Baicklah, bayik sudah mulai menjalani masa masa toddlernya. Dan sekarang saatnya Mamah mulai belajar bagaimana cara menghandle si anak bayik gede.

 

... and here comes the tantrum

Oke, cerita secara runut dulu dari awal ya.

Alhamdulillah sudah berani jalan sendiri

Kegalauan Mamah berakhir sudah. Alhamdulillah di umur 15 bulan Little M sudah berani jalan sendiri. Kemarin-kemarin, dia memang sudah bisa jalan. Tetapi, belum berani jalan sendirian. Nah, beberapa hari menjelang 16 bulan, sudah berani jalan jauh tanpa berpegangan.

Masih mentiyung – mentiyung, memang. Apa sih bahasa Indonesianya mentiyung? Pokoknya masih belum yang bener-bener stabil gitu lah ya. Masih mengatur keseimbangan tubuh.

Pas taun baru kemarin, pas saya libur lumayan lama sekitar 4 harian. Jadi bisa bareng-bareng sama Little M terus. Jadi waaaa….kaget pleus seneng lah ya bisa lihat Little M jalan jauh untuk pertama kalinya.

Karena sebelum-sebelumnya masih paling jalan 3 langkah doank udah mentok. Oh ya, saking asiknya baru bisa jalan, doi sekarang doyan bener jalan. Sekarang udah dalam tahap kabur dari pintu rumah jalan ke halaman depan. Nggak pake alas kaki pula. ZZZZZ. Trus duduk ngejogrok gitu aja di atas rumput. Bahasa kerennya : earthing 😛

Wow awas ada pupnya kucing.

Nah btw, rumah saya ini nggak ada pagarnya. Emang belum niat bikin pager dalam waktu dekat. Nabung dulu, maklum kelas menengah ngehek. Ahak ahak. 

Jadi, yaa… PR juga biar ga sembarangan buka pintu rumah. Karena sekalinya pintu terbuka, bocah udah langsung main ke teras. Untung juga rumah saya kan nyempil di ujung, jadi jarang sekali ada kendaraan lewat selain tetangga sendiri. Tapi ya tetep kudu hati – hati lah. Ga boleh lalai awasin bocah. Wong dia udah berani jalan sendiri ke depan halaman.

 

Alhamdulillah sudah bisa melakukan adegan panjat memanjat

Waa ini. Harus pengawasan ekstra keras. Sudah bisa manjat kursi tamu. Kalo di rumah uti di Mojokerto udah manjat segala yang bisa dipanjat. Kursi, kasur, tangga, kipas angin.

Pernah, saya tinggalin dia yang lagi main-main di ruang tengah. Tinggal ke kamar mandi bentar. Pas balik kaget karena bocahnya udah ga ada. Ndilalah udah naik tangga ke lantai 2. 

Bocaaahhh…. Mamah jantungaaan

Oh ya, Insyaallah si bocah bakal resmi jadi geng anak daycare mulai minggu depan. Sekarang dia emang lagi di daycare, tapi sifatnya masih jadi tim penggembira. Sebut saja daycare A.

Review tentang daycare A pernah saya tulis di sini

Nah, calon daycare nya si bocah ini kan deket rumah. Sebut saja daycare B. Salah satu syaratnya minim usia 18 bulan. Tapi alhamdulillah setelah masuk ke waiting list, bocah boleh masuk meski masih 16 bulan. Taaapiiii lagiii…. syarat lainnya harus sudah bisa berjalan. 

Nah, udah bisa jalan kan emang. Tapi ketika saya diinterview ( halah ) saya jawab sudah bisa jalan tapi memang masih mentiyung-mentiyung. Lah kok dilapori sama Bunda di daycare A kalo Little M kok ndak keliatan jalan sama sekali. 

Lah piye iki. Mosok ya dianulir.

 

Udah Makan Apa Aja ?

Naaah…mungkin kemarin kena efek tumbuh gigi kali ya jadi doi GTM. Dan alhamdulilah nafsu makannya balik. 

Berikut ini menu makanan baru yang sudah pernah dicicipi Little M :

  • mie tuk tuk ( mie goreng abang – abang gerobak )
  • nasgor Wok ( doyan banget dia ) dan nasgor abang gerobak
  • kentang diongseng pake butter dan bawang putih + potongan keju + ditambahi air hingga airnya surut. Ini masaknya super gampil. Masak cepet kalo pas mau pergi dan bocah udah laper.
  • abon ayam ( ini kalo Mamah lagi males masak. Kuy lah kasih abon aja )
  • Setelah sebelumnya saya menghindari menu gorengan, maka dia sekarang cobain menu goreng – gorengan. semisal mujaer goreng, lele goreng, gurame goreng, nila goreng. Ikannya dicuci bersih, dilumuri garem sama saos tiram didiamkan 15 menitan trus digoreng sreng. Udah enak. Dapet tips dari mbak Nissa nih 🙂
  • Paru dibumbuin saos tiram trus dimasak slow cooker ( enak, ini saya doyan )
  • Paru dibumbui bacem, dimasak di slow cooker semaleman biar empuk. Trus besok pagi digoreng. Ini enak juga, saya doyan banget.
  • Tempe dibumbui bacem trus digoreng
  • Perkedel dengan topping es krim. Atau es krim dengan topping perkedel. Bebassss…sekarepmu
  • Nugget ayam. 
  • Dadar jagung. 
  • Ayam goreng Laziza. Doyan lho dia, ngabisin satu potong sayap sendirian.
  • Ayam kremes.
  • Sus kering
  • Bagelen
  • Emping Melinjo! Ini kacaw nih. Bocah doyan bener nyamil emping. Dan suatu ketika Mr. M kaget karena jari kaki anaknya keliatan kaku. Dia panik dikira anaknya kena asam urat kan ya, eh ternyata cuma dikerjai sama si bocah. Jarinya bisa digerakkan kok. Hahaha. Jadi inget, jaman hamil dulu saya pernah ngabisin emping melinjo 2 toples sendirian. Sesudahnya kaki langsung bengkak dan susah jalan. Huahahaha.
  • Masih PR biar dia mau makan sayur nih. 
  • Udah dibiasakan minum air putih. Dan saya lagi mengatur jadwal susunya. Maksudnya, nggak tiap saat dikasi susu. Susu diberikan ketika sudah selesai makan / di antara waktu jam makan utama, dan ketika sebelum tidur. Tapi, jika dia merasa butuh susu, ya saya nggak akan pelit pelit amat gak ngasih. Tarik ulur lah.
 
Oh ya, saya pernah berada di fase bocah GTM parah. Akhirnya dikasi nugget aja lah dia doyan. Semacam “di bawah 1 tahun makannya dijaga banget, setelah 1 tahun wes mbuh nak sing penting sik gelem mangan.” 
 

Udah Ngomong Apa Aja ?

Eerr..sejauh ini yang ditangkap oleh telinga saya berupa :

  • Mamah ( tetep )
  • Moh ( emoh, nggak mau)
  • Pah / Papah
  • Yah ( galau dia, manggil papa apa ayah )
  • Ti ( maksudnya Uti )
  • Dah ( udah )
  • Nipah ? ( ini apa? )

Sudah itu aja. Ini semacam nggak ada progress ya ? Kok kayaknya sama dengan bulan-bulan kemarin. 

Baiklah, mari kita tunggu sampe Little umur 18 bulan.

Dan ya, nggak tiap saat kata-kata itu muncul. Masih sering pakai bahasa bayi dia. Malah kadang nggak mau ngomong apapun kalo dia lagi ga mood.

 

Bagaimana Kemampuan Bersosialisasinya ?

Masih tetep, masih ndak suka dengan keramaian. Dan dia tentu saja merasa tidak nyaman berada di antara banyak orang. Nggak, saya nggak nyalahin si bocah. Karena saya dan Mr. M juga tipikal orang yang tidak terlalu suka dengan keriuhan.

Kalau bertemu dengan orang asing masih suka nyembunyiin muka. 

Kalau ditanya, kadang merespon dan menjawab ( bahasa bayi ).

Kalau dipanggil, menoleh. 

Kalau selesai ngedot, kadang dot kosong dikasih ke saya sambil bilang ‘dah’. Kadang dot kosongnya dijejelin ke orang di sebelahnya, disuru ngedot -______-

Nempelin hape ke telinga, belagak lagi nelpon.

Salimnya makin pinter. Tapi tetep, dia pilih pilih orang sih.

Udah bisa dadah dadah. Aku terharu sekaligus legaaaaaa. Wkwkwk karena was was juga ni bocah kenapa ga mau dadah sih.

Kalo di rumah, dia ambil bukunya lalu dikasi ke saya sambil merengek. Well,ya. Artinya dia minta dipangku trus dibacain. 

Oh ya, soal merengek ini, masih PR sih. Karena dia terkadang meminta sesuatu dengan merengek. Bukan dengan mengucapkan kata-kata.

Misal : seperti baca buku itu tadi ya. Juga, pas dia minta minum. Maka dia kadang merengek-rengek. Kadang malah saya ditimpuk pake cangkirnya. Sedang diajari : “minta minum ya? bilang : Mamah, minta minum.”

Baiklah, PR masih panjang sodara-sodara. Wkwkw. Dan ya, soal Little M pertama kali ke daycare secara tetap beserta perintilannya akan saya tulis di post lain ya. Secara saya yang kudu masak sendiri untuk bekal makannya dia 3x sehari. Semoga setrooong. Persiapan pertama ? Beli kotak makan tupperware. Wkwkwkwk.

Semoga hari kalian menyenangkan ya.

6 thoughts on “#ApaKabarLittleM : Update 16 Bulan”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *