Mau cerita random nih.

Jadi begini, saya ada satu rumah nganggur yang belum kepake. Karena ya saya udah punya rumah sendiri di luar kota kelahiran meski dih cicilan KPR nya nggilani serta adek saya yang masih merantau jauh. Rumah ini nggak bakal kami pakai dalam jangka waktu lama deh pokoknya. Dan opsi dijual pun untuk saat ini, dan mungkin untuk ke depannya, nggak dijual.

Nah, sebelum saya nikah, bahkan sebelum pacaran sama Mr. M, saya dan adek sepakat ngontrakin rumah. Sebut saja kepada Bapak A.

Kesan pertama, Bapak A ini taat ibadah banget. Dilihat dari penampilannya dan cara bicaranya. Ya sudahlah, berbekal itu, kami yakin menitipkan rumah kami sama Bapak A.

Ternyata, Bapak A ini rada-rada. Di akad awal, beliau hanya memberi saya uang muka. Ketika sisanya saya minta untuk segera dilunasi, eh beliau marah lho gengs. Ya akhirnya dilunasi, emang. Tapi orangnya sambil marah-marah gitu. Seharusnya, ini jadi alert pertama bagi saya.

Kemudian, ketika saya menikah, beliau langsung sms. Menanyakan perihal rumah. Ya mungkin takut kalau saya habis nikah langsung ambil alih rumah. Padahal tenggat waktu selesai kontraknya masih lama kok. Segitunya yaaa….. Saya bilang, saya nggak nempati rumah tersebut mau beli rumah sendiri. horangkayah 

Dan akhirnya kontrak pertama selesai, berlanjut ke kontrak ke dua. Ya sejarah terulang kembali. Dicicil juga. Ketika itu alasannya adalah anaknya mau wisuda trus kecelakaan, jadi dana untuk bayar kontrakan kepake.

Nah, saya keinget ortu saya. Gimana kalau seandainya posisi ortu saya seperti itu ya pasti bingung. Maka yaudahlah ya gapapa nggak dilunasi dulu.

Nah saya ada bete nya nih. Ketika adek saya lagi butuh, maka ditagih lah sisa pembayaran. Yang mana udah berlangsung lamaaa dari pembayaran awal. Kalo nggak salah udah mendekati kontrak abis deh. Harusnya adek saya nggak salah kan ya nagih nya?

Dan adek saya dimarahi dong ah. Itupun nggak langsung dikasih. Tenggat waktu satu apa dua minggu gitu saya lupa. Beliau pun juga sms saya, bilang kalau adek saya nagih dadakan, bla bla bla.

 

giphy

 

Lanjuuttt ke kontrak ke tiga.

Adek udah bilang. Kalau nggak dibayar di muka, udah cut aja. Eh ternyata orangnya ngasih duit 50% dan bilang udah krasan tinggal di situ.

Yooodaaaahhhh….lanjoot kontrak ke tiga. Dengan pertimbangan lagi-lagi karena kami belum akan pakai rumah tersebut.

Janjinya satu bulan setelah akad sewa menyewa, akan dilunasi semua pembayaran untuk 3 tahun. Jika dihitung, nominal yang dibayarkan hanya menutup nggak sampai lunas untuk tahun ke dua.

Janji tinggal janji. Ketika sampai bulan yang dijanjikan, beliau beralasan bahwa ada anggota keluarga yang sakit dan harus dioperasi. Dananya kepakai.

Terulang lagi maliiiihhh….

Yasudah. Kemudian waktu berjalan hingga tahun ke dua sudah habis dan menginjak tahun ke tiga. Maka, wajar ya kalau saya kembali meminta kekurangannya.

Posisi saya waktu itu ada kebutuhan yang sangat mendesak. Dijanjiin terus menerus. Dan ketika saya disuruh ambil uangnya, kebetulan saya pas nggak bisa pulang karena nganterin Little M ke dokter. Saya baru bisa nemui lusanya.

Dan tau nggak, uangnya dipotong. Alasannya karena saya telat ngambil duitnya. Jadi sama dia dipake dulu. Sisanya dijanjiin lagi.

Sampai di sini, saya boleh misuh misuh nggak sih? nggak boleh ntar disemprit KPB alias komisi penayangan blog

Pikir saya, sisa yang bakal dibayar adalah pelunasan tahun ke dua dan tahun ke tiga. Karena ya ini ngontraknya udah tahun ke tiga aja kan. Logikanya kan lu tetep tinggal di situ ya lu bayar ya.

Karena pas saya lagi butuh, akhirnya saya tanyain kapan dibayarnya? Dijanjiin mulu. Saya hubungi terus. Tetap tidak ada jawaban memuaskan. Dan akhirnya pada hari H – 3 acara, tetep nggak ditransfer lho duitnya. Saya udah mencak – mencak banget. Akhirnya acara saya batalkan.

BUBAR!

BHAY!

Dibayar setelah H plus berapa entah saya lupa. Dan itu pun cuma menggenapi nominal kontrak 2 tahun. Kan pikir saya mereka sudah menempati menginjak tahun ke tiga ya kan harus dilunasi sampai tahun ke tiga kan ya?

Aduuhhh asli saya rasanya udah mau ngamuk banget itu. Kalo saya cut sampai di sini dan lu kudu hengkang dari rumah owe, owe nggak salah kan.

Tapi diadem ademin sama Mr. M.

Yaudah yaudah yaudah yaudah yaudah. Saya minta kepastian lagi kapan dilunasi. Dijawabnya bulan ini. Okeeeeeee…..

Awal bulan saya hubungi , dijawab : iya nanti dikabari

Tengah bulan saya hubungi , dijawab : iya nanti dikabari

Saya udah bete duluan. Akhirnya saya bilang aja : janjinya kan bulan ini, saya harap Bapak menepati janji ya.

Diiiihhhh….gemesh ku gemessshh gemessshhh. Ini detik – detik menjelang akhir bulan. Belum ada tanda – tanda pembayaran sama sekali.

Adek saya bilang udah nyuruh pindah aja dari rumah tersebut. Tapi, ya saya sebenarnya kasian. Lagi-lagi bayangin kalau seandainya ortu saya yang di usia senja nggak punya rumah, bahkan nggak punya uang buat bayar kontrakan gimana.

Aduh, kadang kusebel kenapa hatiku serapuh hati Hello Kitty gini sih. Hahahaha

giphy-5

 

Jangan tanya soal kesepakatan kontrak deh. Di awal awal saya bikin kontrak bermaterai. Tapi selanjutnya nggak pernah ditepati. AKhirnya ke depannya saya udah males bikin lagi. Dan itupun rumah saya udah bocel -bocel dan makin kumuh. Kampr*t lah.

Pekerjaan beliau ? Pensiunan.

Punya anak ? Punya. Tapi katanya ada di rumah dan belum kerja semua. ( sebenernya pikiran simple saya, kalau anaknya mau ngerti kondisi ortunya, mungkin bisa patungan buat bayar sewa rumah ya. Jangan dibebanin semua ke ortu. Tapi kutaktau juga kondisi yang sebenarnya seperti apa ).

Nah, kalau seandainya Agustus ini janjinya meleset lagi, kalau kalian jadi saya, apa yang akan kalian lakukan ?

Diminta meninggalkan rumah bulan September dan mengikhlaskan bulan-bulan sebelumnya yang ga dibayar ?

Dilanjutin aja sampai habis waktu periode kontrak tahun ini?

Ada opsi lain?

Atau ada yang pernah ngalamin hal serupa kayak saya ?

NB : rumah saya udah dikontrak selama 6 tahun ini ( pembaharuan kontrak setiap 2 tahun ) dan kontraknya abis tahun ke 7 besok. Dan selama enam tahun pula saya diginiin terus. Kurang sabar apa coba saya yha? *kibas sajadah*

 

 

 

PS : legaaaaa udah ngoceh kek gini. wkwkw. tapi mungkin ke depannya bakal lebih membatasi buat cerita hal yang terlalu privat gini kali ya?

 

9 thoughts on “Kontrakin Lagi, Yess or No?”

  1. usir aja mbak
    serius
    ortu juga punya kontrakan
    tapi kalo penghuninya rada” sedeng gini
    ya memang perlu pake cara kekerasan
    soalnya kalo diladenin
    bisa bikin emosi jiwa
    masih banyak kok yang butuh kontrakan
    tapi sifatnya jauh lebih baik

    1. oh ya mas? ortu njenengan bisa teges ya?

      saya kemarin kemarin mikirnya kalo seandainya ortu saya yang di masa tua nggak punya rumah gimana, makanya saya sabar sabarin. tapi ternyata kok kayaknya saya diakalin

  2. Mba nana….harus tegas nih, soalnya kejadian bukan sekali aja. Trus daripada nambah dosa misuh-misuh kan yaa mending cut aja😅. Habis pengalaman rumah orgtua dikontrak kayak gini sih. Duh dosa gak sih aku jadi “kompor mledug” gini 😅😂
    Oiya setelah bapak yg ngontrak ini keluar, kan rumahnya bisa direnovasi dikit alias dibenerin yg mbocel biar gak terlihat kumuh trus abis ituuuuh kalo mau dikontrakkin lagi harganya bisa naik hehe 😉

  3. Usir aja dah. Anaknya udah wisuda kalo gak kerja dan gak bantuin bapaknya sampe telat bayar gitu keterlaluan jg, pdhl tinggal dstu.

    Aku mikirnya mbak Nana masih ada balita, masih rempong. Gausah tambah keribetan lg dengan ketemu penyewa seperti itu.. Kebahagiaanmu = kebahagiaan anak juga

  4. Hmmm klo di posisimu sih aku kat aja, kat kat kaaaaaat,
    ,yagimana kitapun butuh kan ya, masa lebih galakan sana daripada yang punya elaaah esmoniiih maliih

    ini utang udah dilurur2 mpe bertumpuk2 gitu huhuhu, bacanya aja ku ikutan nyeseg huh

    Wahzeg serapuh hello kiti eeey

  5. Hahahahaaaa. ..
    Boleehhh bangeett misuuhh wakakaka..

    Ya ampoonnn, kasian juga sih bapaknya, tapi kasian juga hati yang kudu dipukpuk mulu.

    Gapapa kok mba curhat ginian, bagi saya ini menginspirasi orang melalui kisah pribadi.
    Semoga anak2 sekarang bisa lebih meringankan beban ortunya, bukan sebaliknya :’)

  6. Sisa utangnya ikhlaskan aja. Setelah itu bicara baik-baik ke si Bapak suruh dia pindah kosongkan rumah owe dalam jangka waktu tiga hari. Kalo masih bandel langsung bawa satpol pp usir aja.

Tinggalkan Balasan