Jadi, imlek kemarin kami punya mobil baru. Wkwkwkw ga usah di ciyee ciyee in lah ya. Karena usia mobil ini kalau dibanding sama usia kami, jelas lebih tua si mobil. Yaiyalaaah…kami beli mobil second keluaran taun 1979. Jadi, eerrr….judulnya bukan beli mobil yang baru sih ya. Masih bisa distater trus bisa jalan aja udah alhamdulillah. Hahahahaha. Malah kami ngasi nama si mobil ini dengan julukan : Si Engkong.

Kalau dinaikin sama 4 orang, dinyalain AC nya, udah deh langsung bunyi klotak-klotak. Saya sampe takut ini mobil mrotholi  di jalan.

Kenapa beli yang taun 1979 ? Karena duitnya baru cukup beli itu. Mwahahaa. Dan karena saya lagi males nyicil yang berbunga, lagi menghindari yang berbunga, cukuplah KPR aja yang berbunga dan semoga lekas diberi kemudahan buat cepetan ngelunasin. Boleh minta aamiin nya sodara sodara ?

Nah, Mr. M kan masih dalam tahap belajar nyetir nih ya. Jadi, tiap kali disetirin sama Mr. M, saya yang selalu deg-deg an dan ga putus-putus berdoa. Levelnya masih nyetir antar komplek doank kok. Pagi dan malem kalo nganterin si Little M dititipin di rumah neneknya sebelum kami tinggal kerja. Jaraknya cuma sekitar 3 km lah. Tapi lalu lintasnya lumayan kacau. Orang-orang yang naik motor pada ga pakai helm, udah gitu mereka suka bawa kendaraan kenceng-kenceng. Samping kanan kiri jalan adalah sungai kecil. Udah ah, kalo bagi saya sih horor. Tapi, Mr. M menikmati banget acara belajar nyetir ini. Saya sampai komen ke Mr. M : “Sebulan aja kamu nyetirin aku, udah deh aku bakal kena sakit jantung juga ini kayaknya.”

giphy-1

Selama hampir seminggu nyetir ini, apa saja yang sudah terjadi ?

Yang pertama, spion nabrak pager depan komplek. Jadi, komplek rumah saya yang tipe one gate system abal-abal gitu. Jalan masuk cuma satu di depan pakai pagar dobel. Cuma, yang dibuka hanya 1 pager dan 1 pagernya ditutup. Nah, lebar pager ini ngepas banget kalo dilewatin sama satu mobil.

Suatu ketika…eciyeee suatu ketika…lebih tepatnya di hari pertama Mr. M bawa mobil, dia terlalu kenceng bawanya pas lewatin pager. Di rem aja kagak. Langsung deh itu spion nabrak pager sampe bunyi klotak. Untung ga patah. Untung ga pecah. Kalo patah pasti saya bakalan ngomel-ngomel. Jadi, sekarang kalo mau lewatin pager, mesti yang pelan-pelan dan penuh perasaan. Hahaha

Yang kedua, mobil baret entah kenapa. Jadi, tiap pagi sekitar jam 5.15 – 5.30 abis si Little M mandi kan saya minta Mr. M ngajakin si kecil jalan keliling komplek. Ini merujuk kepada sakitnya Mr. M kemarin, yang mana saya minta dia buat lebih banyak gerak. Jangan mager.

Baca juga : Kesempatan Kedua

Nah, waktu kami mau berangkat ke rumah nenek Little M, kok mobilnya baret ? Mr. M langsung heboh gitu. Maklum, si engkong kan udah jadi kesayangannya dia 😛

Dia langsung inget-inget, dia merasa ga pernah nabrak apapun. Kenapa kok bisa baret. Kalo saya sih ngerasanya baret karena kesenggol stroller nya si Little M. Mungkin pas jalan pagi ga sengaja stroller terlalu mepet ke mobil sehingga kebaret lah. Mr. M mikir, tapi dia masih saja denial alias ga terima.

Yang ketiga, mobil baret lagi. Ini karena murni salahnya Mr. M sendiri. Jadi, tetangga depan saya kan punya banyak mobil tuh. Ada kali 5 mobil, tapi kadang yang di rumah cuma 3 aja. Dan diparkirnya ini di garasinya sendiri, di halaman rumah tetangga yang ga berpenghuni, di jalanan depan rumah. Yang paling ngeselin tentunya kalau diparkir di jalanan depan rumah. Apalagi yang diparkir mobil gede. Karena saya kan susah kalo mau masuk rumah. Kan KZL.

Jadi, kalau si tetangga udah parkir di jalanan depan rumah, udah deh kami yang ngalah muter muter dulu sampai ke blok sebelah biar bisa dapet angle yang pas buat masukin mobil ke halaman rumah.

Nah, semalam karena kami pulangnya kemaleman, maka mobil si tetangga udah nempati ‘pos-pos’ nya masing-masing. Salah satunya di jalanan depan rumah saya. Dan udahlah saya udah males kalau kudu muter lagi ke blok sebelah. Maka saya bilang sama Mr. M mobilnya taruh di luar aja di pinggir jalan gapapa. Ga usah dimasukin ke halaman. Tapi, si Mr. M ngeyel. Dia langsung aja masukin mobil. Eh mepet banget sama tembok pager dan nyerempet tembok donk. Sampe yang bunyi kenceng gitu.

 

giphy

 

Kami berdua langsung diem di dalam, trus ketawa ngakak. Udah gitu, diparkirnya mepet banget sama tembok, sampe ga mungkin saya bisa keluar sambil gendong si Little M. Dalam sehari, ini mobil udah kebaret 2x. Baretnya lumayan dalem sih. Tapi ya udahlah gapapa. Untungnya nih yaaa…untungnya…sekali lagi masih untung, mobil kami mobil lawas. Jadi saya ga bakalan yang sampe ngomel gitu. Coba kalo kami beli mobil baru, dalam seminggu udah adaaaa aja eksiden, ya pasti saya langsung mencak-mencak. Wkwkw.

Yang ketiga, namapun mobil lama ya. Jadi Mr. M manasin mobil di hari Minggu pagi. Lampunya dinyalain sama dia. Nah, mesinnya dimatiin. Dia pikir ini mobil baru yang kalau mesin mati lampu pun ikut mati. Jadinya yaaa itu lampu nyala terus agak lama. Sampai satpamnya tetangga depan rumah ngeliatin terus, dan akhirnya setelah dia yakin di dalem mobil ga ada orang, dia pun ketuk-ketuk pintu rumah saya buat ngebilangin kalau lampu mobilnya nyala terus dari tadi.

Jadi, terhitung seminggu Mr. M nyetirin mobil, adaaaa aja kejadian.

Kalau kalian gimana, punya pengalaman serupa tapi tak sama gak ?

19 thoughts on “Si Engkong”

  1. Selamat ya atas kehadiran si Engkong.. Semoga membawa berkah.. Amin..
    Samaan nih kami juga baru ganti mobil.. Cuma agak beda, biasanya beli bekas, kali ini beli baru dgn model terbaru. Soalnya aku jengkel tiap kali beli bekas, M pasti nemu cacatnya trus ngomel-ngomel melulu. Kalo menurutku, namanya bekas ya apa adanya.. Giliran dibenerin, aku yg ngomel karena biayanya ngabisin anggaran bulanan..Masa mobil kami yang dulu itu lebih sering “nyalon” daripada gue yg nyonya rumah..hahaha..

    1. hahah aamiin 😀
      nah iya, mobil bekas ya emang gitu. kecuali kalau kita kenal sama si empunya sebelumnya, maka sedikit banyak bisa tau history si mobil. kemarin aku beli si engkong ini dari temennya suami, sebelum deal dikasi tau dulu minus-minusnya dimana aja. kalau tetep mau beli silakan, kalau batal beli ya juga gapapa.

  2. Selamaaattt, ciyee ciyeenya udah di instagram, wkwk.

    Mobilku juga bolak balik mberet, pernah penyok juga karena nutul mobil yang tiba-tiba motong jalan.

    Udah resiko, kalau gak mau mberet, mobilnya dipajang aja di rumah 😀

    Pokoknya harus siap dana perawatan aja, mobilku juga lawas, ada aja yang harus diperbaiki.

  3. Kami sekeluarga punya mobil tua mbak, kmren semngat bwa ke rumah saudara yg di sby. Wah bnyak insiden juga mbak, mulai dari lampu sama oli ban yang kececee ( gg paham pasti sih mbak hehe) 😁

  4. Selamat, Mba karena sudah punya mobil. Kalau kami mungkin akan sangat aneh jika mikir punya mobil. Lha rumah saja belum punya 😍
    Banyak bersyukur, mbakn😘😘😘

    1. iya mbak, kami bersyukur banget. sekecil apapun, yg namanya rejeki kudu disyukuri 🙂
      aduh, rumah pun saya masih ngutang bank ini mbak. selalu berdoa biar dimudahkan dalam melunasi, karena riba nya berat banget ini 😛

  5. Ping-balik: Lebaran Sebentar Lagi

Halo, silakan meninggalkan komentar dengan baik dan sopan ya. Saya pasti akan senang sekali membalas komentar dari kalian :)