Finallyfoundmy newhome!

 

 

………….tapi cuma seminggu doank. mweheweww…

Okesip. Jadi kemarin fix ya si Little M saya tinggal di Mojokerto. Nah, akhirnya resmi juga jadi geng daycare dia.

Alasan Little M jadi anak daycare ? Baca di sini

Gimana perasaan mamak ?

POSESIP!

WA bunda pengasuhnya meluluuuuu. Hahahah.

udah maem ?

maemnya menu apa?

doyan maem nggak?

dia alergi bla bla bla. tolong jangan dikasi makan itu ya

belum 1 tahun tolong jangan dikasi gulgar ya

jangan dikasi makanan instan ya karena takut ada bahan alergennya

lagi ngapain?

rewel nggak?

tidur nggak?

nangis nggak ?

mau main sama temennya nggak?

usil sama temennya nggak ?

BOLEH MINTA FOTONYA ?

untung yaaa untung, bunda pengasuhnya sabaaarrrrrrr. wkwkwk.

Jadi, tiap pagi selalu setor fotonya nak kicik. siang hari setor lagi. lalu sore hari setor juga. Seneng sih lihat Little M bersosialisasi dengan teman – temannya. Karena ya, Little M ini sepertinya tipe tipe anak yang takut kalo ketemu sama orang baru. Nyungsep sembunyiin muka di gendongan mama.

Nah, sebelum benar – benar sreg nitipin Little M di sana,  saya terlebih dulu googling. Yass…mamah milenial ini Google to the rescue. Dan akhirnya nemu Instagramnya. Kemudian saya tanya tanya via whatsapp. Dan uti nya Little M langsung cross check ke lokasi.

Iya, karena mendadak, saya bahkan belum sempat ninjau lokasi. Tugasnya diambil alih sama utinya.

Nah, saya dan Mr. M pribadi sih sreg ya sama daycare ini. Owner nya juga ikut turun tangan ngurus para bocah.

Mainannya banyak. Ada snack di sela jam makan.  Dan rata-rata temen temennya Little M di sana (dilihat dari IG dan laporan uti ) bervariasi mulai dari yang bayi sampe toddler. Anaknya bersih – bersih. Kalau kita sudah sepaket sama makannya, bisa request kok. Kemarin karena Little M belum genap 1 tahun, maka saya request makannya nasi tim dan setiap makanan no gula garam. Dan owner komunikatif kok, sebelum ngasi makanan tanya dulu ke saya : adek sudah boleh makan ini belum?

Tempatnya juga bersih. Area bermainnya dilapisi sama kotak kotak gabus itu lho (apa ya saya  lupa nyebutnya).

Tempatnya ini adalah rumah sang owner. Masuk di dalam perumahan (jadi tidak berisik di samping jalan raya).

Poin plus satu lagi bagi saya adalah owner suka nemani anak anak bermain sambil tilawah.

Oh ya, sebelumnya Little M ini doyan banget jambak rambut. Paling seneng jambak rambut saya dan sepupunya. Entah kebetulan atau tidak, selepas dari daycare dia belum pernah jambak jambak rambut lagi.

Pernah saya tanya ke bundanya : “Dia usil ke temennya ndak? Suka jambak?”

Seinget saya dijawab :”Ndak usil. Mungkin karena belum begitu kenal sama teman temannya.”

Tapi pernah saya lihat di update IG nya kalau ada anak yg pegang rambut temennya, dan owner dengan sabaar ngingetin no jambak jambak.

WOW!

Saya yang udah bolak – balik sounding no jambak dan selalu gagal. Ini kena sounding dari bunda pengasuh alhamdulilah nurut.

Mungkin, mamah kudu lebih sabar lagi, yha ?

Ya, salah satu hal yang saya takuti adalah dia memukul atau dipukul anak lain. Complicated lah kalau sampai anak kecil tengkar fisik gitu.

Nah, dari tadi kan saya nyebut plus nya terus. Ada minusnya nggak?

Mungkin karena ini baru pengalaman pertama Little M ketemu dan berinteraksi dengan orang banyak, maka setelah seminggu dia sakit. Pilek sama batuk. Ya mungkin karena seminggu itu dia ga minum ASI sama sekali.

Oke, segitu dulu pengalamannya Little M jadi geng anak daycare. Sengaja nggak saya cantumkan di sini alamat daycare nya ya. Dengan alasan privacy. Tapi kalau mau tanya dimana, boleh silakan japri saya nanti saya akan kasih tahu IG daycarenya.

Apa Little M bakal didaycare-in lagi?

Yass, insyaAllah yass. Kalau dalam situasi dan kondisi yang darurat dan memungkinkan.

Kalian, team daycare ? Team mbak ART ? Atau team asuh sendiri ?

 

 

 

11 thoughts on “#apakabarLittleM : Resmi Jadi Geng Anak Daycare”

  1. Kalau boleh jujur sekaligus sesuai pengalaman. Aku campuran ketiganya, ART (pernah minta tolong jemput waktu sekolahnya masih deket sini), daycare (situasional), dan urus sendiri (ya iyalah, meh diurus sopo maneh?!). Hihihi. Ownernya religius juga ya. Bagus tuh insya Allah. Btw, akhirnya uti rela si cucunda tercinta jadi genk daycare?

    1. iya mbak, aku seneng ownernya jagain anak anak sambil tilawah.

      geng daycare cuma seminggu doank. dan nanti kalau misal ada urgensi, jadi geng daycare lagi laaah.
      uti tak kan pernah rela cucunda jadi geng daycare 😛

  2. Bagus juga tuh untuk sosialisasi di awal-awal. Alam abawah sadarnya akan mengingat bersosialisasi ini dengan lebih lama.
    Keren ibu yang punya daycare ngemong sambil tilawah.

  3. Team daycareeee hehehe..

    Tapi kalau di bawah setaun kayaknya team ART di rumah eyang aja deh.

    Jadi ingat si kakak dulu waktu di daycare saat mamaknya jadi wanitah karir wkwkwk.

    Batpilnya jadi kayak sepanjang masa, baru aja sembuh eh ketularan lagi.

    Demamnya? Per 10 hari deh huhuhu.

Tinggalkan Balasan