7

Postingan kali ini pendek aja kali ya. Sebenernya bisa ditulis di igs ( hiiihh sok salepgram lu, Na. Wekeke ) . Nggaaaak, ditulis di blog aja. Buat jurnal alias biar bisa dibaca kapan-kapan lagi.

Bhaique, kita ketemu lagi dengan #ApaKabarLittleM dalam episode : ni anak ngoceh apa, sih ?

Jadi ya, saya ini rada – rada galau sama perkembangan bicaranya Little M. Tapi karena satu dan banyak hal, wacana bawa Little M ke dokter tumbang masih berupa wacana semata.

Jadilah mamah milenial ini googling segala macam rupa. Ada yang bilang, kalau di bawah 2 tahun masih wajar kalau Cuma babbling atau ngoceh beberapa kata. Asal udah bisa mengerti perintah dan mengerti apa yang dikatakan lawan bicaranya. Tapi, jika dibandingkan sama anak tetangga (perempuan) seumuran, Little M kalah jauh. Anak tetangga ini udah ngecuwis. Nah,jika dibandingkan sama temennya di daycare (laki-laki) seumuran, kalau saya perhatikan skill bicaranya sama seperti Little M.

Nah, skill bicara Little M di usia 22 bulan ini kok ya sepertinya menurun dari skill rekap bulan-bulan sebelumnya. Coba, salahin Marsha and The Bear sama Upin Ipin. Karena tentu saja Mamah nggak mau disalahin. *kibas jilbab*

Nah, selama libur lebaran kemarin kan Little M sama Mamah 24 jam ni yeee, Mamah rasa koordinasi dia sama Mamah lumayan oke. Udah ngerti apa yang diperintahin sama Mamah. ( katanya juga ini salah satu indikator )

Misal nih ya, mau mandi kan ya. Lepas baju. Nah, ketika disuruh meletakkan baju kotornya, Little M udah tahu itu baju harus dimasukkan ke tempat baju kotor khusus miliknya sendiri. Kadang, langsung dilempar dia masukin ke mesin cuci. Setelah itu, dia langsung masuk ke kamar mandi.

Good job lah.

Oh ya, bukan Cuma baju aja yang dimasukin ke mesin cuci. Termos, piring, sendok, gelas, kotak makan juga dilemparin semua ke mesin cuci. Kurang kucing tetangga doank nih yang belum dimasukin.

Selama liburan kemarin, dia makannya lebih banya

giphy-7

k makan sendiri. Masih belajar sih. Ketika ditanya,”enak?”

Dijawab,”Nyak.”

Aduh, terharu lho Mamah. Terharu karena si bocah bisa bilang ‘nyak’ sekaligus memuji masakan Mamah yang supported by bumbu Mahmudah kecintaan kita semua. HAHAHAHA.

Bumbu Mahmudah ini adalah bumbu andalan mamah mamah di Surabaya dan sekitarnya. Mungkin, se Jawa Timur juga ?

 

Oh ya, ketika lebaran kan kami mudik. Ketika itu kami berkumpul di ruang makan, nah di ruang sebelah ada televisi yang lagi nayangin Upin Ipin. Pas opening nya ada lagu Upin Ipin kan, Little M senyum-senyum seneng sambil tepuk tangan.

Alhamdulillah anakku gak budheg *sujud sukur*

Oh ya, ada kosa kata baru. CUCU cahyati.

Sekarang, Little M kalau minta susu, dia ngomong cucu. Dikasi air putih nggak mau. Bilang cucu cucu teruuus. Dikasi susu, baru deh doi diem. Tadi malam, dia bangun, nangis sambil ngomong cucu cucu cucu. Mamah yang ngantuk kan males ya malem-malem masak air. Akhirnya dikasi air putih. Eh, dia ngamuk sambil tetep bilang cucuuuuu….

Jangan ditanya Papah kemana. Lagi tidur cantik dia. Hih!

Akhirnya Mamah bikinin dia susu, baru kami bisa kembali tidur bahagia.

Yang paling nyebelin, Little M lagi suka bilang dhuwaa… ( di telinga kami para orang dewasa, terdengar seperti dua).

Kemarin, kami ngumpul di rumah mertua. Ada neneknya Mr. M yang udah pikun. Pikun dalam segala hal. Tiap hari kami ketemu, tapi selalu lupa siapa saya. Jangankan saya, yang tinggal serumah aja simbah juga lupa kok mereka siapa.

Simbah                 : “Ini siapa? Yang momong anak kecil ini ya?”

Me                         : *mewek. Mukaku mbambes amat berarti yak*. “Bukan, saya istrinya mas M.”

Simbah                 : “OOhhh…. Trus istri yang satunya lagi mana ?”

Me                         : *WAH,SIMBAH NGAJAK BERANTEM NIH* Istrinya Cuma satu, mbah.”

Simbah                 : “Oooh…kukira istrinya ada dua. Istrinya satu apa dua?”

Little M tetiba nyaut,”Dhuuuwaaaa…..”

HEEEEHHH, INI ANAK SAMA SIMBAH SEKONGKOL  APA GIMANA ? MAU KUSURUH TIDUR TERAS SEMUA?

 

 

12 thoughts on “#ApaKabarLittleM : Secuil Cerita 22 Bulan”

  1. cayooo little M, kamu pasti bisa… tunggu aja waktunya nanti pas bisa ngomong ngalir deras kayak air bah… mamah bakal repot ngejawabin semua pertanyaan little M… hihihi,, been there done that

  2. Mb na, deneng endinge musti gitu tah ahahhaha, ku musti jengkel apa ngakak ahahhahah

    Aku juga masi pue er banget ngajarin ngomong si kakak nih, ya Alloh ku jadi galau huhuhh
    Yang penting masakannya nyakkkk walau tetep sarkasnya bikin ku ngakak banget
    Adu makasi lo uda bikin ku terhibur di tengah rungsingnya beraktipitas sambil blom mandi pleus rambut awut awutan begindang

  3. Tenang na. Alun itu baru bisa ngomong hampir usia 3 tahun loh. Tadinya udah resah gelisah mamaknya, tapi pak suami coba menenangkan sembari terus menunggu. Dia itu sampe hampir mau 3 tahun cuma bisa ngomong “apeeu…apeuu..” gitu-gitu doang. Sebelum genap 3 tahun tau-tau secara ajaib dia bisa ngomong dong, dan semakin hari semakin lancar.

    Oh mahmudah aku padamu, sayang di jakarta ora ono hiks hiks….

    1. oh ya 3 tahun? berarti aku masih nggak usah lah panik panik amat yak? *maklum ibu newbie mbak. hehe.

      mbak imelda mau nitip dikirimin bumbu mahmudah dari sini kah? tapi aku nggak tahu bisa tahan awet sampe berapa hari

Tinggalkan Balasan ke imeldasutarno Batalkan balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *