Kalau hidungnya tempelan, mungkin bisa jadi Mr. M abis copot hidung trus lupa dia tadi naruh hidungnya dimana. KZL

Salah satu sifat Mr. M yang ngegemesin sampe bikin istrinya pingin ngejitak adalah pelupa tingkat teras kahyangan pleuuss ceroboh. *lirik sinis si doi*

Jadi, hari Senin kemarin waktu saya sudah duduk manis di kantor, Mr. M telepon pakai hp nya mertua. Lah saya kaget lah ya kok dia ada di rumah padahal tadi berangkat kerja ama saya. Ternyataaaaa…..dompetnya ilang sodara sodara!

Abis nurunin saya, dia nyadar kok dompetnya ga ada. Puter balik lagi sapa tahu jatuh dan bisa ketemu. Eh ga ada. Akhirnya cuss dia balik rumah. Di rumah diubek-ubek juga ga ada. Di kamar, di atas meja, di atas kulkas, di dalem kulkas juga ga nemu. Percayalah, pak sumamik ini kalau naruh sesuatu mesti slebor banget. Jadi, kemungkinan dompet nyempil ini bisa jadi ada dimana-mana.

Padahal lho yaaa….di rumah saya udah ngasi dia ‘area kerja’ yang mana buku-bukunya dia dan data-data gambarnya dia serta printilan-printilannya dia silakan ditaruh di situ. Eh….masiiihhh aja tercecer dimana-mana. KZL!

giphy

 

Back to dompet. Ya saya mau marah ya gimana ya. Marah karena ilang? Marah karena dia ceroboh? Ya udahlah, anggep aja mungkin ada sebagian dari rejeki kami yang diperoleh dari cara yang kurang benar aja. *kibas sajadah*

Ya sudahlah. Berharap moga-moga ada orang baik yang nemu dompetnya lalu dibalikin. Udahlah isinya yang nggak seberapa itu silakan bawa aja. Asal semua surat pentingnya nggak hilang. Malesin euy ngurusnya.

Mr. M gerak cepat, dia langsung bikin laporan kehilangan dan blokir ATM. Karena semua ATM yang ada isinya ada di dompet yang hilang tersebut. Kebayang lah ini nanti nasib gimana ? Hahahaha.

Ada satu ATM atas nama saya yang juga ikutan hilang di dalam dompet. Nggak, saya nggak langsung telepon bank lalu minta blokir. Saya masih positive thinking aja kalau Mr. M lupa naruh di suatu tempat di dalam rumah.

Selang dua hari kemudian, bapak mertua saya dateng ke kantor. Beliau bawa kartu nama. Ternyata ya sodaraaa sodaraaaa….KTP nya Mr. M kan pakai alamat bude nya di Surabaya ( dengan alasan karena kami masih aktivitas di Surabaya biar gampang kalau mau ngurus administrasi dll ), jadi kemarin ada orang baik yang mengantar dompet yang ditemukannya di alamat tersebut.

Setelah orang baik tersebut tanya alamat kesana kesini kayak ayu ting ting, dan nggak ada yang kenal sama Mr. M, akhirnya sampai ke rumah si bude. Karena tidak bertemu langsung sama si pemilik dompet, maka beliau lalu memberi kartu nama.

Sebenernya saya rada kesel ya, kenapa kok setelah orang tersebut dateng kami nggak dikabari sama sekali. Kalau misalkan bapak mertua nggak mampir ke sana, mungkin dompetnya sampai sekarang belum sampai ke tangan kami.

Singkat cerita, saya hubungi orang tersebut dan janjian mau ambil dompet setelah maghrib. Dan yaaaa……rumahnya lho ada di sekitaran area belakang kantor saya.

Ternyata, jatuhnya setelah saya turun dari motor. Zzzzzz

giphy-1

Kami bolak balik bilang terimakasih. Daaan…… problem solved !

Kejadian minggu sebelumnya, Mr. M kehilangan data gambar-gambarnya karena dia ceroboh meletakkan harddisk di atas meja yang basah. Mbok ya dilihat dulu itu basah apa enggak. Dilap dulu napa, bang?

Akhirnya yaaaa….. rusak aja. Datanya ilang semua. Hasil dia nggambar beberapa malem raib begitu saja. Zzzz….

Terpaksa, mau gak mau ya diulang lagi aja nggambarnya. Ya saya rada ngomel karena pliis lah karena dia ceroboh kan? Dan, dia udah gak dibolehin begadang sampai malem. Sebelum serangan, dia terbiasa tidur malem demi selesein nggambar.

Nah, paling gress nih kemarin yaaa kemarin. Seperti biasa malem dia nggambar dulu. Saya dan Little M udah tidur duluan. Saya udah masukin bahan-bahan ke dalam slow cooker buat jatah makannya Little M seharian besok.

Ndilalah, pas paginya kok masih mentah aje nih? Ternyata colokannya dicabut ama bapaknya si bayik!

Hih KZL! Setengah jam berikutnya saya paksa Mr. M buat dengerin omelan saya.

giphy-2

Lah, kok ya pas hari itu kami harus pergi jam 5 pagi, jadinya ya gimana ya ga mungkin masak cepet cepet lagi. Akhirnya angkut si bayi sambil angkut juga slow cookernya. Daaan,,,terpaksa hari itu ngerepotin neneknya banget.

Kalian ceroboh juga nggak? Sini temenan dulu sama Mr. M

21 thoughts on “Cerita Receh : Pliiss, Jangan Ceroboh”

  1. wkwkwk…..sing sabar ngadeptin suami setipe mr. m ya na…. kalau diaku, si bapak itu super leletnya gak nahan 😆 ampun tuhan….mohon beri hambaMU ini kesabaran menghadapi leleto lambreto satu ini 😆 😆

  2. Kalau aku sih ya mbak ,tahap wajar. Haha. kalau temenku mbak ya ampyun dia ceroboh banget, aku smpai kesel dong. Mau marah dianya cuma gitu2 aja, ya walaupun temen sih tapi ngerasa aja punya tanggung jawan beneren tingkahnya, tapi syusah.

  3. Kebayang mbak say, kalau data ilang karena kecerobohan kita, sebelnya to the max. Kalau aku nangis2 dulu, panik, tidur siang habis itu cari solusi….kalau terjadinya malam, ya nggak bisa tidur…uring2an di kamar…ha ha ha….

    Suamiku lebih sabar sih, pernah dia kehilangan data di komputernya, dia ngedumel sebentar trus kerjain dari awal lagi,

  4. Kalo dibandingin aku dan suami, aku sih yg lbh ceroboh :p. Suami justru rapi dan organized Mb ama barang. Semua surat2, akte, polis, sertifikat, duuuuh rapiii banget. Wkt itu pernah aku puji, dan jawabannya malah bikin mewek. “ini kalo ntr aku napa2, mami ga usah repot nyari kemana2. Di satu tempat ini semuanya surat2 ptg aku simpen”

    Hihhhhh, kan antara lega krn dokumennya rapi, ama sebel denger kata2, “kalo aku ga ada”

Tinggalkan Balasan