Siapa di sini yang udah nukerin duit THR nya jadi duit receh? Cuuungggg

Siapa di sini yang masih memble belom dapet THR ? Cuuuuuungggggg

Jadi, selain baju baru, sandal baru, celana baru, beha baru,  maka tradisi lebaran selanjutnya adalah duit receh baru.

Dulu, jaman bocah, Lebaran adalah momen yang dirindukan. Rindu sama duit angpao maksudnya. Dikasi sangu sama pakde pakde dan bude bude. Jaman now? Udah bukan bocah lagi dan pangkatnya bergeser jadi si pemberi angpao.

 

giphy-5

 

THR ternyata rasanya cuman numpang lewat doank ya? Wkwkwk. Ini siapa sih yang memulai lebaran kudu pake semua mua mua nya baru?  hiiihh, pingin kucubit ginjalnya. Jadi kebiasaan sampe sekarang kan!

Balik lagi ngomongin soal tukar duit receh.

Jadi ya, sekarang di circle saya lagi pada heboh pengen nukerin duit receh. Mungkin di circle kalian juga kan? Saya nggak heboh heboh amat, tukernya baru 2 ribuan sejumlah 200 ribu. Pelit banget ya? Wkwkwkw. Pertimbangannya kan kalo duit 2 ribuan bisa dipake buat bayar parkir sama orang yang nyebrangin jalan itu lho.

Nah, ada saudaranya temen saya yang niat nuker duit receh sampai 6 juta. Kami melongo, ini orang pribadi lho ya. Kalau untuk sekelas kantor / perusahaan sih nuker duit 6 jutaan sih wajar wajar aja.

Lah kalau orang pribadi nuker sampai berjuta-juta gitu, kami mikirnya yang : widiiiihhh bocil yang mau di-angpao-in banyak bener.

Kata temen saya sih, emang saudaranya ini nikah sama orang dari keluarga besar. Alias iparnya aja ada kali sekitar 10 orang. Trus beranak pinak. Katakan aja satu orang punya 2 anak, maka ponakannya bisa sekitar 20 anak. Itu baru keluarga inti. Lah belum lagi bocil bocil dari saudara lain.

Fingsan juga nih.

 

giphy-6

Tapi, ada kebahagiaan tersendiri saat pegang uang receh baru dalam jumlah segepok. Bahahahahaha.

Nah, kemarin di dekat tempat kerja saya, ada mobil dari bank untuk penukaran uang. Start antrinya dipersilakan dari jam 5 pagi. Ketika saya jalan lewat situ jam 8, widiiihh itu antriannya udah panjang aja.

Kalo saya mah ogah bener ya kalau harus antri sepanjang itu hanya demi tukar uang receh.

Nah, di sepanjang jalan juga udah mulai muncul jasa penukaran uang. Mereka enteng aja gelar ‘dagangan duit’ nya di pinggir jalan. Kadang juga ditawar-tawarin ke pengendara yang lewat. Apa nggak takut dijambret tuh ?

Cuma saya belum tertarik buat tuker uang di situ. Ada resiko dapet uang palsu nggak sih?

Kamu gimana, udah tukar uang receh juga belum?

4 thoughts on “Tradisi Tukar Duit Receh Sebelum Lebaran”

  1. aku belom nuker uang receh nih mba…udah nitip sih tapi belom ada kabar 😀

    aku ponakan dari suami aja ada 19 orang mba…jadi yaa emang mesti kudu nukerin uang receh..

Tinggalkan Balasan