Mau cerita apa lagiii yaa? Hahahaha. Sebenernya sih, nggak begitu ada banyak perubahan dari update – update sebelumnya. Cuma blognya mamah aja yang minta diupdate cerita biar ga sepi krik krik amat.

 

special brewjust for you

Baca Juga : Little M 14 bulanLittle M 365 hari – Little M 9 bulan – Little M 7 bulan

Little M 6 bulan – Little M 4 bulan

 

Okee, mulai darimana dulu nih?

Seperti biasa, mulai dari urusan fisik dulu ya. Alias berat badan dan tinggi badan. Btw, jujur saya enggak tahu ini bocah sekarang beratnya berapa. Udah lama nih nggak nimbang BB nya. Karena setiap kali ditimbang, dia selalu yang nangis heboh cirambay bombay kayak bocah mau dianiaya.

Kan mamah jadi takut ditowel kak Seto yekaan -______-

Kemarin,  gendong Little M sekitar 3 jam. Dan kok krasa pegel yha. Mulai kerasa berat. Alhamdulilah. Tapi belum tau berat pastinya berapa. Saya pernah sih gendong Little M lebih dari 3 jam dan ga krasa pegel *cium sayang buat SSC* tapi sekarang udah mulai krasa beratnya.

Panjang badannya kemarin diukur pake meteran jahit punya uti, sekitar 80 cm. Untung ga pake meteran punya mamah, sekalian biar bisa ketauan tingginya hongsui apa kagak. buat yang ngerti aja

Dan, fase pertanyaan BERAT BADANNYA BERAPA mulai bergeser ke UDAH PINTER APA AJA ?

Jadi ya, saya kemarin sempet sumpek bener karena tiap hari ditanyain APA SUDAH BISA JALAN ?

every-single-day alias setiap-hari

Pada dasarnya, Little M udah bisa konsep berjalan. Dia udah bisa jalan. Cuma, belum berani atau entah belum mau atau mungkin belum pede jalan jauh tanpa pegangan. Dan dia nggak mau yang kalo disuruh-suruh : AYOK JALAN.

Dia mau jalan kalo dia emang mau sendiri. Baiklah, mamah anggap anak mamah punya prinsip ya. Semacam : EMANG SAPE ELU NYURUH-NYURUH GUE JALAN ?

Untuk menstimulasi dia agar mau jalan, saya pura-pura lari secara heboh sambil teriak-teriak, biar mancing perhatian dia. Trus, dia jalan sekitar  5 langkah sambil lari ke pelukan saya.

Gitu terus sampai kami berdua capek. hahahaha.

Tapi, kalau disuruh ayo jalan, dia tetep nggak mau. Nah, saya kemarin emang sempet kuatir kalau Little M telat jalan. Ya mungkin emang telat. Tapi saya menguatkan hati *halah* kalau sampai umur 18 bulan belum jalan, maka kami akan menemui dokter.

Nah, mengenai redflag 18 bulan ini, sekalian juga mengamati proses bicaranya dia. Saya pernah cerita di salah satu postingan Update Little M kalau dia sempat ‘membebek’ alias menirukan kami bicara, diambil suku kata paling belakang.

Nah, akhir-akhir ini kok dia nggak pernah gitu lagi ya. Huhuhu. Entah ada hubungannya apa enggak, tapi saya mencurigai andilnya televisi. Sekarang, dia doyan banget nonton TV. Marah kalau ada jeda iklan. WOW ada anak bayi marah karena iklan. WOW GAWAT.

Pernah suatu ketika, saat saya baru pulang kerja, saya kan langsung ngajak dia main. Naaah, tatapan matanya itu ke televisi terus. Karena saya jengkel merasa dinomorduakan, maka saya matiin televisinya.  Atau kadang saya ajak dia main jauh dari jangkauan televisi. Kalau di rumah saya sendiri, kami batasi screen time nya. Masih nonton TV kok.

Jangan tanya kenapa anak saya nonton TV ya.

Nah, saya perhatiin, 2-3 hari ini dia kalo minta susu terkadang babbling su. Pelafalan ‘su’ doank sih.

Kemarin, ketika pulang dari ngemall, dia bilang ‘su’. Saya bilangin,”Nanti aja kalau sudah sampai rumah mama buatin susu.” Oke dia diem. Sampai rumah, udah nenen tapi tetep ngerengek. Digendong nangis. Akhirnya dibikinin susu, diem trus tidur. Entah kebetulan apa nggak ini.

Abis nyusu, botol kosongnya dikasi ke saya.

Untuk yang perkembangan bicara ini, saya rada-rada gimana yaa… maksudnya di postingan ini cerita begini, tapi bisa jadi nanti dia semacam nggak mau ngoceh lagi.

Jadi saya dan Mr M sepakat, wacana ke tumbuh kembang di usia 18 bulan, semoga beneran bisa terlaksana. Terlepas jika Little M sudah menguasai kemampuan sesuai usianya atau belum, anggap saja sebagai kontrol cek.

Lebay? Biarin weeeekkk 😛

Nafsu makannya mulai membaik. Makan ikan mujaer goreng / lele goreng / nila goreng wow gak pake tolah toleh. Alhamdulilah.

Kemarin makan nasgornya WOK, wow ngunyahnya cepet. Langsung hap hap hap. HAHAHAH tau aje die mana makanan enak.

Oh, ya. Di umur 15 bulan ini dia sudah mulai ‘punya keinginan sendiri.’ Misal : mau minum susu aja nggak mau makan. Mau main aja nggak mau pulang. Pernah saya gendong dia dan ajak pulang sementara dia masih pengen main. Yang ada, bahu saya dicokot 2x -________-

Usil. Suka gigit utinya, gigit sepupunya. Semakin kesakitan si korban, maka semakin bahagia dirinya. ( pas hamil saya udah stop non film gore lho padahal )

Kalau nggak mau sama sesuatu, kadang dia geleng-geleng kepala.

Masih PR buat ngajakin main puzzle. HAHAHAHA. Bukan PR yang gimana gimana sih. Cumaaa… ya gitu deh.

Kalau diajakin main flashcard, awal-awal masih ngowoh doank. Lama-lama kartunya direbut. Yha yha yha.

Suka bolak-bali buku. Yang kertasnya tebel kayak karton, cincay lah. Favoritnya adalah buku foto hewan – hewan dan Peppa Pig. Kalo yang kertasnya tipis, udah bisa buka dan nggak sobek. Memang, masih bikin lecek – lecek dikit sih. Jadinya yang buku tipis masih saya simpen aja, sayang kalo sobek.

Udah, segini dulu ya cerita update 15 bulan.

 

Laaff,

Mamahnya Little M

6 thoughts on “#apakabarLittleM : Update 15 Bulan”

  1. Wow anakku dulu usia 18 bulan blm mau jalan tanpa pegangan, lgsg kuajak ke DOKTER SPESIALIS BEDAH TULANG. Yha yha yha hahahaha… untung dokternya asoi n cucmey bgt jd ga sia2 ribet ke dokternya kan. Trs nyampe sana malah dapet info tambahan bahwa memakai clodi tidak menyebabkan kelainan pada kaki anak. Krn dokternya sendiri juga dulu memakaikan clodi ke anaknya. Jgn ditanya nama dokternya krn eke lupa. Tp dokternya perempuan dan praktek di RS PREMIERE aka HCOS Surabaya.

  2. Tenang aja mbaa, fabian juga tahun lalu baru beneran jalan pas usia 15 jalan 16 bulan☺. Sementara nikmatin duluu masa-masa ga perlu ngejar si kecil karna begitu udah bisa jalan anaknya nanti maunya lari ajaaa hihihi

Halo, silakan meninggalkan komentar dengan baik dan sopan ya. Saya pasti akan senang sekali membalas komentar dari kalian :)