housetalk

Kayaknya udah lama ya saya ga nulis tentang rumah rumah gitu. Kangeeeennn nulis #housetalk.

Baca juga : #Housetalk

Baca juga : #themuhandokosnest

Lama juga ga beberes rumah sendiri. Sampai pas abis lahiran kemarin, kan banyak tuh tamu yang nengokin, duh rumah rasanya udah kayak titanic petjah. Berantakan parah. Parah berantakannya. Saya mah sebodo amat moonmaklum aja ya baru punya bayik jadi ya mending momong bocah daripada beberes mulu. pembelaan ni yeee

Yamonmaap lah ya, waktu yang ada buat beberes cuma Minggu aja. Sementara kemarin, energi saya terkuras habis untuk hal lain. Rumah awut-awutan. Belum lagi sekarang tiap abis subuh kan Little M selalu diajakin jalan keliling komplek pake stroller. Nah, biasanya malemnya kan abis ujan, jalannya behcyek, tak ada ohjyek, abis jalan jalannya stroller nya langsung aja dimasukin sama Mr. M ke dalem rumah. Ya kothor lah lantainya. Bechek bechek kena roda. Ya ga sempat ngepel juga karena udah keburu berangkat kerja.

Jadi, nyapu + ngepelnya ntar jam 9 malem kalo udah pulang kerja sampai rumah. Lemesin aja shay.

Kadang nih ya, saya udah beberes rumah, eh Mr. M yang bagian berantakin rumah. Udah siklusnya gitu terus aja sampe Nobita lulus kuliah.

Nah, sekarang yang jadi concern saya adalah bagian kamar tidur sama ruang tengah. Lah pan ya bagian rumahnya itu aja emang. HAHAHAHAHAHAHAHA.

Kamar tidur karena sekarang Little M tidurnya suka muter muterin kasur. Saya kawatir, kalau bapak ibunya udah pules trus dia jatuh dari kasur gimana? Secara kasur kami tinggi kan ya. Ya naudzubillahmindzalik lah jangan sampe kejadian. Mau bongkar dipan kok ya sayang juga. Tapi, untuk bongkar boks bayi dan digantiin sama kasur angin kok saya yang gak mau. Masih berharap si unyil mau balik tidur di boks. Ngajarin dia mandiri sih sebenernya. Tapi terakhir kali dia ditidurin di boks, malemnya nangis kejer ngamuk ngamuk. anaksiapasihini

Jadi, di kamar berukuran 3 x 3 ini ada satu kasur dipan ukuran Queen, satu lemari tinggi dua pintu, satu lemari pendek dua pintu, dan satu boks bayi. sumpekbangetdeh Udah beneran ini kudu dioperasi deh pokoknya si kamar. Kalo merujuk pake metode konmari, apakah barang-barang saya spark joy?

YAAASSSS!!!

Kami ini tipe orang yang menyayangi semua barang-barang yang kami punya. Dan kalau mau dibuang itu kok ya sayang banget nget nget ngeeet. Ini kayaknya kami punya bakat jadi hoarder kali ya.

 

 

IMG_20170429_093856_823
Jaman rumah masih agak rapih dikiiiiitt.  NB : itu postcard tulip dikirim dari Belanda sama mbak Deny 😛

 

Sedangkan ruang tengah yang juga sempit ini, aduuuhh barangnya juga banyak. HAHAHAHAHAHAHAHA. Ada 1 sofa 2 seat, 2 sofa 1 seat, meja rendah, satu lemari TV pendek, satu set meja makan + kursi. Ditata kayak apapun juga ya tetep aja sumpek sist! Belum lagi cat temboknya udah ngelontok karena lembab kena hujan dari luar. Saya udah punya ide ni tembok bakal diapain, selain dicat karena yaaa….saya ga tahan baunya dan lagian ada anak kecil, plus malesin pula kalo kudu ngecat dan rumah makin berantakan. Semoga ntar ada waktu buat eksekusi ide ya.

Udah deh beneran ini semua kudu diberesin sebelum si Little M belajar merangkak, belajar jalan, eksplor seisi rumah.

Untuk kabel-kabel yang menjuntai di dalem rumah, udah diberesin sama maylaff tjintakoe bebeb surebeb markibeb si Mr. M. Perlu banget dipuji puji gini karena tumben-tumbennya waktu itu doi rajin setelah berbulan-bulan diomelin istrinya suruh benerin kabel.

Udah ah, doain saya ya biar bisa istiqomah beberes biar rumah bersih.

 

Buat kalian yang sibuk, working couple ataupun stay at home couple punya tips buat beberes rumah yang cepat dan bersih gak? Bisikin doooonk…

 

Laaafff,

Nana

14 thoughts on “Kangen Sama #themuhandokosnest”

  1. Aku gak punya tips beberes rumah, Na. Lebih rapi rumahmu kayaknya. Haha. Aku tipe nrimo yang diberesin ART aja, paling yang complain suami, trus aku disposisi ke ART *bukan contoh yang baik *plis jangan ditiru

  2. Aku beberes rumah ya gitu2 aja mbak. Apalagi kamar aduh sering bnget aku beresin tpi diberantakin lagi sama dek, syebel.
    Gitu aja terus sampai upin ipin lulus SD 😂
    Suka guyonanya mbak tentang nobita hahaha

  3. Duh rumahku, mbak, entah apa masih layak disebut rumah hahaha. Yg bikin rusuh 4 org, yg beresin seorang aja. Bener2 nunggu moooood deh buat beberes. Itu jg 5 menit kmdn sudah berantakan lg. Beresinnya seminggu lagi hahaha.

  4. aq juga punya bakat jadi tukang timbun, kalau kata suami sukanya ngerongsok. botol aqua atau minuman yg lucu2 aja aq suka koleksi padahal ya cuma ngejorgok di pojokan. dan tau2 udah ilang >> pelakunya tentu saja suami, wakakaa…
    untuk membereskan rumah berantakan, aq pakai kontainer2 atau keranjang2 gedaaay mba na untuk barang2 yang emang bs dimasupin situ. mayan la seenggaknya mengurangi sakit mata akibat barang2 yang bececeran….

  5. Hahaaaaa sama amat ya, knapa para bapak2 itu hobinya ngeberantakin apa yg dah biniknya beresin ya
    La aku lebih kedjam ini urusan beberes ampe pak su yg klo lg karep masak pesti semua peralatan doi keluarin semua, bis itu aku langsung nongol ke dapur deseu lgsung bilang wow mama uda inspeksi nih hahaaa
    Tp teteup doi yg ngeberantakin eke yg nyuci nyuci semua kayak gitu terus repeat hohoho
    Tp rumah mb na mah walo dlm keadaan blom bersih masi jauh lebih mending kelnya, punyaku loh akibat baru bisa beli second, walhasil yg kadang ngebatin duh ini tembok pondasinya kuat ga ya, trus yg banyak trocohan dimana mana pula wkkkk
    Kataku, ayo mas beresin dunk itu atep..trus deseu jawab, ribet dek mending beli lagi aja po? *duit dari daon wakakaaa

    1. woooo kok para sumamik kita bisa kompak samaan gini yess kalo masak di dapur? nyusahin istri buat bersih bersih :))))))

      ah nggak juga kok, meski rumahku baru *aelah baru* maksudnya bangunan baru, tapi gak yang buaguuss bgt gitu soal fisiknya

  6. Sebagai orang yang berprofesi Ibu Rumah Tangga dan memang dasarnya ga suka dengan apapun yang berantakan (karena bisa stress sendiri), apapun keadaannya aku selalu usahakan kalau rumah itu bersih dan rapi. Makanya suamiku seringnya protes “ini kan rumah bukan museum, berantakan dikit bolehlah” ya tapi akunya yang ga bisa. Sekarang standar bersih dan rapiku agak turun. Kalau dulu katakan skala 9, sekarang 8 (hahaha turun sedikit). Ga tahu kenapa, ada barang yang menceng dikit aja langsung dibetulin. Dan kayaknya beberapa bulan ke depan standar 8 itu akan turun lagi menuju 4 :)))
    Aku ngurusi rumah ya sejak subuh sampai jam 7 malam. Setelah jam 7 malam, aku bener2 sudah istirahat, me time, sampai besok subuh bangun.
    Tapi aku salut Na denganmu, sudah kerja masih ngerjain tugas rumah sampai malam.

    1. standarku piro ya? dulu dari 4 turun jadi 1 kayaknya. HAHAHAHAHAHAHA sampe diilokno tonggoku lho mbak : rumahnya berantakan banget.
      mbuh aku sing kemprus opo tonggoku sing nyinyir. wkwk *pembelaan diri*

      1. Tau ga Na, aku lek nang omahe uwong trus ndelo omahe berantakan sering mbatin pisan. Mbatin lho yo tapi ga takon. tapi lek misale sing nduwe omah punya anak kecil atau kerja full time, termaklumi olehku. Lek misale nang omah ae koyok aku trus omahe berantakan, nah iki lambeku rasa gatel pengen takon :)))
        Oh ya, satu lagi, aku orangnya ga suka nyimpen barang2. Jadi kalau kira2 sudah ga kepake, langsung kubuang atau kusumbangkan atau kujual sekalian. Pokoknya jangan sampai menyimpan barang2 berlebihan di rumah. Contohnya : kalau aku beli 5 baju, 5 baju yang ada di lemari musti keluar. Beda sama suami, dia lebih melankolis. Masih suka mikir kenangan dari barang2 tersebut. Mangkane barang2e ngumbruk.

Tinggalkan Balasan