Driving _ Special Herbs.png

 

Ngggaaakk…..saya ga bermaksud buat riya’ bin pamer kok. Cuma pingin mengabadikan pengalamannya Mr. M nyetir mobil sendiri ke luar kota. Yap, long weekend kemarin, kami sekeluarga mudik ke Mojokerto. Awalnya saya mau naik travel aja. Tapi tapi tapi, Mr. M pengen nyetir sendiri. Saya yang…. eerrr seriusan nih gapapa? Dan alhamdulilah dia berhasil berhasil berhasil.

 

giphy-3

 

Sengaja berangkat pagi biar ga terjebak macet. Padahal ya gak pagi-pagi amat sih. Hahahahaha. Rencananya berangkat habis subuh. Tapi ya sudahlah yaaaa…..bepergian sama anak bayi ini sungguh bawaannya kok banyak banget yang kudu disiapin jadinya ya bikin molor-molor.

Tas bayi, stroller, alat steril botol, slow cooker, pospak, tas gabag, angkuuuut semua sampai seat belakang penuh. Hahaha.  Jadi kami baru bisa berangkat keluar rumah jam delapan pagi, mampir rumah mertua dulu buat numpang sarapan cerminan mantu ideal masa  kini, baru bisa cuuuusss berangkat.

saya mendadak jadi relijius, alias baca doa mulu sepanjang jalan *benerin jilbab*

lalu lintas aman terkendali, nggak sampai macet. Mr. M asik asik aja waktu antri di lampu merah. Ketika udah melewati jalan propinsi, udah deh langsung musuhan sama bis dan truk geday geday.

Saya yang udah komen-komen mulu semacam : “hati hati donk! awaaass ada motor nyelonong! jangan ngebut!”

Tapi Mr. M tetep stay calm. *halah* Dan doi nimpali :” aku nggak ngebut. ini lho liatin dari tadi kita disalip mulu sama sepeda motor.”

Padahal yaaa, saya ngerasa deg deg an kayak lagi ada di lintasan F1 hahahaha

 

giphy-4

 

Pas udah di Mojokerto, saya mampir ke rumah ayah saya dulu kan, nah akses masuk ke rumahnya itu ditutup karena ada acara nikahan. ASlik, saya suka KZL sama orang yang kalo punya hajat trus nutupin jalan umum. Lah kan ngeganggu kepentingan orang banyak kan ya? Situ mau nikahannya situ jadi kurang berkah karena ada buuanyaaak orang yang ngomel ngomel mangkel karena tenda kawinannya situ nutup jalan umum ? *esmosi djiwa*

Saya sama Mr. M bingung kan ya ini mau lewat mana. Akhirnya pake gmaps. Tau nggak…..diarahin ke jalanan sawah. Jalannya dari tanah yang becek karena bekas ujan deres, kiri sawah, kanan sungai. Lebarnya sempit, bisa dipakai 2 mobil papasan tapi ya mefeeeet banget.

Dan kami pun udah kadung nekat sambil berdoa biar ga ada mobil lain yang lewat.

Enyunowot? Doa kami dikabulkan. Nggak ada mobil lain tapi adanya TRUK!

HAHAHAHAHAHAHA! STRESS ASLI!

giphy-5

Saya sampe teriak panik : KAMU JANGAN MEPET MEPET KE KIRI DONK! AKU NGGAK MAU NYEBUR SUNGAI! PLIISS!

Kalau orang biasa sih ginian mah cincay. Masalahnya ini Mr. M kan baru sebulan doank bawa mobil jadinya ya saya kuatir lah ya 😛

Tapi saksess lah alhamdulilah bisa sampai rumah dengan selamat.

Naaah naaah naah…ada cerita lagi nih, sebelum si engkong dibawa mudik, ada kejadian lucu tapi ya piye ya. Waktu itu mobil dipakai sama adek ipar. Lagi enak-enak jalan, tiba tiba kedengeran bunyi KLONTHANG. Yang di dalem mobil kaget donk. Suara apaan tuh yang jatuh?

Ketika noleh, laaaahhhh….ternyata spion nya copot nggelinding ke jalan.

Salah satu wipernya juga kadang ngadat. Pernah nih, jalan pas gerimis. Wiper kanan jalan, wiper kiri ga mau jalan. Alhasil, jendela saya buka lebar dan tiap beberapa meter sekali tangan saya keluar ngelapin kaca depan mobil biar terang ga ketutup air. Gitu terus sepanjang jalan.

Monmaab, mobil udzur.

 

Laaff,

Nana

 

13 thoughts on “Pengalaman Nyetir Ke Luar Kota Pertama Kali”

  1. Hahaha..ceritanya kocak abis.. Dan tentunya selamat ya atas kesuksesan si engkong dan pemiliknya.. BTW, itu mobil hijau yg dijadiin gambar ilustrasi kayaknya mobil impianku deh..(penting dibahas).. Mini Cooper.. Oh..Mini Cooper..

  2. Na, aku langsung ingat Sumber Kencono. Mojokerto kan Jalurnya bis ini. Ceritamu mengingatkanku sama Bapak. Awal punya mobil, `Bapak belum bisa nyetir. Trus belajar otodidak gitu. Bulan depannya langsung nyetir Situbondo-Surabaya. Sepanjang jalan yang didalam mobil langsung ingat dosa2 semua haha. Eh setelah itu Bapak jadi ketagihan nyetir, sampai ke Jakarta.
    Setelah Mojokerto, kayaknya Bali nih selanjutnya Na.

    1. Sumber Kencono ya Allah…jadi kelingan. jaman PP kerja sby-mojokerto naik bis, aku paling suka naik sumber kencono krn ngebut. berasa naik wahana roller coaster. hahahahahaha.

      tapi kalo aku naik motor, rasanya mangkel berat kalo ketemu sumber kencono.

      btw, udah ganti nama kok mbak jadi sugeng rahayu.

Tinggalkan Balasan