#ApaKabarLittleM _

Haaii haaiii haaii…. Minggu-minggu ini, entah kenapa saya emosian melulu. Senggol bacok. Marah yang sampe meledak-ledak nggak peduli siapa lawannya. Wekekek.

Tapi lagi nggak mau cerita soal itu. Saya mau cerita soal Little M yang sempet sakit HFMD alias Hand, Hoot, and Mouth Disesase. Istilah awamnya sih flu singapura. Tapi ketika saya bawa ke dokter, eh malah dimarahi : mana ada itu flu singapura, itu Cuma istilah aja.

Karepmu, doook.

Jadi ceritanya, Sabtu pulang kerja, Little M saya marahin karena dia mlunthir kaki saya yang pernah patah dulu. Fyi , sampe sekarang masih kerasa sakit kalau saya terlalu capek sih. Trus dia bête, kayaknya patah hati. Uwuwuwuwu.

Abis dimarahin itu, badannya kok anget dan sampe muntah. Padahal katanya siangnya hepi hepi aja dia.

Minggu, masih anget. Senin masih saya anter ke daycare.

Eh lah kok sekitar jam 9 pagi, saya di wa sama ustadzahnya. Bertanya sejak kapan Little M sakit. Kok muncul bintik bintik merah.

Saya jawab badan anget sejak Sabtu.

Ternyata, ada muncul bintik-bintik merah di bibir, telapak tangan dan kaki. Dan beliau bilang, sebaiknya istirahat di rumah dulu saja. Kemungkinan flu singapura. Karena sebelumnya pernah ada teman daycare nya Little M yang kena dengan gejala serupa dan ternyata flu singapur.

Wow, mamah langsung pusiiing.

Saya minta ijin, apakah Little M masih bisa di daycare setidaknya sampai saya jemput sore? Alhamdulilah masih boleh. Dan sepertinya dia ‘dikarantina’ 😀

Sorenya, kami bawa Little M ke rumah sakit deket rumah. Dokter anaknya praktek mulai malem jam 8. Kami belum daftar, kalau pun antri nanti bisa-bisa pulang dari RS jam 11-12 an. Udah khatam kayak gitu soalnya.

Ragu, apa bawa ke UGD aja nih bocah?

Lah bocahnya ini tidak menunjukkan gejala sakit. Nggak mau digendong dan minta lari-larian di lobby RS.

Piye karepmu, Le? Opo yo gak diguyu-guyu nek tak lebokno UGD?

Akhirnya ya udah, kami ke poli umum aja.

Diperiksa sama dokternya. Saya jelaskan awal mula sakitnya, lalu gejala-gejalanya, hingga ketika saya menyebut flu singapur, eh diketawain. Kata beliau,” ini sih Cuma flu Krian buuukk.”

Well…hahaha… “Iya nih dok. Bocahnya belum pernah ke Singapur kok udah kena flu nya duluan.”

Dunia ini memang tydack adil. HAHAHAHAH.

Beliau tidak berani secara terang-terangan menyebut sakitnya, saya disuruh tes lab dulu baru bisa ditegakkan diagnosanya. Tapi yang jelas, Little M terkena virus.

Virus lhoo ya. Virus. Kuinget-inget ini.

Setelah menebus obat, kami pulang. Saya cek lagi obatnya satu per satu. Mamah milenial ini kayak gini lho. Insekyur ndak jelas. Etapi kalau saya lebih baik insekyur sih, jadi mencari tahu lagi biar lebih jelas.

Kok ada antibiotik ? Kok obatnya saya baca dosisnya untuk anak 6-12 tahun?

Lalu, saya japri salah satu temen yang kebetulan suaminya berprofesi sebagai tenaga medis. Kami diskusi (halah). Dan akhirnya, saya sampai pada keputusan : oke, dokternya tadi bilang ini karena virus. Jadi antibiotik nggak saya minumkan. Juga dengan obat yang dosisnya untuk anak 6-12 tahun. Yang saya pakai salepnya doank.

Dan kalau sampai hari ke 4 setelahnya Little M masih sakit, maka kami akan balik dokter lagi dan tes lab.

Wekekek. Ruwet amat hidupku.

Harga obat yang udah ditebus totalnya mayan  ugha. Hahahha. Hasil dari Mr. M selesain satu gambar dalam semalem, eh besoknya ludes buat dipakai ke dokter.

Ndak apa apaaaa……..

Akhirnya ya udah, saya ajuin cuti 2 hari ( dengan tetap kerja dari rumah by email. ) Mr. M juga ajuin cuti 2 hari.

APa yang terjadi??

Anaknya sehat wal afiat sodara-sodara. Minum tetep banyak. Makan tetep lahap. Ngemil jalan terooooss….

Main-main ndak berhenti. Naik mobil-mobilan, manjat lemari, manjat meja, manjat kursi. Mau masuk kulkas.

YHAAAAA……

Makan apa ? Tetep makan nasi seperti biasa. Kalau pagi sarapan bubur.

Saya sediain cemilan di kulkas seperti es krim dan pudding serta buah-buahan. Minum air putih dan susunya juga banter.

Alhamdulilah masih mau minum dan makan dengan lahap.

Hari Rabu, dia udah sehat sih. Udah nggak panas lagi. Tapi bintik masih belum hilang. Cuma alhamdulilah nggak nambah. Ditelatenin pake salep aja.

Ketika siang si bocah tidur, Mamah langsung ngadep komputer buat kerja. Wkwkkw. Lucunya nih, sehabis saya selesai email-email, bocah langsung bangun. Durasi tidur siangnya sekitar 2 jam-an.

Hari Kamis dan Jumat, gentian bapaknya yang cuti. WEkekekek.

Sabtu, saya japri kepseknya. Saya jelaskan kondisi Little M sekaligus minta ijin apakah Senin sudah boleh masuk daycare lagi. ALhamdulilah boleeeeeh….

Hari Minggu, si bocah ini kecapan mulu. Dari pagi sampe malem. Sebelum akhirnya 3 hari kemudian doi mogok makan.  Zzzzzzz…….

Apakah kamu makan banyak trus disimpen di tembolok, Nak ?

Laluuu…. Batuk pilek lagi. Pusing mamaaah!

Akhirnya, saya belikan ayam geprek. EH mau makan. Saya masakin ayam kecap, alhamdulilah doyan. Kondisi sekarang sih, nafsu makannya udah mulai membaik.

Gapapa…..asal jangan disimpen di tembolok lagi buat ransum tenaga seminggu ya, Nak

2 thoughts on “#ApaKabarLittleM : Ketika Terkena Flu Singapur”

  1. Arza juga nih gak pake gejala apa apa tau tau mogok makan. Ternyata sariawannya 6 biji. Huff. Tapi gak aku bawa dokter cuma ku kasih obat sariawan hasil japri temen yg anaknya flu singapur juga. Untung 4 hari sembuh.

Tinggalkan Balasan ke Mrs Muhandoko Batalkan balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *