

Saya bersih-bersih kamar belakang, pilah-pilih baju mana yang buat dicuci mana yang dibuang. Dan selama itu saya masih nangis. Trus, rasanya masih stress kan. Berlanjut ke cuci piring, masak, cuci baju, nyapu rumah, ngepel rumah, cabutin rumput di halaman, nyapuin halaman, sampe ngecat pembatas jalan depan rumah.

Baru selesai jam setengah dua belas malem.

Stress nya langsung ilang lho. Beneran.

Berarti, istilah membabu buta itu benar adanya ya? Hahahhaha.

Si bocah dan si Papah udah ngorok ngorok duluan. Zzzzzzzz…….

Baiklah, lain kali kalau stress, mungkin ada baiknya dilampiskan dengan ngebabu aja 😛

6 thoughts on “Melampiaskan Stress”

  1. Sing sabar yo na….nanti ada waktunya kita gantian nangis karena rumah sepi dan anak-anak udah sibuk masing-masing sama dunianya. Kalo aku stress begitu kok yo malah pelariannya pengan makan enak ya? Gak salah kan semakin genduts saja dirikuh inih…hiks hiks

  2. Hahahahha aku jugak klo lagi mood swing banget etau tau nangis ugha, trus anak wedok langsung diem ga berani uwil lagi hahhahaha

    Slot sinetron juga menguasaiku mb naaaa

    Little m ntar ke eropanya ke tempat budhe kate yak hahaha

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *