Kemarin, saya lagi gandrung maraton nonton Go Back Couple sama Familiar Wife. Inti ceritanya adalah tentang pasangan menikah yang saling kecewa dan saling tidak puas satu sama lain, kemudian entah gimana caranya mereka tiba-tiba bisa kembali ke masa lalu. Iyee iyeee saya telat nontonnya. Udah happening dari kapan eh saya fangirling nya baru sekarang.

Udah, gak usah dipikir berat berat dikait kaitin ama teori lalalili. Namapun juga drama 😛

Nah, saya merasa relate banget sama kedua drama ini. Why ? Ya gakpapa sih. Gak kenapa – kenapa juga. wkwkw. Ini karena settingnya ya tentang kehidupan sehari – hari lah.

Pasangan bekerja dari kalangan ekonomi menengah ngehek. Punya anak kecil ( balita lah ). Kerjaan rumah numpuk. Pulang kerja nyampe rumah udah berasa kayak orang jompo saking capeknya ( umur emang ga bisa boong yee ). Istri suka ngomel ( HAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHA ). Suami masih suka main game kalo stres ( boys will always be boys ). Pengabdi gajian for lyfe.

Baiiiiiiiiiiqqqqqq……….

Sinopsisnya googling sendiri ye. Kalau ditanya mana yang lebih berkesan antara familiar wife sama go back couple? Eerr… go back couple kali ya. Budhe butuh liat yang bening bening bersinar nih. (((BUDHE)))

Saya nonton go back couple ini dari yang ketawa ngikik karena lucu banget, baper baper sendiri  liat Jung Nam Gil yang kaku banget kayak kanebo kering waktu lagi pedekate sama Ma Jin Jo, sampai mewek ketika adegan kangen sama anaknya. huhuhuhuhuhuhu.

Endingnya gimana ? Happy ending lah. *puk puk Nam Gil*

 

goback05-00696
ojek payung, neng ?

 

Kalo saya nangkep intinya sih, jika pasangan sudah berubah dari seseorang yang dulu pernah bikin jatuh hati bangeet nget nget menjadi orang yang super  duper menyebalkan, maka yang salah siapa?

Salah gue? Salah temen temen gue? terCintaAADC

Bukan salah dia, tapi salah kita sendiri.

PS : di Familiar Wife, setelah si suami kembali ke masa lalu dan dia lebih memilih nikah sama perempuan lain, ketika ketemu kembali dengan mantan istrinya, dia kaget karena mantan istrinya ini sungguh lovely dovey, sungguh cantik ( gak awut awutan kayak pas serumah sama dia) hingga bikin sahabatnya sendiri naksir sama mantan istrinya.

“KOK LU MAU SIH SAMA DIA? DIA KAN GALAK, SADIS, BULUK, TUKANG NGOMEL! AKU AJA GA TAHAN NIKAH SAMA DIA!”

Tapi ternyata dia baru sadar, yang bikin istrinya berubah ya karena kesalahan dia sendiri sih.

Nah, kalo seandainya tiba tiba suddenly mak bedunduk wuuusshhh terlempar kembali ke masa lalu, apa yang bakal saya lakuin ya?

Uuuhhmm…mari dipikir. Mungkin saya bakal memperbaiki nasib biar ga jadi pengabdi gajian kali yaa. HAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHA.

Mungkin belajar lebih rajin, mencoba hal hal baru lebih sering, nggak usah takut sama apapun, jadi orang yang pede, kuliah dengan rajin, belajar investasi (?) , melek finansial, begitu dapat pekerjaan langsung mulai nyicil rumah, nyenengin ortu dan sodara. Semacam yang gitu gitulah.

Dan, mungkin ga usah pacaran laaah. Langsung aja ketemu sama Mr. M trus nikah. Wkekekeke. Jadi ga usah lah yha punya mantan mantan yang kampret kampret itu.

HOOI TAN MANTAN, BACA INI YHA!

monmaap, kepslok jebol kak.

Kalo dipikir pikir lagi, nyesel nggak sih sama kehidupan yang sekarang? Eerr…insyaAllah enggak yha. Alhamdulillah bersyukur atas apa yang ada. Bersyukur punya Mr. M dan Little M. Hiduplah dengan baik di masa sekarang dan masa depan. Masa lalu jangan diratapi terus.

cuma memang kudu beneran belajar melek finansial deh biar ga jadi pengabdi gajian for the rest of my life. preett

Kalau kalian gimana? Jika punya kesempatan kembali ke masa lalu, apa yang ingin kalian ubah / lakukan ?

 

 

 

9 thoughts on “Kembali Ke Masa Lalu”

  1. Ga ada yang mau dirubah dari masa lalu karena justru bersyukur pernah hidup di masa lalu dengan suka dukanya jadi banyak belajar untuk selalu berusaha hidup lebih baik. Kalau ga ketemu dgn yang ga enak2 di masa lalu mungkin aku jadi ga banyak2 bersyukur dengan hidup sekarang. Kalau ga ngelewati gagal menikah 3 kali, ga belajar ttg kegagalan dan bersyukur sekecil apapun berkah dalam hidup. Kalau ga mengalami keguguran, ga akan belajar bahwa memang semua titipan dan bisa diambil sewaktu2 makanya jadi menikmati setiap momen yang ada sekarang. Yang lalu biarlah berlalu, jadi bahan pembelajaran. Hidup untuk sekarang dan masa depan.
    Satu2nya yg kuinginkan dari masa lalu adalah bisa ketemu dan memeluk Bapak sebelum meninggal dan bilang aku sangat sayang Beliau dan bilang terima kasih.
    Btw ini aku bisa komen lagi karena ngakali alamat blog. Jadi semacam ga dibikin bener soale lek dibikin bener malah ga bisa komen.

  2. Aku belum nonton dan menarik juga tuh buat ditonton. Aku pun gak menyesali yg ada dan setuju sama kamu, Na. Kalau bisa kembali ke masa lalu, aku bakal lebih ‘tampil’ juga mengeksplore potensi di diriku. Mungkin aku bakal ngejar karir dan gak mikir nikah. Haha. Hmmm, apalagi ya. Oohh, nabung buat naik haji sebelum bertemu cicilan2 busuk ini. LOL. Pokonya melakukan segala hal sampe titik darah terakhir dan lebih fokus sama minat bakatku. Adik ngayal ye gue.

    1. cuuuusss nonton mbak. ringan dan seru.

      iya, aku gak menyesali masa laluku. juga ga berniat mengingkari nikmat yang selama ini ada. cumaaa….kalo bisa lebih memaksimalkan potensi diri. wkwk

Tinggalkan Balasan