Bentar ya, mau cerita lucu bentar. Entah lucu entah ngeselin sih, kubingung harus pilih yang mana. Wkwkw.

Jadi, alkisah di suatu hari libur kemarin, kami bertiga -saya, Mr. M, dan Little M- tengah menikmati tidur siang bersama. Sekitar jam 4 sore, saya bangun duluan. Sementara 2 lainnya masih tidur pulas. Yah, I know, harusnya saya bangun trus beres-beres rumah. Tapi saya sedang terlalu capek. Lagi pengen menikmati lazy time aja. Maka, sembari menunggu Little M bangun, saya main game di ponsel sambil leyeh-leyeh.

Tirai di jendela kamar saya terbuka, yang di dekat boks bayi nya Little M. Tapi anaknya boro-boro mau tidur di situ. BHAY lah. Nah, saya melihat samar-samar ada bayangan mendekat. Oh tenang, ini bukan cerita horor. Inget, ini ceritanya masih jam 4 sore. Pocong dan genderuwo belum waktunya jam dinas.

Nah, saya kaget donk ya. Siapa sih itu nggak sopan banget ngintip kamar orang. Lalu, bayangannya semakin jelas. Wajahnya nempel di kaca jendela. Dan ooohhhhh…..ternyata salah satu kenalan saya.

Langsung lah saya keluar kamar, bukain pintu depan dan suruh dia masuk. Dia bertamu bertiga bersama pasangan dan anaknya yang masih kecil. Duduk di sofa depan. Trus langsung komen,”Nyalain kipas angin donk. Gerah banget.”

Okeeee…… owe nyalain kipas anginnya. Kebetulan punya saya air cooler.

“Wih, kipas anginnya dingin banget.” Langsung doi kepo. Ditanya tanyain mereknya apa, ini yang bisa pakai air dingin itu ya, dan HARGANYA BERAPA?

Ya saya jawab semua.

Abis gitu, waktunya doi breastfeeding.  FYI : mungkin ini ada adegan tidak pantas. Skip bacanya aja kalau nggak mau risih.

Dia langsung buka ‘garasi’ dan kedua tetikadinya dikeluarin gitu aja. Lah, saya ya kaget donk ya. Kalo di rumahnya situ sendiri, saya nggak ngurus. Lah ini di rumah orang. Mbok ya ditutup atau gimana gitu cyin. Ini kalo ada Mr. M lewat apa nggak shock ? Saya yang shock maksudnya. wkwkwkw

 

giphy-3

 

Ya untungnya sesi direct breastfeeding selesai sebelum Mr. M bangun dan keluar kamar.

Oke lanjut. Ternyata kedatangannya mau ‘wawancara’ saya. Jadi dia ceritanya mau ambil rumah juga di komplek tempat saya tinggal. Jadi ya tanya harga rumah berapa, cicilan berapa, uang muka berapa, luasan rumah berapa, endebrei endebrei endebrei.

Saya jelasin dari A sampai Z.

Kemudian dilanjutkan dengan house tour. Ya Allah, rumahku berantakan parah. HAHAHAHAHAHAHAHAHA. sediakutu.

Liat dapur ( yang emang udah pasti keliatan dari depan wong rumahku sempit). Liat halaman belakang. Liat sisa area di samping rumah. Liat kamar belakang. Liat kamar mandi.

Abis gitu duduk lagi di ruang tengah. Dan anaknya ( yang seumuran sama anak saya ) mainan sama mobil mobilannya Little M. Eh pake dikomen,”Ini kalo di rumah mobil-mobilannya gede jadi dia nggak mau naik. Punya Little M kan mobilnya kecil, jadi dia mau naik.”

IYA DEH TERSERAH LOOO…

Trus kepo lagi. Nanya mobil saya harganya berapa. Beli dimana. Lama lama ini dia tanya beha saya harganya berapa.

 

giphy-4

 

Gongnya adalah ketika tetangga depan saya dateng. Trus dia yang wow gitu karena tetangga saya naiknya alphard. Ya saya tunjukin sekalian, noh dia punya 2 alphard, sama 2 mobil lain yang diparkir di jalanan depan rumah. Sama punya sekuriti pribadi.

Langsung doi kaget. “Wah kok lingkungan tetangga di sini kayak gini ya. Aku bisa panas kalo tinggal di lingkungan tetangga kayak gini.”

Capeeek dehh.

Rasanya antara pengen ketawa, sama gemes aja. Hidupnya sungguh kepo sekali sama kepunyaan orang lain.

Sekian ghibah pagi ini. Kalian jangan jadi tamu kepoan lho ya 😛

 

26 thoughts on “Tamu Kepo, Yay or Nay ?”

  1. jadi banyak pertanyaan nih
    emang rumahnya gak ada pagernya mbak? kok bisa tiba” dia nongol di jendela
    dia dateng naik apa? mobil apa motor? well kalo kismin ya ngontrak aja lah sis
    wkwkwk

    1. nggak mas, rumah saya nggak ada pagarnya. masih nabung dulu buat bikin pager depan.

      dia dateng naik motor.

      saya highlight nya bukan di sobat kismin atau qaya sih, tapi lebih kepada adab dia bertamu ke rumah orang 😀

  2. Hahahahahahaaaaaa..

    Ya ampooonnn, saya ngakak gulung-gulung pas adegan buka garasi nyusu hahahah..

    Ya ampooonnn, saya kenal orang kayak gini, gak punya sopan santun banget hahaha..

    Dari awal dia ngintip kamar udah bikin shock.
    Meskipun temen akrab kan ya tau adab dikit napa yaaa :’)

Tinggalkan Balasan