Halo, ini tulisan perdana saya yang colabs bareng sama Mbak Tia. Mau ngerumpiin soal besan idaman nih.

Baca Juga Punya Mbak Tia

 

Waktu mbak Tia lemparin ide soal nulis colabs, saya yang nyamber yuk ayuk ayuk yuk. Maklum, saya kan anaknya gampangan bin recehan. mwahahaha. Dan saya penasaran kenapa tetiba idenya besan idaman? Apakah Mbak Tia terinspirasi dari kehaluan saya tentang cita-cita besanan sama Bapak dan Ibu Royal Family Buckingham?

 

giphy-2

 

 

Kalau ditanya, siapa besan idaman? Maka dengan halu saya selalu menjawab pasangan tercucok eym si mantan gebetan saya Mas William dan Mbak Middleton lah yaaaa. Meski tidak bersanding dengan mas William di pelaminan sebagai sepasang pengantin, maka doanya pun bergeser menjadi “bersanding sebagai sepasang besan”.

HAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHA

iya, saya emang halu.

Lah, gapapa kan ngehalu? Siapa tahu beneran bisa besanan ama Royal Family kayak neng Meghan yang nikah sama dek Harry.

Aamiin nya mana???

giphy-4

 

Itu kalo jawaban versi halu. Nah, kalau jawaban yang rada realistis dikit gimana, neng?

Sini sini, kita ngobrol rada seriusan dikit ya. Dan, tema ini bikin saya jadi yang mikir, bolak balik hapus, ketik lagi, hapus lagi.

Ini mungkin tema yang rada – rada futuristik. Karena apa ? Karena ya saya masih nggak mau punya besan dalam waktu dekat ini. Little M masih harus sekolah dulu yang bener, yang pinter. Masih harus punya pendapatan yang tetap untuk menghidupi keluarganya kelak, agar tidak mentelantarkan anak dan istrinya. Karena ya iiihhh berani nikahin anak orang masa iya ga dinafkahin dengan baik? Sementara jaman belum menikah si perempuan dirawat dan dibesarkan dengan sangat baik oleh kedua orang tuanya. Mau taruh dimana muka saya kalau ditanyai pertanggung jawaban demikian dari besan ?

Pokoknya, Little M harus bertanggung jawab, harus dewasa, harus mengejar mimpi-mimpinya dulu baru saya mau punya besan.

Okesip. #sikap

Semenjak hamil, saya punya doa-doa khusus dan tentu saja rahasia buat si Little M. Salah satunya mengenai jodoh.

Kenapa? Ya karena saya pingin kelak dia mendapat jodoh terbaik. Terbaik menurut siapa? Terbaik menurut saya, menurut Mr. M, dan yang terlebih penting terbaik menurut pilihanNya.

Yang pasti, saya mau Little M menikah dengan seorang perempuan asli tulen dari lahir. Well, saya nggak menerima debat untuk poin yang ini ya.

 

Untuk poin selanjutnya? Nyari besan yang setara, mungkin?

Gini gini gini. Setidaknya berbesanan sama orang yang tidak njomplang-njomplang banget lah perbedaannya sama saya.

Eehm…saya berharap bisa berbesanan dengan orang tua yang punya kebiasaan, cara mendidik atau membesarkan anak-anak mereka  sama dengan saya atau setidaknya mirip-mirip.

Apa ya, kadang kalau sudah menikah, perbedaan yang dimulai dari hal-hal kecil ( salah satunya terbentuk dari pola asuh ortu yang sebelumnya ) jika diterus-terusin bisa jadi hal yang besar dan memicu pertengkaran. imho

Tapi, saya juga nggak nolak kalau semisal ada perbedaan budaya atau pola asuh kok. Asal bedanya masih dalam tahap wajar atau normal dan positif ya.

Misalnya, Little M diasuh dalam budaya Jawa. Sementara Charlotte diasuh dalam budaya kerajaan. Ya gapapa atuh, kalo jodoh mah oke oke aja.

Atau Little M tumbuh di lingkungan konco konco Suroboyo yang mungkin keahlian misuh ( mengumpat ) sangat dibutuhkan di sini. Nah, sementara Charlotte mungkin kalo dia belajar misuh, mulutnya bakal dicabein sama Jeng Kate. Ya gapapa, nanti Little M ga saya bolehin misuh misuh biar Charlotte gak kaget. Hahhaha.

 

Poin selanjutnya? Nyari besan yang nggak berpotensi cerewet atau terlalu turut campur dalam kehidupan rumah tangga anak – anak kami.

Anak kalian + anak besan diatur atur sama besan. Cucu kalian juga diatur – atur sama besan. Semua-muanya dipantau kayak hidup berasa dikelilingin CCTV. Dih, ogah banget. Hahahaha.

Poin selanjutnya lagi ? Moga-moga gak punya besan yang posesif sama anak , mantu, dan cucunya. Yang bikin saya dan Mr. M tidak punya jatah waktu bersama mereka. Huhuhuhu.

Semoga punya besan yang sayang sama anak, mantu, cucu, dan keluarga mantunya. Aamiin.

Ehm, sebenarnya ada beberapa poin lagi sih. Tapi ini aja sih yang ada di pikiran random saya sore ini. Lumayan kaaaan ada bacaan unfaedah buat kalian selagi nunggu waktu berbuka puasa ? Hahahahaha.

Kalian gimana, sudah ada daftar kriteria besan idaman, belum? Bisikin donk.

Ataaaauuu…..justru tertarik besanan sama saya aja ?

 

giphy-3

7 thoughts on “Besan Idaman”

  1. cewek asli tulen asli bikin ngakak! Ya kali cewek jadi – jadian. Saya tiap nidurin Teona selalu doain Teona dapet jodoh dan keturunan yang saleh/salehah. Sayangin Teona kayak kami kedua orang tuanya menyayangi dia dan bisa nyembadani seperti kami kuat nyembadani Teona. Suaminya bisa menjalankan rukun iman dan rukun islam dalam taat. Soal besan yang penting gak rempong, gak posesif, dan wajib dari keluarga muslim insya Allah. Kalo udah urusan agama, berat. Soale dunia akherat.

  2. “Awas, postingan ini mengandung halu, harap tentukan sikap anda.” eaaaaa wkwkwk dirimu pagi2 bikin ngakak ajaa syiiih

    semoga semua doa-doa indah kita untuk anak diijabahNya yaaa, aamii

Tinggalkan Balasan