Tepuk tangan dulu donk ah si unyil markunyil udah mulai boleh makan. Gimana perasaannya buibu kalau anaknya udah boleh makan untuk yang pertama kali? Pasti excited lah ya. Apalagi anak pertama yeekaan. Saya pun begichuu. Baca sebanyak-banyaknya informasi soal MPASI.

Sebagai makmak rempong millenial masa kini,  saya ga mau ketinggalan pengen ceritain soal pengalaman MPASI nya Little M.

special brewjust for you

 

  1. Persiapan Mental 

Iyaaaa….huhuhuhu si bayi mulai maem dan aduh kok rasanya udah gede aja sih ya? Perasaan kemarin cuma minta nen mulu.

Oke, lebay. Padahal mah saya cuma mau bilang : duh, bakalan sanggup gak ya bangun lebih pagi atau tidur lebih malam buat masakin makanannya Little M?

Hahahahahahahahahahahahahahaha.

Dan, pada prakteknya saya lebih memilih tidur lebih malam biar besok paginya ga gedabrukan. Ya meski ujung-ujungnya ya tetep aja gedumbrang gedambrung.

 

2. Gimana kalau bayi ga doyan makan karena saya ga bisa masak ?

giphy-2

 

Iya, bener. Saya ga jago masak. Bahkan Mr. M lebih memilih ngajak saya makan jajan di luar daripada minta saya masak di rumah. *duh, boncos juga sih kalo tiap hari kayak gini*

Menjawab kekuatiran ‘ga bisa masak dan ga punya waktu banyak’ sodara sodaraaa…..standing applause saya dedikasikan kepada slow cooker tertjintah. Mwaah mwwaahh MWWAAAHHH. Masak apapun dijamin jadi dengan cespleng.

Nyiapin makanannya sih, cincay. Tinggal cemplang cemplung doank, ditinggal tidur, dan taraaaaa ….. besok pagi udah mateng donk makanan buat bayi. Setelahnya diblender bentar, trus disaring, dan masukin ke kotak makan. Yang jadi PR besar justru cuci cuci printilannya. BANYAK! hahahaha

Nanti ya saya bikin postingan terpisah soal perlengkapan mpasi nya Little M.

 

3. Jam Makan Bayi

Nah, ini sumber kegalauan HQQ. Saya pinginnya Little M  udah sarapan sebelum ditinggal berangkat kerja. Bangunnya doi kan subuh ya. Jam 4.30 – 5 pagi. Mandinya jam 5 an. Kalau makan jam 6an masih oke nggak sih? Waktu itu saya nanya-nanya di IG story, banyak yang bilang gapapa.

Sekalian sih, saya membiasakan dia buat bangun pagi dan sarapan pagi.

Apakah sukses berjalan sesuai rencana indah mamah?

OOWWWHHH…CHENCU CYDHAQ YHA!

giphy-6

 

Makan pagi pertama kali ? DISEMBUR!

Makan ke dua kali? DICEGAT PAKAI LIDAH!

Makan ke tiga kali ? AKTING NANGIS!

*mamah mewek di pojokan*

Setelah beberapa kali mencoba, trial and error yang lebih kebanyakan error nya,  akhirnya saya nemu pola / ritme makan Little M.

Makan pagi jam 5.30 – 6.00 : doi duduk di stroller ( karena belum bisa duduk tegak, jadi kursi makannya masih dianggurin). Dipegangin fruit feeder yang saya isi dengan makanan yang empuuuk banget. Sejauh ini saya isi dengan pir, wortel, dan tadi pagi dia makan alpukat. Dan alhamdulilah abis isinya tinggal ampasnya. Tapi ya porsinya kecil ya ses.

Jam makan selanjutnya : tergantung nenek nya. hahahahaha

Tapi, kalau saya pas libur, ya Little M saya suapi jam 4 sore setelah mandi seger.

 

4. Pola Makan Little M

Nah, masih ada hubungannya sama poin nomer 3 nih ya. Sebelum gong start MPASI ditabuh saya baca-baca dan tanya-tanya sebanyak-banyaknya.

*sungkem dulu sama mamabear*

Tentang metode spoon feeding ataupun BLW. Tentang menyajikan menu tunggal dulu biar bayi mengenal rasa, baru setelahnya menu 4 bintang.

Namun, ada pula referensi yang menyebutkan, udah deh langsung menu 4 bintang aja. Dengan alasan biar asupan gizi bayi tetap terjaga.

Nah, soal detail perMPASIan ini kalian baca baca buku atau googling sendiri aja ya. Informasi udah tersebar buuaanyak sekali kok. Soal pro dan kontra terhadap masing-masing metode dan referensi, sikapilah dengan bijak. Ambil baiknya, buang buruknya. Cuma kalian yang tahu dan cuma kalian yang bisa memutuskan apa yang terbaik buat bayi kalian. Tapiiii….kalian juga harus menanggung konsekuensi atas pilihan terhadap bayi kalian lho ya.

*btw, sudah oke belum nih buat jadi presenter acara dakwah?

Seminggu pertama masih saya kasih puree. Karena saya masih kagok soal perMPASIan. Dan seingat saya, saya cuma kasi puree menu tunggal nggak sampai seminggu. Setelahnya, langsung saya campur-campurin bahan makanannya.

Ini menu dia seminggu terakhir ini. MPASI nya masih 2 mingguan kok, satu minggu awal dikasi puree buah-buahan.

Pagi : potongan lunaaak buah pir, alpukat, kabocha, wortel dimasukin fruit feeder nanti digigit gigit sendiri sama dia.

  1. Bubur nasi + wortel + daging ayam – disaring
  2. Jagung manis pipil + wortel + daging ayam – disaring

Berhubung di kulkas adanya bahan cuma itu aja, jadinya ya saya muter-muter aja bikin selang-seling ganti menu. HAHAHAHAHAHAHA maapkeun ya nak ya, Mamak ngirit 😛

 

Saya juga bingung sih. Mau saya kasih variasi daging sapi, lah Little M kan alergi protein sapi. Mau saya kasih ikan, masih maju mundur takut alergi. Semasa hamil, saya nggak bisa makan ikan laut karena bakal langsung gatel-gatel seluruh badan. Dan Mr. M pun kalau setelah makan udang, suka rada sesak napas.

Alergi dapat nurun ke anak nggak sih?

Mungkin, bisa dicoba ikan tawar dulu kali ya.

Sejauh ini, kata mertua saya, Little M paling doyan sama kombinasi jagung manis + wortel + ayam. Maemnya selalu habis. Sekali makan pakai porsi 1 – 2 sendok aja kok.

Ini kata neneknya lhoo yaaa…..saya belum buktikan sendiri. Karena kalau saya yang nyuapin bubur ke Little M, mesti ada adegan ‘pertarungan terlebih dulu’. Misal dia pingin pegang sendok yang saya pegang. Solusinya : sendok isi makanan, saya bolehin dia buat ikutan pegang, masukin mulut, dan dia bakal nikmati makanannya pelan-pelan. Kalau udah habis, boleh kok diisi lagi dan dia mau makan lagi. Asal teteeep, dia kudu dibolehin ikutan pegang sendoknya. Gitu terus, sampai makanannya habis.

 

giphy-7

 

Segini dulu deh cerita MPASI awal Little M. Kalau kalian gimana? Ada cerita berkesan waktu awal – awal MPASI nggak?

 

Laaffff,

Nana

18 thoughts on “#apakabarLittleM : Mulai MPASI”

  1. Yang penting komponennya seimbang dan ganti2 ya biar anak gak bosen. Jangan kayak aku dulu zaman Lintang mulai MPASI, tiap hari selalu nyelipin wortel di buburnya, saking engga kreatif pisan euy emaknya. Akibatnya? Deshe kuning booo….Kalo orang yang ga tau dikira anak ogut kena sakit kuning (knowck on wood). Kaki tangannya pada menguning gegara kebanyakan wortel wahahahaha…kasian anakku

      1. Brarti emang kudu gonta ganti ya, jgn melulu itu. Belakangan aku stuck menu sayurnya nih hahaha wortel muluk semingguan ini. Btw sharingnya kita selalu seruuuu, dan seneng ya liatnya karna tiap baby cenculah beda dan unique.
        Keep up the good work Mrs.M, luvyuuuu muah muah!

  2. Aku bikin jadwal MPASI dari 6 bln dst. Kaga pake BLW ala bule atau suapin sambil digendong / makan sambil naik odong2 ala rakyat jelata pada umumnya. Makan ya duduk, fokus makan, selesai baru lakuin aktivitas lain. Alhamdulillah tertib kalo soal ‘table manner’ makan 😆

  3. Aku bikin jadwal menu MPASI dari 6 bln dst, control dari blog Mbak Allisa. Mantap pokonya.
    Kaga pake BLW ala anak bule atau nyuapin sambil digendong / nyuapin anak sambil naik odong2 ala rakyat jelata. Makan ya duduk, selesai makan baru aktivitas lain. Alhamdulillah sekarang ‘table manner’ Teona lumayan deh. Hehe.
    Menurutku anakmu termasuk pinter maemnya 👍

    1. kakak teona pinter 😀
      anakku pas lagi mood ya oke maemnya, tapi kalo pas lagi ga mood kudu ‘perang’ dulu 😀

      seenggaknya, aku bersyukur dia udah mau makan dan bisa sarapan sama aku dulu sebelum kutinggal berangkat kerja *working mom’s problem* 😛

  4. Wah malu nih sama anak bayi, bangunnya lebih pagi dari Bude 😀
    Kalau di Belanda (aku ga tahu apa negara Eropa lainnya juga), pengenalan makan dimulai umur 4 bulan. Itu pukul rata, jadi BB normal, diatas, maupun di bawah grafik, makanan dikenalkan mulai 4 bulan. Menu tunggal. 2 minggu pertama sayuran (per 3 hari ganti variasi), 2 minggu selanjutnya buah. Bulan selanjutnya baru menu kombinasi. Nah pas 6 bulan baru menu komplit. Jadi pengenalan makanan mulai 4 bulan itu sifatnya cuma latihan biar bayi kenal tekstur dan rasa makanan supaya kalau pas sudah menu komplit 6 bulan, ga kaget lagi.
    Semangat yaaa dengan masak memasaknya. Dan semoga lancar jaya makannya anak lanang.

    1. wah, beda negara beda tempat beda ilmu ya ternyata 🙂 kalo di sini, masih pro ke mulai mpasi pas umur 6 bulan. ini pun aku ngasi menu tunggal cuma 7 hari dan langsung menu komplit pun, udah ‘dijawil’ sana sini. *aku bapeerrrr hahahaha*

      apa pun itu, pilihan tiap ortu buat anaknya yess 😀

      aamiin aamiin terimakasih doanya. doa terbaik juga buat mbak deny sekeluarga 🙂

  5. Yah, saya sih belum punya anak kak. Heheheh.
    Ribet ya kalo punya anak bayi, harus bener2 telaten ngurusinnya 😀
    Asupan gizinya harus bener2 dijaga ya kak.

Tinggalkan Balasan