Little M& Daycare

 

Mau nulis curhat cuhat manja yang santai santai lagi yaaa… beberapa postingan terakhir isinya ter-mamah dedeh. Sampe adek saya ngejapri : blogmu kok jadi mamah dedeh ngunu?

Jadi, sekarang saya lagi menikmati hari-hari saya sebagai macan ternak. MAmah ( yang ngaku – ngaku ) CANtik ( iyain aja deh ya ) nganTERin aNAK.

BHAIQ

Kalau dulu jam 6 pagi udah gedambrungan, sekarang ya tetep sih gedambrungan. HAHAHAH. Nggaak koook nggaakk… mungkin ini si bocah seneng karena dulu jam 5.30 udah mandi, sekarang baru mandi jam 6.15.

Papah udah berangkat kerja duluan.

Abis mandi, nonton Upin Ipin ( wekekekke ) sambil sarapan. Sementara saya siapin perintilannya dia buat berangkat ke daycare, bikin susu, masukin bekal, lala lili.

Biasanya sih saya masak buat sarapan dan bekal makan siangnya Little M.

Sarapannya si bocah, kadang pakai nasi. Kadang pakai kentang, kadang fusili. Ala ala bulay.  Kalo kentang atau fusili dia bisa makan sendiri. Kalo nasi, masih kudu disuapi. Kadang, kalau saya nggak sempet masak ( bilang aja lagi males ) biasanya untuk sarapan saya beli nasi kuning yang lewat depan rumah. Muraaahh sodara-sodara Cuma 3 rebu rupiah. Untuk makan siang kadang saya ikutkan catering di daycarenya. Per porsi 7 ribu dapet nasi + 2 macem lauk + sayur + buah potong / jus. Mayan murah yekaaan.

Tapiii mamah kan ambisiyeess….Little M kudu bawa bekal ke sekolah sesibuk apapun mamah kudu sempet – sempetin masak. *ditabok wajan sama pembaca

 

giphy

Tapiii etapi etapi lagiii.. kadang Little M itu ndak mau makan lho. Sedimamatuuu….

Kadang laporannya : “Bunda, adek ndak mau makan bekalnya. Tapi ini tadi saya suapi bekal sayur sop punya temennya mau.”

Ini kan secara tydack langsung mengungkapkan kepada khalayak luas bahwa masakan mamah itu ndak enak. Ndak niqmat. Padahal yo podo podo sangu sayur sop. Sayurnya fresh from mbak mbak bakul mlijo.

Isinya juga sama. Palingan wortel, sledri, buncis, kol. Sayur sop punya mamah malah ada daging sapi kadang daging ayam. Tapi kenapa Little M lebih ngiler sama sop punya temennya ?

Apakah wortel temennya diambil dari perkebunan wortel organik di pegunungan Himalaya ? Irisan sledrinya dipetik dari pucuk seledri pilihan dari pucuk gunung Fuji ? Atau bahkan daging di dalamnya adalah daging T-Rex yang difermentasi lalu dibekukan sedemikian rupa hingga sari pati gizinya tetap terjaga ?

Gagal paham mamahtuu….

Tapiiiii…punya mamah tentunya lebih juwarak lho kalo dipikir-pikir. Karena ditambahi micin penyedap cintaaaa. Eeaaaaa 😛

Seringkali terjadi, Little M ogah maem nasi. Akhirnya saya bawain bekal kentang. Enyunowot ? Little M lagi lagi makan nasi temennya.

BHAIQ …..

Lah piye toh bocah iki ?

Zzzz….

Lain waktu, laporannya beda lagi : “Bunda, adek tadi makan jajan punya temennya.”

Besoknya saya kasi sangu jajan setoples. #mamaambisius #mamatidakmaudikalahkan

HAHAHAHAHAHAHAHA.

Okeesippp awas asal jangan besok besok dapet laporan : “Bundaaaa, adek tadi nikung gebetan temennya.”

*mamah pura pura keabisan kuota buat balesin wa

Di sini, Little M kan bocah paling kecil sendiri. Eh, ada 3 bocah dink yang seumuran. Jadi, mereka ini kayak gerombolan si berat. Main bertiga. Pernah di grup wa di share foto kegiatan bocah, nah Little M sama temennya yang kecil ini ‘ngobrol sendiri’ di barisan paling belakang. Sementara teman-teman lainnya yang lebih besar duduk anteng  berbaris fokus dengerin gurunya bercerita.

Di foto lainnya, dua bocah paling kecil ini, malah maju ke depan dan ngobrol berdua di depan ‘kelas’. Jejeran sama gurunya.

YHA.

Mamah bangga sama anak mamah. Dia mau berlatih presentasi di depan kelas sejak masih usia dini. Dia mau belajar menarik atensi public sejak batita.

Wkwkkw #minta ditabok ini mamahnya.

Dan ya, ketika saya tanya perkembangannya ke gurunya. Beliau bilang Little M memang masih belum bisa mengikuti instruksi yang serius. Misal : ketika teman-teman lain dapet tugas belajar menebali garis di kertas dengan spidol, maka anak mamah akan nyeleneh sendiri dengan berusaha masukin spidol ke mulutnya.

Out of the box sekali bukan ?

Tetapi, Little M sudah mau ikut ketika sesi baris berbaris di pagi hari sambil nyanyi nyanyi. Yaaa cenchunya kalo Little M yang nyanyi masih babbling doank sih.

Setidaknya, saya seneng ketika dia ada kemajuan bisa belajar bersosialisasi. Dan, ya. Di daycare ini Cuma seru seruan saja. Maksudnya biar dia ndak nonton TV 24 jam juga. Biar bisa belajar interaksi. Kalau memang masih belum bisa mengikuti instruksi, ya gapapa. Saya nggak mau memaksa dan nggak mau narget juga sih. Secara si bocah juga 1.5 tahun aja masih belum. Yang penting dia seneng dan bahagia. Dan lebih bahagia lagi ketika sore dijemput sama mamah.

Kalo sore, biasanya dia main-main di halaman depan ( tertutup pagar ). Jalan muter atau mainan sepeda. Atau kadang mainan awur-awur lego. Diawur awur doank kagak dipasang-pasangin,

Karepmu lah, le. Sing penting hepy.

Udah, sementara segini dulu cerita tentang Little M di daycare ( lagi ). SI bocah sekarang lagi sakit. Kemarin sampai tidur seharian. Beneran tidur seharian dari jam 7 pagi sampai jam 3 sore. Nggak mau makan. Untungnya masih mau minum susu. Dan sekarang dia ogah jalan, kembali merangkak lagi. Huhuhuhu sedih mama tuu. Kapan-kapan saya cerita di postingan terpisah ya.

 

4 thoughts on “Cerita Little M di Daycare ( Lagi )”

  1. wahahaha ngakak dia bagian soal mamak ambisius terus anaknya makan makanan teman2nya setiap hari….hahahaha…gak berenti terutama soal daging dinosaurus difermentasi dll itu.
    Little M sakit apa btw? Semoga lekas sembuh yaaa

Tinggalkan Balasan ke tia putri Batalkan balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *