Yang baca judul di atas sambil nyanyi, fix udah saatnya jaga kesehatan sama nenggak tonik anti aging  😛

Ga kerasa ya, Ramadhan udah mau datang lagi aja. Keinget ini gara-gara tadi teman-teman kantor pada bahas liburan panjang, ngeliatin kalender, dan woooww kami terpukau gara-gara lihat tanggal merah lebaran udah tinggal 3 bulan aja. Lah, lebaran bentar lagi donk? Puasa alhamdulilah bentar lagi juga donk?

Time flies, ya ?

Dan kok saya jadi mendadak keinget cerita-cerita tentang lebaran-lebaran saya di tahun-tahun sebelumnya.

Apa yang kamu pikirin kalau lebaran tiba? Ketupat? Opor? Baju baru ? Angpao? Mudik? Liburan panjang ? Kalau saya sih, SEMUANYAAA hahahha. Serakah iiihhh 😛

Padahal kenyataannya lebaran saya nggak gitu-gitu ama, ceunaah.

Untitled

 

Makanan Khas Lebaran

Makanan khas lebaran semacam ketupat? Opor?

Di rumah mertua, makanan lebaran kami bukan yang seperti itu. Coba tebak kami makan apa? Kami makan BAKSO! Hahahahaha. Ga nyambung ya? Etapi enak kok. Pentolnya geday- geday. Apalagi siomaynya. Seingat saya, selama saya menikah dengan Mr. M, saya makan bakso sebagai hidangan lebaran selama 2-3 kali. Karena ya kesian lah mami capek kalo kudu masak. Lebaran eeuuyy…kumpul kumpul aja sama keluarga. Masaknya libur. Jadi, sebelum hari H mertua udah pesen bakso dan siomay frozen.

Dan sorenya, biasanya saya sama Mr. M ngajak mertua buat jajan di luar. Ngemall dikit ceritanya. Kecuali taun kemarin, karena saya pas lagi hamil dan males pergi ke keramaian.

Baca Juga : Jurnal Hamil

Kalo hidangan lebaran di rumah kakek saya? Eeerrr…..biasanya sih saya dimasakin penyetan. Kayak penyet lele, penyet tempe. Atau dibikinin soto daging. Kadang malemnya makan sate ayam atau nasi goreng. Gitu gitu lah.

Tapi pada dasarnya, saya gak begitu suka sama yang berbau lontong kok. Atau ketupat. Kalau di meja ada pilihan lontong atau nasi, maka tentu saja saya lebih pilih nasi. Kalau ga ada nasi? Ya gapapa juga makan lontong.

Desain tanpa judul

 

Angpao?

Kalo jaman kecil dulu mah saya sukaaaa sekali sama lebaran karena pasti dapet angpao banyak. Hahahaha. Abis silaturahmi ke rumah saudara, langsung pas pulang ke rumah ngitung duit ‘penghasilan’. Udah gitu, disimpen rapet-rapet. Karena saya jaman kecil dulu tipikal anak yang ga suka jajan pake duit sendiri sukanya nodong orang lain maka hasil angpao tersebut saya tabung donk.

*bangga*

*pelit ama hemat emang beda tipis*

Kalo sekarang mah, udah ga dapet angpao. Malah kudu ngasi angpao. Inikah yang dinamakan karma? wkwkwkwkwk.

 

Kalo mudik gimana ?

Nah, selama kuliah sampai bekerja pun, saya nggak pernah merantau yang jauh-jauh. Jadi, mudiknya ya bisa ditempuh pakai bis, travel, ataupun udah lah naik motor aja. Eh, sekarang naiknya mobil donk wkwkwkkw sombong Wong deket banget. Mentok-mentok ya cuman 2 jam perjalanan kalo pas macet.

Apalagi kalo ke rumah mertua. Tinggal koprol aja udah nyampe. Koprolnya 3 kilometer tapi  Ga usah nunggu lebaran juga saya tiap hari pagi – malem ke rumah mertua nitipin anak

Makanya, saya nggak pernah ngerasain sensasi serunya heboh mudik kayak teman-teman saya yang emang udah merantau jauh.  Mulai dari packing barang bawaan, ngintip tanggal cuti bersama buat nge-set berapa lama bisa mudik di kampung halaman, sampai serunya  nyari tiket kereta mudik.

Kalau kata temen saya yang biasanya mudik, awal-awal dia merantau belum bisa tuh beli kereta secara online. Belinya kudu di travel agent. Kalo sekarang beli tiket kereta mudik mah  cincay capcay tinggal klak klik doank udah deh kebeli.

 

Beli Baju Baru ?

Kagaaaak. Hahahaha. Saya nggak membiasakan diri buat beli baju lebaran. Beli ya kalo pas emang lagi benar-benar butuh beli baju baru aja.

Untungnya…untungnya nih yaaa…. Mr. M sepemikiran sama saya. Selama 5 tahun menikah, seingat saya, kami belum pernah beli baju lebaran couple buat dipakai kalau silaturahmi ke rumah saudara. Belum tahu kalau lebaran tahun ini. Kan udah ada Little M. *ahem* *uhuk*

Rencananya sih kami mau bergenit-genit ria baju kembaran bertiga. Kalau bajunya ga bisa kembar, boleh lah warnanya doank yang kembar.

 

Untitled2

 

Mr. M nggak request apa-apa sih. Dia ga gitu doyan beli baju.  Justru saya yang suka beliin dia mendadak kalo pas ada diskonan. Wkwkwk.

Nah, kalau saya, saya udah punya wishlist yang kudu di-acc sama Mr. M. Lebaran besok saya pengen beli tas wanita. 

Nggak, nggak harus yang model cewek banget sih. Saya lebih suka tas yang simple, yang bisa bawa banyak barang, yang praktis dan bisa langsung dicangklong kayak ransel.

Why oh why? Karena tas saya sudah bergeser fungsinya jadi diaper bag nya si Little M. Jadi, kalau keluar bareng gitu ya, ransel saya isinya popok bayi, baju ganti bayi, tissue basah, susunya bayi. Nah karena doi udah mulai fase makan, maka besok nambah lagi nih yng kudu dicemplungin ke dalam tas : kotak makannya si bayi. #lyfeasamother 😛

Karena yaaaa……. seringkali sih saya yang kudu gendong Little M di depan dan di belakang kudu cangklong tas ransel. Mamah setrong!

Kalau kalian gimana nih? Udah pada kaget belom kalo lebaran udah di depan mata?

Semoga diberi kesehatan, panjang umur, dan rejeki ya buat menyambut Ramadhan dan Lebaran.

 

Laaaf…

Nana

 

 

15 thoughts on “Lebaran Sebentar Lagi”

  1. Gak kaget dunk mba nana, karena eyke sudah mantengin tanggal lebaran dr akhir tahun kemarin hihi nge-set cutinya pak suami sama mantengin harga tiket 😅😂
    Niat banget eeaaaaa **emang** 😁

          1. Kalo pempek disana setiap rumah selalu ada mba, pempek jadi sarapan disana😂 penyesuain perut juga pagi2 dah nyruput cuko pempek huhu 😐😐 **curcol**

            Klo dirumah mertua masak ketupat dan rendang juga sih ditambah pindang iga. Beda tipis lah sama dirumah ortu. Pagi sblm sholat ied makan dirumah ortu, abis sholat ied baru deh cuuuusssss berangkat mudik 😁😁

  2. Lebaran itu yang ngangenin : THR. hahaha *matre. THR tsb tentu mayoritas buat keperluan lebaran, sisanya baru ditabung *sepertinya ini teori yang salah kaprah.

    Semoga umur kita disampaikan hingga lebaran nanti ya, Na. Aamiin.

    1. THR ku mah tak bersisa. Dibagi-bagi ke sekitar buat kebutuhan lebaran 😛

      aamiin aamiin…semoga dipanjangkan umurnya, disehatkan , biar bisa bertemu ramadhan dan lebaran besok, taun depan, taun depannya lagi, dan taun-taun selanjutnya 🙂

  3. Iya ya, gak kerasa bentar lagi lebaran. Hehehe.
    Lumayan lah ya bisa makan2 gratis di rumah sodara, teman, atau tetangga sekitar, kwkwkwkw 😀
    Saya mah orangnya gitu, suka banget sama yang gratisan, wkwkwk 😀

Tinggalkan Balasan