Little M& Daycare

Jadi, ceritanya bermula ketika saya tidak sengaja menggunduli rambut Little M hingga bener-bener botak. Awalnya, saya gunting. Niatnya sih hanya merapikan saja. Eh ternyata nggak keruan bentuknya. Akhirnya, saya cukur sampai halus pakai pisau cukur. (yang baru, tentu saja).

Dan yaaaa….. botak.

YAIYALAH MASA HABIS DICUKUR MALAH JADI GONDRONG ?

Besoknya, tiap kali dianter ke daycare, saya selalu dapet pertanyaan : ini siapa yang nyukur, Buntelan ?

SAYA.

Monmaap, esmosi.

Dan efek dari kegundulan ini adalah si bocah yang dulu tiap kali diajak bercermin selalu hepi sumringah mengagumi ketampanannya (halah) sekarang semacam musuhan sama cermin. Tiap diajak bercermin, dia selalu ngamuk. Memalingkan wajah.

Nggak tahu ya, mungkin dia nggak suka model kepalanya yang gundul L

Dan, ada lagi efeknya. Saya dimarahin sama kakek neneknya Little M. Hih!

Tapi, saya bisa handle sih. Nah, masalahnya adalah di daycare. Jadi, tiap pagi saya kan drop dia. Eh, dia selalu dikata-katain sama temennya.

Little M gundul!

Rasanya pengen gua pites tuh bocah.

Reaksi Little M gimana ? Diem aja. Antara dia terluka hatinya (halah) atauuuu… masih belum ngeh kalo dia dikata-katain. Heuheuheuheu.

Mungkin yaaa….. mungkin….. temennya mencoba bercanda dan lebih dekat sama Little M. Cuman emaknya aja yang baper.

Jadi, daripada saya negur Cuma karena masalah sepele gini, saya pakai pendekatan lain. (oh ya, udah ditegur sendiri sama gurunya. Kalau memanggil nama teman panggillah dengan nama baik.)

Tiap kali ngedrop Little M, nah temennya ini udah stay tune duluan di daycare. Kebetulan saya tahu namanya siapa. Jadi yaa…. Saya selalu sapa dia terlebih dulu sebelum dia ngata-ngatain Little M.

“Hai, Mas A.” anggep aja namanya demikian. “Eh, ada mas A. Nanti main-main bareng sama mas A ya.”

Pernah juga ketika si mas A ini mojok sendirian, sambil diem trus batuk lalu muntah. Saya deketin dia, elus-elus kepalanya.” Mas A sakit ya? Sebentar ya tante panggilin ustadzahnya.”

(((TANTE)))

Dia Cuma angguk-angguk trus diem aja.

Dan hasilnya?

Tetep sih, tiap kali Little M datang, si Mas A ini nyapa kadang dengan panggilan oppa kecil. ( Katanya oppa ini botak ). Tapiii…..mas A nyapa Little M dengan riang.

Nah, mas A ini masih di daycare tapi saya udah jarang banget ketemu dia. Gantilah mas C dan mas D Saya nggak tahu namanya siapa, tapi mas C ini yang saya tahu dia cengeng abis. Tiap kali di drop mamanya, selalu nangis sambil meraung-raung di depan pagar. Sampai lumayan agak lama sekitar 30 menitan.

Oh, ya. Monmaap. Nggak seharusnya saya bilang dia cengeng abis ya. Mungkin dia punya separation anxiety yang mayan parah.

Terulang lagi kisah si mas A. Dan, saya pakai cara pendekatan yang sama juga.

Entah, mungkin emaknya doank yang baperan.

Tapi gini lho, saya ini takut kalo Little M keseringan dibully dari piyik, nanti dia tumbuh jadi anak yang merasa insecure alias nggak pedean. Karena saya jaman kecil dulu keseringan di nyek nyek, tumbuh dengan berbagai macam perasaan rendah diri.

Btw, ini bully apa nggak sih sebenernya? Kan ngenyek-ngenyek gitu ya. Atau Cuma emaknya aja yang baperan ?

Sebenarnya, Little M sudah bisa mengatasi rasa takutnya terhadap orang baru. Kalau dulu, beneran nggak mau didekatin sama orang baru. Kalau sekarang ? Tetep butuh warming up. Tapi, dia udah nggak nangis lagi ketika ditinggal di daycare dan ketemu orang-orang baru,

Jadi nggak sabar nunggu saat ketika Little M udah bisa percakapan dua arah. Percakapan lho ya. Jadi saya bisa tanya-tanya apakah seharian dia bahagia di daycare nggak selama mama kerja ? Apakah dia nyaman bermain sama teman-temannya? Apakah kesepian di sana ?

Karena selama ini, ketika saya tinggal di daycare, dia nggak pernah mau dadah-dadah ataupun salim sama saya. Pun nggak senyum juga. Tetapi ketika dijemput, wow dia langsung sumringah dan minta gendong saat lihat saya datang.

Semoga saja, ini Cuma fase emak yang baper ya. Semoga saja anaknya beneran happy dan nggak ada masalah dalam bersosialisasi dengan teman-temannya. Dan, tentu saja…. Nggak dibully dan (amit amit) membully dalam bentuk apa pun itu.

 

4 thoughts on “#ApaKabarLittleM : Cerita Di Daycare. Dibully, atau Emaknya AJa yang Baper ?”

  1. Sebenernya seorang muslim/ah memang minimal sekali dibotakin dlm hidupnya. Apalagi kalo cowok sih ya lebih santai.

    Soal temen nyebelin, saya malah ketemu duluan tuh waktu masih Kelompok Bermain (KB) pas udah TK malah biasa, gak yg penyenyengan ngebully gitu. Gak lah, gak baper. Soal komunikasi 2 arah yg daycare. Saya suka nunjukin video lama, trus saya tanya ke Teona: “kamu dulu gimana rasanya pas lg jontor gini bibirnya?” Teona jwbnya, “aku gak inget.”

  2. Sama pun ku klo misal ngalamin itu juga mungkin baper hiks

    Pengalaman uda sedari tk dibully, ku anaknya rentan dan merasa kecil, liat orang ngegenk tu bawaane takut ditolak berteman

    Makanya ku berdoa biar anak besok ga ngalamin kayak emaknya
    Mungkin klo pas seusia little m dan masi kita liat pas anak dibully, kita bisa langsung praktekkin kayak dikau itu mb sambil laporkeun ke gurunya
    Tp pas anak uda usia sekolah aku blom nemu solusi, yaitu pas kitane ga bisa ngawasin 24 jam nonstop
    Apa diajarin nglawan bullynya tu enake liye ya

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *