Alert : monmaap, ini bakal jadi curhatan yang panjaaang. wwkkwk

Jadi, hari Minggu kemarin kami sekeluarga udah komplit pulang ke rumah. Little M seneng udah balik lagi kumpul sama emak bapaknya. Little M udah sembuh, udah dines patroli keliling rumah, obrak-abrik barang, jalan-jalan muteri gang sama ayahnya. Dia hepi. Kami hepi. Berpeluuukaaann 😛

 

giphy

Udah disounding berkali-kali kalau Senin dia bakal ‘sekolah’ di daycare. Ketemu teman-teman baru.

Dan dia jawab : yaa ( dengan aksen bayi tentunya).

Maka, kami yang halu ini pun sepakat halu bahwa dia beneran menjawab ‘ya’. Dengan mengabaikan faktor mungkin itu masih babbling semata. Ya siapa tau beneran ngejawab ‘ya’ kaan 😛 *emaknya butuh pengakuan*

Senin pagi. 

Ekspektasi : sarapan dan bekal sudah tersedia di meja dan semua sarapan lalu berangkat beraktivitas dengan bahagia. Papah M nggak telat ngantor, begitupun Mamah.

Realita :

Semua molor dan bobo dengan bahagia. Bangun pagi rada ngaret. Saya bangun sekitar jam 4.30 an. Dan itu udah terlalu siang.

Sarapan dan bekal siang udah siap karena masak semalem.

Mr. M yang harusnya udah bisa berangkat kerja, doi masih muteeerrr aja telpon-telponan sama orang bahas tukang yang mau datang ke rumah pagi itu. Mendadak banget dan kami pun kaget.

Pas mau berangkat, eh Little M nemplok ke bapaknya. Mau ngikut. Rusuh bentaran doank. Setelah beberapa kali dibilangi kalau nanti dia berangkat sama Mamah, baru dia mau lepas kaki papanya.

Nah, giliran Little M sarapan, ampuuun dijee. Nih bocah lagi GTM parah. Ndak mau makan. Cuma beberapa sendok doang.

Trus rencana hari pertama di daycare saya mau berangkat dari rumah jam 6.45 biar bisa nemani dia sekitar 15 menitan lah ya. Ternyata ya itu tadi. Ruwet. Pas mau nutup pintu rumah, ada anak kucing nyelonong masuk. Astaga. Terpaksa diusir keluar rumah dulu. Monmaap ya, Cing. Takut ntar kamu gak bisa keluar kalo udah kekunci.

Di jalan, lagi-lagi disounding “kita sekolah, lalala yeyeye.” Hahaha. Sambil berdoa karena saya bawa motor sendirian bonceng bocah. Jangan ditiru ya pemirsa.

Sampai di sana, ketemu sama para pengasuhnya ( dipanggilnya ustadzah ). Ngobrol-ngobrol bentar tentang kebiasaan pola asuh Little M sebelum ini. Diminta pas hari pertama dijemput setengah hari aja untuk membantu adaptasi. Lah, pan ogut kerja. Ya ndak bisa. Ya saya tetep bilang bakal jemput jam 5 sore.

Saya egois ya? Ya gimana lagi. I have no other choice. *halah ngemeng opo*

Begitu diambil alih sama Ustadzahnya, wow si bocah nangis donk. Cirambay bombay. Persis adegan sinetron.

Apakah saya ikutan nangis? Ndak. Karena saya percaya, kalau saya ikutan mellow nanti Little M bakal kesulitan juga.

Ketika di kantor, saya wa ustadzahnya.

Laporannya :

Little M nangis sebentar-sebentar saja. Tidak histeris. Dari pagi sampai jam 10 Little M tidur. Kemudian menangis sebentar – sebentar saja.

Hari ini masih tidur-tiduran saja. Mau makan beberapa sendok trus tidur lagi.

Baiklah, Setidaknya Little M masih mau makan. Sorenya, saya keluar kantor jam 4. Rada-rada ngebut dikit tapi ga ngebut amat. ( karena motornya disetel Mr. M biar saya ga bisa pake ngebut. zzzz )

Ekpektasi sampai daycare jam 5 tet. Ternyata molor sampai jam 5.10 an. Si bocah hepi dijemput Mamahnya.

Pulang, beli sate ayam buat dimakan di rumah. Sampai di rumah, astaga rumah saya kayak habis dibom molotov. Tukang yang seharusnya cuma masang tegel keramik di dapur belakang, kok ya pake acara nyopotin kompor beserta selang elpijinya juga. Dan galon akuwa entah ditaruh mana. Dan tempat cuci peralatan makan masih diplester.

Okesip aku stres. Bayik abis makan minta minum. Terpaksa pergi keluar beli akuwa botolan. Tunggu Papah pulang baru bisa masang kompor lagi.

Selasa Pagi

…lebih tepatnya selasa dini hari sekitar jam 1 malam. Si bocah tiba-tiba diare. Malem – malem bawa ke kamar mandi.

Paginya, chaos di hari Senin pagi terulang lagi. Yayaya. Masih GTM si doi. Dan ketika didrop di daycare masih nangis donk donk donk.

Sorenya, wow wow wow. Hujan derreeeeeeesss banget nget nget. Motor saya mogok. Huhuhuu sediakutu. Keluar kantor jam 4 nyampai daycare nyaris jam 6 sore.

Si bocah pas saya jemput mukanya bete. HAHAHA. Digendong sama ustadzahnya. Setelah saya tanya seharian ini Little M ngapain aja, eh katanya Little M masih diare.

Diarenya saya kasih obat dari dokter yang sebelumnya ( dari Mojokerto dia kan udah sakit ). Memang, setelah drama muntah-muntah, dokternya udah wnati-wanti kalau Little M bakal diare. Dan yak, diarenya sekarang.

Sampai di rumah, dapur saya udah beres. Alias udah dipasang keramik. Tempat cuci piring udah kembali ke semula, meja makan, tempat kompor juga udah.

Cuuumaaa…… ini kenapa KOMPORNYA DIPRETELI LAGI.

Saya jadi ga bisa masak, gak bisa bikin minum, dan di luar hujan deras gak bisa beli makan. Hamba stres.

Si bayik masih GTM, dan saya makin stres. ALhamdulilah masih mau makan roti dikit-dikit.

Daaan…. dapur bocor semuaa. Ih aslik saya kesel banget! Pas Mr. M sampai rumah, saya omel – omelin. Kenapa tukangnya kerjaannya ga beres bla bla bla bla bocor semua bla bla bla masang keramik njeglong kabeh bla bla bla. Dan soal ini, karena keramiknya njeglong, pas ujan gede, rumah saya mau banjir kemasukan air lho yaaaa -__________-

Pokoknya tiap kali hujan, dapur saya penuh kenangan genangan  air bocor dari atap.

saya udah gemes aja pingin ngamuk. sama Mr. M diadem -ademin. Dan lagian, sama si pemilik tukang ( rekanannya Mr. M di tempat kerja ), beliau action dulu baru nanti totalan biaya di belakang. Itu pun kadang kalo dibayar suka orangnya nggak mau, atau kadang pernah dibebankan biaya material saja. Biaya tukangnya beliau yang nanggung.

Lah, jadinya pan kalo kita mau komplen jadi sungkan.

Pernah, pas mau dibayar, orangnya nggak mau. Saya dan Mr. M tetep kekeuh bayar. Biar rumahnya barokah, ceunah 😛

Rabu Pagi

Little M masih pup dan muntah! Tapi cuma sekali. Dan saya lihat Little M ini mukanya melas bener. Karena nggak mau makan banyak kan.

Tetep, anter ke daycare.

Sekitar jam 12 siang, setelah 15 menit sebelumnya saya dan Mr. M masih chat ngobrol via wa. Eh dia telpon. Pas saya angkat, kok suaranya bukan suara Mr. M.

Ternyata suara temennya. Dijelasin pelan-pelan kalau Mr. M masuk ICU karena jantungnya berdetak terlalu kencang.

Ya Allah, langsung atiku mak dheg!

Buru-buru pesen gojek dan segera ke rumah sakit. Ternyata, peristiwa satu tahun lalu terulang lagi. Saya kudu nangis sepanjang jalan.

Baca cerita yang ini

Detak jantungnya 2x lebih cepat dari detak jantung normal. Sampai dadanya Mr. M keliatan berdebar-debar dengan sangat jelas lho. Serem asli.

Cuma, alhamdulilah nggak sesak napas seperti dulu. Mungkin efek dari jantungnya yang sudah dipasang payung.

Baca cerita yang ini

Akhirnya saya wa ustadzahnya. Bisakah Little M overtime lebih lama karena nanti yang jemput tante dan omnya.

Daaan…gong nya adalah mertua ( eyang utinya Little M ) nggak boleh tahu kalo Mr. M masuk ICU. Karena pengalaman kemarin eyang uti pingsan. Baicklah, akhirnya kami semua sekongkol bilang bahwa Mr. M harus opname mendadak karena pas kontrol rutin disuruh opname sama dokternya.

Jadi ya, karena mungkin insting seorang ortu, eyang uti nggak percaya gitu aja. Semua anak dan menantunya divideo call satu per satu. Tapi nggak ada yang berani jawab. Hahaha. Takut semua.

Karena pas dibilangin kalau opname, eyang uti langsung ga bisa jalan lho.

Paginya, uti masih aja berusaha video call. Jadi, selang oksigennya Mr. M kami copot dulu ( dia udah ga sesak napas ). Lalu wajahnya Mr. M saya lap pake tissue basah, dibedaki dulu trus dioles lippen matte warna merah bold baru deh berani video call maminya.

Alhamdulilah uti legaaaaa. ALhamdulillah Mr. M juga baik-baik saja. Siangnya, saya tinggal ngantor sebentar sampe sore karena ada kerjaan yang ga bisa ditinggal. Mr. M sama temen-temen kantornya dan siangnya dia tidur.

Sorenya, hujan deres! Balik lagi ke Rumah Sakit berbekal panduan google maps. Fiiuuhh alhamdulilah nggak nyasar.

Karena sebelumnya badan saya memang sudah meriang karena capek jagain Little M yang sakit minggu sebelumnya, maka ketika jaga di Rumah Sakit, wah saya nggak boleh telat makan.

Andalan : makan ayam geprek maylaafff.

Ndak papa, sing penting kenyang dan bahagia.

Jumat sore, pulaaaang! Ketemu Little M. Daaan, Little M nemplok mulu ke bapaknya. Nggak mau ditinggal, nggak mau diturunin dari gendongan.

Jumat-Sabtu-Minggu : minta gendong sama papa, minta main sama papa, minta makan sama papa, minta tidur sama papa.

Mamah ndak payu. Alias Mamah ndak laku. Alhamdulilah, udah mau makan lagi. Mungkin, ini mungkin lhoo yaa.. doi GTM karena numbuh gigi dan stres karena harus adaptasi di daycare dan kami tinggal ke Rumah Sakit.

 

giphy-1

Senin pagi ini, didrop di daycare dan dia masih nangis lagi. Mr. M masih belum masuk kerja karena masih ngerasa belum fit bener. Pokoknya, dia nggak boleh kecapekan, karena nanti bisa kambuh lagi. ya ya ya yaaaa…

Dan pagi ini, saking saya capek dan ngeblank, tadi pagi nyariiiiissss bener mau nabrak orang yang tiba-tiba nyebrang mendadak. Alhamdulillah masih dilindungi Allah.  Ni motor kudu dibawa bengkel biar ga mogok daaaan biar rem nya lebih pakem. Hih!

Fiiuuhh…curhatnya panjaaang beneer ya. Wwkwk.

Baiklah, semoga semuanya sehat-sehat selalu. Kalian juga jaga kesehatan ya biar bisa baca blogku dengan santai. Halah. wkwkwk

 

 

Laaafff,

Nana

15 thoughts on “Cerita Minggu Ini”

  1. Naaa, kenapa gak cuti aja beberapa hari? Hebatnya, kamu luar biasa tegar 👍 syafakallah buat suami dan si kecil ya. Ibunya kudu strong, insya Allah badai pasti berlalu *benerinjilbab *soknasehatin

  2. ini loh namanya ujian sebenarnya paling na.., Dulu kita selalu pusing kalau ud ngadepin ujian sekolah, sekarang klo lihat anak, suami atau keluarga dekat kita sakit wes antara kudu tegar tapi rodo gk berdaya… mau dilewati tapi kudu dijalani supaya bisa ke tahap selanjutnya…. Berharap, Berdoa, Bersabar dan Yakin bahwa Allah akan selalu berikan yang terbaik untuk kita… Aamiin

  3. Waaah rasanya kayak rollercoaster.
    Semoga Mr. M selalu sehat-sehat ya mba nanaaaa. Little M juga semoga sehat-sehat dan cerita terus, dan terutama Mrs. M ini nihhh, jaga kesehatan yaaa. Hajar imboost dan vitamin C, jiayou!

  4. Ya Allah Mbak Naaa, moga sekeluarga selalu dilindungi Allah. Semoga diberi kekuatan dalam menjalani kehidupan ya Mbak, padahal aku yang baca doang ikut ngerasa gimana capeknya. Semoga semakin hari semakin membaik untuk semuanya 😘

  5. aku baca postingan ini sampe habis dan ikut shock pas bagian ICU. Ya Allah…semoga Mr.M diberi kesembuhan paripurna…gak sanggup mbayangin keluar masuk RS begitu, Na. Untung semua bisa kehandle dengan baik ya, support systemnya pun berjalan dengan baik alias masih banyak anggota keluarga yang bisa dimintai tolong ini itu.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *