Permisiiiiiii….. ujug ujug mau nulis yang rada berat dikit ya. Teteeep, ala ala curhat. Wekekekeke.

Jadi begindang, beberapa waktu lalu  saya dan Mr. M ( dan sampai sekarang dan sampai seterusnya ) berbicara dari hati ke hati mengenai rejeki yang barokah. Aelaaahh….

Salah satu pemicu nya adalah beberapa hal yang membuat kami jadi bercermin kembali. Halah mbulet wae 😛

Misal nih ya, salah satu contoh. Kami setiap bulan digaji. Apakah gaji tersebut sudah setimpal dengan kontribusi kami / job desk kami ? Jika belum sesuai, maka :

  • Jika kurang : bisa jadi dialih rupakan dalam bentuk lain. Misalnya : keluarga yang sehat, keluarga yang menyejukkan hati, dll.
  • Jika kelebihan : bisa jadi kekurangannya berupa ada sesuatu yang ‘tidak baik’ yang terjadi.

Yaaa meski pada umumnya seringkali mengeluh ‘diihhh…gaji kok cuman segini gini doank.’ Mana cukup buat beli mansion di Malibu ? Mweheheheheheheheh.

Tapiiii….. bisa jadi gaji / rejeki yang kami terima ( setelah kami mengupayakan berbagai cara untuk bekerja keras ) adalah rejeki yang paling berkah buat kami.

Sengaja, diimbuhi kalimat : setelah kami mengupayakan berbagai cara untuk bekerja keras.

Karena, yaaa memang rejeki kan harus diusahakan. Ndak mentang-mentang ada kalimat ‘rejeki sudah ada yang atur’, maka udah ngowoh dan mangap aja trus nanti ujug ujug ada duit turun dari atas.

Iya, segala sesuatu harus diusahakan, harus dijemput.

Nah, Mr. M kan juga punya kerjaan sampingan. Semacam freelance gitu lah. Dia ngerjakan gambar, ngedrafter sama bikin rencana biaya. Nah, sekarang freelance nya ini rada sepi, ga serame dulu. Memang, ada musimannya.

Ya sudah, maka memang porsi rejeki kami sedang dalam tahap segitu. Ada pasang surutnya … Disyukuri saja.

Yaaa, siapa tahu Mr. M ‘lagi disuruh istirahat dulu’ biar nggak terlalu capek.

Nah, mengacu kepada akhirnya Little M diperbolehkan di daycare, saya dan Mr. M bersyukur banget. Ya meski anggaran pengeluaran bertambah yeekaann…

Kalo kata Mr. M, gapapa, uang bisa dicari. Yang penting kita sudah berusaha untuk tidak merepotkan orang tua.

Tapiii…kami berdua sepakat : bahwa memang kami harus seperti ini . Karena merepotkan orang tua untuk dititipi bocah yang aktif bener ini, SEREM!

Soal daycare ini sebetulnya sudah keinginan kami sejak lama, tapi nggak dibolehi sama ortu. Mungkin tidak tega sama Little M ya. Sedangkan kalau untuk memakai jasa ART, saya yang kurang sreg.

Akhirnya Alhamdulillah datang juga kesempatan ini. Dan win win solutionnya sih, teteeep hari Sabtu di rumah uti.

Nah, trus inti dari postingan ngalor ngidul ini apa ?

Niat cari duitnya diperbaiki : bekerja untuk beribadah.

Dan, rejeki, berupa apapun itu, harus disyukuri. Whooaaa, buat saya PR banget ini kalo udah menyinggung soal BERSYUKUR.

Bersyukur ketika rejeki sedang berlebih.

Bersyukur ketika rejeki sedang seret.

Bersyukur ketika diberi rejeki sehat.

Bersyukur ketika dapet duit seratus juta. Wkwkwk mbuh duit teko ngendi, ngayal disek kan rapopo.

Ehtapi kata Mr. M, ketika dia tahu kalau saya lagi ‘galau’ karena seret, dia selalu bilang : udaah duit itu gak usah dipikirin. Mungkin, porsi berkah kita lagi ada di titik ini. Yang penting tetap berusaha dan selalu bersyukur.

Wekekekeke, sedeep sekali sih postingan penuh pencitraan ini. Wekekekeke.

Jadi intinya gitu laaah. Lagi berhemat, lagi perbaiki lagi arus keluar masuk. Semoga keuangannya sehat dan barokah, ceuunah.

PS : ini saya mau masukin gambar kok gak bisa ya? Udah googling dan diutak atik. Mungkin saya yang terlalu gaptek 😛

 

 

6 thoughts on “Rejeki Yang Berkah”

  1. I feel you mbaaakk.. Aku jg lagi ngirit nih buat biaya promil. Ga usah takut mbak kekurangan rejeki. Nonton video Prank Baim Wong ga yg dy jd orang gila? Pas nonton itu aku jd nyadar, orang gila aja msh banyak yg ngasih dy makan, uang, dll. Jangankan kita, orang gila aja punya rejekinya masing2 kok. Semangat terus ya mbak 💪😎

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *