Jadi ya, beberapa waktu ini saya sedang mengalami masa-masa yang mau ngelakuin apapun kok dipikiiiirrrrr bener-bener. Mau ngeblog dipikir, mau ngomong sama orang dipikir, mau ngechat dipikir, mau komenin postingan orang dipikir. Semua muanya lah dipikir dulu.

 

Mau ngeblog dipikir.

Apa ya, mungkin cara saya nulis mengungkapkan sesuatu terkesan seperti ‘sambatan’ atau mengeluh. Padahal aslinya cuma pengen cerita biasa doank. Tapi pas moodnya lagi suram, jadi tone tulisannya juga gloomy mungkin ya. Hahaha. Trus ga jadi publish, takut dicap : arek iki sambatan teroosss ae rek kesel mocone. ( nih orang kerjaannya mengeluh terus, capek bacanya).

 

Mau ngechat dipikir.

Takut dicap kepo lho πŸ˜› Padahal saya suka liatin status WA dan igs manteman sekaliyan πŸ˜€

Dan bahkan sekadar untuk tanya kabar pun, saya kudu lamaaa bener mikirnya.

 

Mau komenin postingan orang dipikir.

Iya, ini saya pernah kapok komenin postingan orang. Jadi, ada yang bikin status receh (yang maksudnya buat seru seruan aja), kebetulan saya kenal lalu komen. Apa komen saya nyelekit? Oh tentu saja tidak. Saya yakin tidak. Karena permintaannya hanya menuliskan komen berupa huruf atau angka (saya lupa tepatnya).

Dan feedback dari dia sungguh wow. Langsung banyak yang DM saya mengkonfirmasi soal hal ini. Saya yang emang kalo malem jarang pegang HP, jadi baru baca semua notifikasi di pagi harinya. Banyak yang menanyakan : Apakah saya nggak papa? Apakah saya baik baik saja? Bahkan sampai ada yang misuh misuh karena saya dikatain demikian ‘jelek’ di medsos.Β  Terimakasih yaaa…kalian baiiik sekali πŸ™‚

 

Mungkin, perlu rehat sebentar dari media sosial?

Nah, kayak gini nih. Niatnya cuma cerita doank. Tapi mungkin jatuhnya jadi mengeluh ya? Haha. monmaap ya.

 

Sabtu niiihhhh……kalian mau kemana weekend ini? Saya masih kerja. Kerjaan banyak tapi kuhepi, karena tandanya masih gajiaaaannn. Wkwkw.

Semoga weekend kalian menyenangkan ya.

25 thoughts on “Overthinking”

  1. Mungkin rehat sebentar dari perlambean Na hahaha sik dibahas ae ttg lambe. Mangan sing wareg dan enak, ben ati plong.
    Aku istirahat ga pencilakan sik. Palingan weekend jalan2 nang taman bermain (lah ga pencilakan tapi jalan2 :D). Semingguan iki aku nggliyeng. Telpon NaKes njaluk obat malah dikongkon mangan sing asin2. Wah, langsung membayangkan mangan uyah sak wadah haha. Arep tes HB, karena seperti biasa HB dan tensi selalu rendah. Selamat berakhir pekan ya, nguyel2 anak lanang.

    1. aku wes ga update Lambe Turah mbak. toxic. hahaha. tapi sek kepo kepo Lamis corner. ga melulu bahas gosip.

      darah rendah mbak? maem asin asin?
      kalo di sini pas darah rendah disuruh maem sate kambing. wkwk

      1. Oh iya ya bener. Lek aku kontrol tak kasih masukan ah. Kalau ada pasien yg darah rendah, bisa direkomendasikan makan sate kambing haha.
        Embuh iki antara darah rendah (sing iki wes pasti karena tekanan darahku ancene rendah puoolll) atau HB rendah. Engko arep njupuk darah tes HB.

  2. Hahah kalau dirimu overthinking dalam hal ngeblog, komen, sama ngechat, diri saya malah overthinking ke masalah masa lalu. Berat bet, nggak baik untuk otak nih.

    Eniwey, terus curhat mbaaaak, karena curhat adalah kita!

  3. Hihihi. Tapi positifnya kan jadi makin hati-hati yaa mba 😁. Tapi sejauh ini kayanya postingan mba ga ada yg aneh2 kok. Tetep kubaca yg lewat di reader πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚

  4. gak usah mikir yang berat, Na *ini nasihat untuk diri sendiri juga pastinya. Haha. Yahh namanya juga idup ya. Ada aja up n down nya. Btw itu yg balas komen pastiii bakal boomerang ke dia suatu saat. Cukup tau aja.

Tinggalkan Balasan