Halah judulnya. Wwwkkw.

2 minggu ini jadi minggu yang lumayan aheem buat kami sekeluarga besarnya Mr. M.

Kenapa eh kenapa ? Diawali dari taun baru, akungnya Little M masuk rumah sakit. Disusul di waktu yang sama, ponakan saya yang biasanya main sama Little M, masuk rumah sakit juga. Selisih seminggu, giliran uti yang opname. Alhamdulilah, masih diberi nikmat sakit. Jadi masih bisa bersyukur atas nikmat sehat.

Cakeepp 😛

Nah, long story short, akhirnya saya dan Mr. M memutuskan bahwa Little M akan dititipkan saja ke daycare. Karena satu dan banyak hal. Tugas saya nih survey daycare. Dan hanya ada satu daycare yang paling sesuai dengan kondisi kami. Yang paling dekat dengan rumah. Ya karena saya bakal bawa Little M sendiri naik motor. Hhuhuh kuatir bener sih kami, karena yaa..agak bahaya juga bonceng ni bocah.

Baiklah, karena baru bisa masuk Senin besok ( setelah sebelumnya masuk waiting list ), maka sementara Little M saya titipkan di daycare di dekat rumah utinya di Mojokerto.

Lah dalah, hari ke 2 di daycare si bocah sakit. Muntah muntah semaleman. Akhirnya stop daycare. Karena takut merepotkan pihak daycare dan takut nanti malah menularkan sakit ke anak lain, dan yang paling utama kami nggak tega nitip anak di daycare saat sakit. Akhirnya ganti panggil sodara buat momong. Well, yaa… bertahan 2 hari momong dan hari ke 3 ijin nggak masuk karena vertigonya kumat abis momong botjah.

Baicklah….

Mamah terpaksa cuti kerja. Karena Little M makin demam. Rewel bener dan minta gendong saya terus. Saya sampai nggak bisa ngapa-ngapain. Karena ketika dioper gendong, dia nangis jejeritan. Sedia stok sabar yang buanyaaak pleus koyo tempel dan parem kocok.

Oh ya, Little M kan dibawa ke dokter. Kebetulan depan rumah kakek saya di Mojokerto ada klinik peditricia. Tinggal jalan kaki udah sampai. Dan ketika saya di sana, baru tahu juga kalo klinik tersebut juga menyediakan terapi tumbuh kembang anak. Yang saya baca sih ada dokter spesialis anak, ada terapi wicara, massage, dan juga konsultasi tumbuh kembang anak.

Sayang, ketika saya minta brosurnya, tidak tercantum berapa biayanya. Dan satu lagi, staffnya ada beberapa yang rada sinis dan kalo bicara rada nyolot. Waktu hari Selasa malem Little M kan dibawa ke dsa di situ, nah itu tante saya sampai balik sinis ke staffnya. Dan ketika Jumat pagi saya yang bawa ke sana ( karena masih demam ), eh saya juga nyaris aja kepancing emosi mau marahin itu staffnya. Anehnya nih ya, ketika ada dokternya, langsung deh baek baek mereka.

Sorry to say, seharusnya jangan seperti itu ya.

Oh ya, setelah Little M diperiksa sama dokternya, ada indikasi bahwa alergi protein susu sapi nya muncul. Entah apa pemicunya. Sehingga efeknya adalah Little M muntah – muntah terus ( sehari semalem ). Dan perutnya sakit makanya dia rewel mulu pleus demam.

Saya dimarahin bookk sama dokternya.

Ini anaknya dikasi makan apa, Buuuk kok sampe kayak gini?

Ini anaknya terlalu kurus. Kurang gizi.

Nggak, saya nggak marah dikatain seperti itu. Lah emang bocahe kurus umur 16 bulan cuma 8 kg. Jadi, kemarin saya tanya tanya sampe puas ke dokternya. Pokoknya PR utama adalah naikin berat badan.

Dan ketika saya tanya : “Dok, saya kan perawakan kurus nih. Nurun ke anak jadi kurus juga bisa kan?”

Eh ternyata tidak ada hubungannya, sodara – sodara. Pokoknya intinya si bocah BB nya kurang. Titique.

Nah, PR lagi. Karena alergi tadi, maka Little M nggak boleh makan yang ada campuran protein sapi. Contohnya nih ya, butter. Padahal saya sering masakin bocah pake butter.

Ini besok daycare nya tidak menyediakan katering. Jadi saya kudu bawain bekal sendiri tiap hari. Baiklah, semakin semangat masak ini. Persiapan pertama : beli tupperware. Wkwkwk mak mak banget.

Tadi saya ke daycarenya lagi buat menyelesaikan pembayaran. Dan yaa… tetep diwanti-wanti kalau tidak bisa overtime lama-lama. Masalahnya saya kerja di Surabaya dan paling cepet perjalanan jemput si bocah itu sekitar satu jam. Jadi ya pasti overtime tiap hari lah. Nambah overtimenya ini kalo saya itung nyaris hingga 50% biaya daycare per bulan.

Ini daycarenya bukan daycare rumahan, tapi daycare yang juga ada sekolahnya. Jadi memang agak susah kalau mau overtime.  Kalo pagi harinya sih, masih bisa lah saya nemani sampai jam 7 pagi.

Kayaknya si Little M ini adalah peserta termuda di sana . Kemarin kan syaratnya harus sudah bisa jalan. ALhamdulillah Little M sudah bisa tapi masih mentiung-tiung. Dan usia minimal 18 bulan. Tapi alhamdulillah Little M diterima meski baru 16 bulan.

Nah, sebelum memutuskan menitipkan di daycare ini, saya tanya-tanya ke tetangga saya yang kebetulan anaknya sekolah TK di sana. Eh ternyata anak beliau yang nomer 2 juga titip di daycare situ. Kebetulan usianya sepantaran sama Little M, selisih 2 bulan aja. Dan rekomen beliau sih positif.

Saya juga rada-rada ga tega mau ngedrop bocah besok Senin. Semoga si bocah udah sehat. Dan semoga ga ada drama. Karena Little M ini bocahnya pembawaannya rada-rada mellow gitu. Dia ini rada-rada manja.

Ya tentunya memang bagi saya ada satu dua hal yang rada kurang sreg, tetapi heeii… bukankah di dunia ini tidak ada daycare yang sempurna? Kalaupun sempurna, cenculah tydack sempurna bagi standart dompet kami. husshh jangan ketawa

Doakan semoga lancar ya ke depannya. Oh ya, ada yang bisa beri tips bagaimana cara ninggal anak di daycare tanpa disertai derai air mata si bocah?

 

 

Laaff,

Nana

2 thoughts on “#ApaKabarLittleM : Menuju Daycare”

Halo, silakan meninggalkan komentar dengan baik dan sopan ya. Saya pasti akan senang sekali membalas komentar dari kalian :)