jadi gini, salah satu media komunikasi di kantor saya sama orang lain / klien yang berhubungan dengan kerjaan adalah dengan via chat WA. Ada beberapa tipe chat yang kadang bikin saya gemes.

  1. Chat Gaya Alay

Saya gatel pengen nulis ini karena beberapa kali nemu gaya ‘alay’ dalam chat yang berhubungan dengan pekerjaan. bukan satu orang yang alay, tapi ada beberapa.

Kan normalnya kalo kita chat mengenai kerjaan kan sebisa mungkin gunakan gaya bahasa formal ya. biar keliatan profesyonel gitchu. preeett!

nah, saya beberapa kali chat sama orang dan mereka bales chatnya dengan gaya alay. semisal :

“Oea mbak… bla bla bla.” –> padahal lebih baik ditulis dengan : oh ya

” Hia mbak bla bla bla.” –> padahal lebih baik ditulis dengan : iya mbak

“Izza mbak bla bla bla.” –> padahal lebih baik ditulis dengan : iya mbak

 

Dan ini kejadian bukan sekali dua kali. Tiap chat ya balesnya alay gitu. Pening nggak? Kalau saya sih merasa gemes aja pengen ngebenerin. Hahaha. Untung yaaaa untung chatnya nggak diselipin kombinasi angka dan huruf kayak nulis plat nomer kendaraan.

O34 mbaak… –> oh ya

H14 mbaak … –> iya

1zz4 mbaak … –> iya

 

tenor

 

Mau tahu di balik profil penulisnya?

errr… bapak bapak sudah berumur 😛

 

awal awal saya gemes, lama lama jadi bahan becandaan aja. bukti bahwa alay tak mengenal batas umur 😛

kukira, peradaban alay sudah musnah dari permukaan bumi ini.

 

2. Pelit sama huruf alias disingkat terus.

Ada juga, yang nulis pake disingkat-singkat. udah gitu, nulis satu kata udah tekan enter. nulis satu kata lagi, tekan enter lagi. satu kata lagi, tekan enter lagi.

KAN KZL BACANYA!

KZL pula tebak tebak buah manggis ini orang maksudnya mau ngomong apaan sih. jadi kadang, saya tulis ulang lagi / dirangkum, trus chat balik maksudnya seperti ini kah?

misal nih ya :

tlg

atrkan

krjaan

d proyk X

bsk

hrs sls

dan kalo chatnya banyak alias lagi ngomongin satu hal serius, kami harus scroll scroll sampai ke atas biar nyambung maksud yang ingin disampaikan sama beliau ini.

 

3. Capslocknya jebol

Ini yang tiap kali chat mesti kombinasi antara huruf kecil dan huruf besar. Ditambahi dengan tanda baca yang sungguh kutakpaham mengapa selalu di akhir kalimat selalu diakhiri dengan tanda tanya (?)

misal nih ya : “datanya SUDAH saya kirim, MBAK ?”

Lah, mana eke tau lu udah kirim apa belum 😛

Chat sama orang ini seriiiiing banget bikin misspersepsi. beneran lho, beberapa kali saya dan temen saya selalu diskusi kalau habis chat orang ini. Diskusi : ini orang maksudnya apaan ya.

Daaaan…setelah beberapa kali chat, barulah kami ngeh kalo memang di akhir kalimat selalu diakhiri dengan tanda tanya (?) nggak peduli itu kalimat tanya atau kalimat pemberitahuan biasa.

Kalian gimana, pernah gemes sama gaya chat seseorang nggak?

10 thoughts on “Tipe Chat Di Tempat Kerja”

  1. Aku gemes kalo disingkat-singkat, padahal kan sekarang udah ngga dibatasi karakternya, mau panjang pendek, kuota sama aja. Dipikir masih jaman sms apa -_-“

  2. Wkwkwkwk. Kalo saya ketemu model begitu tapi sudah berumur, maklumin aja jaman dulu belum bisa mengalay. Tapi kalo masih muda, kayak rekan kerja saya yang sesimpel nulis : “mohon maav ya, Mbak” Kelar dapet siraman rohani, baru tau gue maaf sekarang belakangnya huruf V.

Tinggalkan Balasan