Warning : postingan ini berisi sekitar 1000 kata dan isinya full curhatan semua. Kalau nggak pingin mood kalian ikutan jadi gloomy kayak saya. Silakan diskip aja yak.

 

giphy-4

 

Jadi begini, beberapa bulan sebelum Little M satu tahun, saya kepingin syukuran pesen tumini aliyas tumpeng mini. Nggak usah dirayakan secara khusus sih, cuma lebih ke arah kumpul keluarga. Utinya yang di Mojokerto juga udah setuju mau bikin tumini homemade. Alias ora usah pesen, tak masakno dewe wae.

Tapi tapi tapi, rencana bubar jalan. Dua minggu sebelum hari H, saya dihubungi oleh pihak Rumah Sakit bahwa Mr. M sudah dapat jadwal antrian untuk operasi.  Jadwalnya seminggu sebelum ultahnya Little M.

Hohohohohohoho okee deh.

Akhirnya karena pingin fokus sama Mr. M, saya titipin lah si Little M seminggu di Mojokerto. Siangnya di daycare, malemnya sama Uti.

Alhamdulillah selama seminggu doi no drama!

Proses recovery Mr. M juga cepet. Karena alhamdulillah memungkinkan untuk operasi kecil doank sih, ga sampe yang dibelek – belek gitu. H + 4 udah nekad nyetir sendiri ke Mojokerto buat jemput Little M. Trus ketika saya kerja dia kan di rumah sendirian, ngapain hayo? NGEPEL RUMAH!

Mbok yaaa kalo pas sehat wal afiat ga ngepel rumah, tapi malah pas sakit gini jadi rajin ngepel. MAKSUDNYA APA COBA, HAH ?

 

giphy-2

 

Akibatnya ? Bekas tindakannya di pangkal paha jadi keliatan rada bengkak. Keliatan lebam – lebam biru gitu. Bandel sih 🙁

Operasi apa sih? Nanti saya ceritakan di postingan secara terpisah ya. Sekalian mau ceritain tahap – tahapnya menggunakan BPJS. ALhamdulillah kemarin seluruh tindakannya dicover sama BPJS. *sujud syukur*

Nah, balik lagi ke cerita Little M. Ketika kami jemput pagi, saya rada kaget. Nih bocah kok meler berat sih? Masih batuk pula. Dokter anak yang praktek depan rumah uti juga kalau Minggu tutup. Yasudah, rencana bawa dia ke dokternya kalau pas udah balik ke rumah aja.

Selama setahun ini, baru kali ini Little M meler parah. Sebelumnya, meski flu paling ringan-ringan aja. Gempur ASI udah beres ga sampe yang berlarut-larut. Nah, ini mungkin karena dia seminggu kemarin ketemu dengan banyak orang, juga ga minum ASI samsek kali ya. Jadi pertahanan tubuhnya mengendor.

Oke, balik lagi ke rumah.

Senin malem, karena panas banget, kami bawa dia ke dokter. monmaap ya, saya nggak mendiskreditkan profesi tertentu, tapi saya terpaksa aja bawa Little M ke sini. saya punya semacam dendam pribadi sama dokter ini.

Sebabnya ini nih : ASI Gak Berkualitas ?

 

Ya karena dokternya Little M baru praktek hari Minggu, Rabu, dan Jumat. Jadi kelamaan aja kalo nunggu beliau.

Daaaann, sesuai perkiraan awal, BENERAN KAN ORANGNYA NGESELIN! Dicek lala lili. Bolak balik tanya, entah saya yang budheg atau beliaunya kalau ngomong terlalu pelan. Dan karena panasnya tinggi, saya ditawarin lah mau nggak dikasi obat penurun panas dengan dosis tinggi.

Me : “Nanti efek sampingnya apa, Dok?”

doc : “Efeknya ya panasnya turun.”

*yakalodipikirpikiremangbenerjawabannyaitu*

Saya salah ya tanya gitu? Maksud saya kan ‘eh ini obat dosis tinggi lho.‘ Takutnya nanti ada apa-apa kalau suhu tubuh menurun drastis. Pengalaman temen saya ada yg anaknya kena dosis tinggi abis minum obat badannya jadi anyep sekujur tubuh. Akhirnya anaknya dibawa balik ke rumah sakit.

Dan ya sutralah, saya nggak mau dosis tinggi. Kasian anak saya.

Baeqlah. Kelar bayar dan antri ambil obat, kami pulang dari rumah sakit jam 12 malam. Apakah ketika nyampe rumah bisa tidur dengan nyenyak?

NOPE!

Bocah rewel semaleman. Minta gendong terus. AC nyala dan mati untuk beberapa kali. AC nyala pileknya makin menjadi. AC mati, dia kepanasan dan makin rewel. Kompres pun jalan terus.

Yasudah ya, sedia stok sabar yang buaaanyaaak. Untungnya ada SSC. Jadi bisa gendong tapi mamah bisa sambil tidur di sofa. mwehehehe. kubahagia lah ya.

Si Papah gimana? Eerr….saya biarin dia tidur dengan nyenyak. Masih dalam suasana recovery after surgery.

*kalem* *istri idaman*

giphy-3

 

Selasa untungnya libur ya. Jadi bisa nemani bayi demam seharian pleus semaleman. Rabu dini hari, jam 2 malem, karena Little M panasnya 38.5 derajat dan diare, akhirnya kami bawa dia ke UGD.

Sesampainya di sana, dicek lagi suhunya. Eh kok malah naik jadi 39.3 derajat. Akhirnya diberi obat penurun panas lewat d*b*r. Sembari diwanti -wanti nanti kalau 3 hari lagi masih panas, bawa lagi ke rumah sakit untuk dicek darah.

Bawa pulang lagi ke rumah. Panasnya turun sih. Tapi untuk sebentar doank, karena ternyata seharian itu dia kembali panas lagi.  Saya sedia oralit dan wanti wanti ke utinya pliss jangan sampai dehidrasi.

Alhamdulillah ya, uti emang the best.

Dan panas ini berlangsung selama 3 hari. Hari ke empat, alias hari Kamis, kami sudah berniat bawa dia kembali ke rumah sakit dan mempersiapkan kemungkinan jika dia harus opname.

Saya menduganya dia kena tifes. Utinya menduga dia alergi di perutnya. Uti di Mojokerto menduga dia nggak kuat ketika adaptasi pergantian sufor. Temennya Uti menduga Little M kena flu singapur. (saya cek mulutnya nggak sariawan dan sekitar bibir nggak muncul bintil bintil) Temennya uti lagi menduga Little M kena DBD.

Tapiiiiii…..ternyata Little M alhamdulillah sudah nggak panas lagi. Badannya adem adem aja. Suhu tubuhnya stabil. Doi pun udah bisa ngamuk ketika diajakin main ciluuk baa 😛 *emaknya usil*

Malemnya pun udah nggak rewel lagi. Udah bisa tidur nyenyak. Dan bonusnya giginya muncul rombongan. mwehehehe

Alhamdulillah…..

Nah, selama anak sakit kemarin, kuncinya kudu kompak sama Mr. M.

Kami mencoba stay calm sambil nunggu maksimal 2-3 hari. Kami mencoba menunggu obat dari dokter bekerja maksimal. Kalau bolak balik bawa dokter lain, obatnya gonta ganti, takutnya malah bahaya. Sedia stok sabar yang banyaaaakkk. Tapi tetep ya, perhatikan tanda bahaya yang terjadi. Jika bayi tidak mau makan dan minum sama sekali, lemes terus, bahkan mulai kehilangan kesadaran, maka segera bawa ke rumah sakit.

Oh ya, karena Little M panas dan juga diare, maka saya sedia oralit dan harus sering-sering kasih dia minum biar tidak dehidrasi.

Dan satu lagi, support system itu penting banget bagi pasangan bekerja seperti kami. Karena saya nggak mungkin ajuin cuti lagi setelah beberapa hari sebelumnya sudah cuti untuk nemani Mr. M di rumah sakit. Saya ninggalin banyak kerjaan yang belum terselesaikan, sih.

Dan, alhamdulillah ada uti! Siangnya sama uti, malemnya sama saya.

Siangnya, tetep pantau kondisi Little M ke uti. Tapi pikiran kudu tetep fokus kepada kerjaan lah ya. Jangan sampai udah ninggal anak sakit, eh kerjaan juga terlantar. No no no.

PS : uti sempet bete ketika tahu Little M dititipin di daycare. Tapi ketika saya kirimin foto Little M main sama teman teman barunya, beliau mulai merelakan dikiiiittttt 😛

ALhamdulillah yaaa… kado di hari ulang tahun pertama si Little M adalah diberi nikmat sakit.

Jadi bikin saya flashback lagi. Setahun yang lalu, H + seminggu setelah melahirkan Little M, saya operasi patah kaki.

Kini, H – seminggu ultahnya Little M 1 tahun, gantian bapaknya yang operasi jantung.

Apapun ituuu….kita harus bilang apa sodara sodara?

ALHAMDULILLAH 🙂

 

 

Laaff,

Nana

 

PS 2 : Kan, udah saya bilang isinya curhat semua nih. Terimakasih ya yang udah mau baca sampai bawah. hehehehehe

 

19 thoughts on “#apakabarLittleM : Ketika Little M Sakit”

  1. Aku baca sampe habis! Semoga semuanya diberi kesehatan termasuk uti yang sehari-hari mbantu jagain little M ya. Apapun itu, semua ada hikmahnya. Semoga kompak terus sama Mr.M sampe akhir hayat ya, Na. *menunggu postingan tentang operasi pake BPJS

  2. Setiap perkembangan anak ada sakit-sakitnya gitu, lho. Itu contohnya numbuh gigi.

    Duluu, anak saya panas 39 derajat. Lalu dbawa ke rumah sakit, sampai disana belum diambil tindakan dia sudah step.

  3. Ternyata sakit mau tumbuh gigi ya. Alhamdulillah. Selamat ulang tahun yang pertama, ganteng. Semoga diparingi kesehatan, kecerdasan, dan kelucuan yang gak habis2. Aamiin.

  4. Sehat2 terus mb na, huuuug

    Sing penting smua uda terlewati walo kudu berhadapan dg hari2 yg melelahkan, hiks
    Sami mbaaa, bpke klo lg lelah dikit e mlh doyane bersih2, pas lg waras males2an hikhik

    Sehat2 juga mr n n little m biar klo diusilin mamake bisa ngamuk, yg penting syehat
    Salah satu nikmat yg kdg ga terpikirkan tp begitu berharga, kesehatan

Tinggalkan Balasan