Halo, ada kabar baik apa hari ini?

Kalo saya sih, hari ini udah bisa naik motor sendiri lagi. Duh, saya lebay ya 😛 Seperti yang mungkin kalian tahu, seminggu setelah SC kan saya operasi kaki. Recoverynya lumayan lebih lama daripada recovery SC itu sendiri.

Baca juga : Melahirkan Dengan BPJS

1-2 hari setelah operasi, kaki masih terasa sakit dan kaku. Jalan dengan bantuan kruk selama sekitar 1-2 minggu. Habis itu, sama dokternya disuru belajar jalan tanpa kruk. Asliiii…sakiiit banget karena kaki saya ga bisa napak dengan normal / sempurna ke permukaan lantai. Jadi kalau lagi belajar jalan, telapak kakinya saya miringin, sebagai tumpuan beban. Dan jalan dengan telapak kaki miring ini berlangsung selama sekitar 3 bulan.

Saya kontrol ke RS selama 5x dan setelah dirasa cukup sama dokternya, sesi kontrol usai. Selebihnya, saya rawat luka sendiri ke klinik terdekat dengan rumah. Iya, saya semanja itu memang. Ga bisa rawat sendiri, ga bisa ganti perban sendiri,  takut ga higienis nanti kakiku busuk trus diamputasi gimana? duh amit amit. hahahaha.

Nah, rencana semula setelah come back ngantor adalah saya bawa motor sendiri biar ga nebeng Mr. M dan biar pagi berangkat ga kepagian dan malem pulang ga kemaleman.

girl-on-scooter_23-2147704218

Kasian Little M kalo ditinggal terus. Lama-lama bapak sama emaknya dipanggil ‘om tante’ nih sama anak sendiri 😛

Karena masih sakit, jalan aja susah, ya rencana ini buyaaar tanpa sempat terealisasi. Oh ya, sekarang kalau jalan rada jauh kok saya udah berasa ngos-ngosan ya? Padahal dulu jaman hamil jalannya lebih jauh dari sekarang. Apakah ini efek habis melahirkan ? Efek sakit kaki ? Atau efek umur yang makin jompo ? Duuhh…encok banget rasanya. Wkwkwkw.

Saya sempet belajar lagi naik motor, tapi woooowww sakit sodara sodara. Karena bekas luka masih belum kuat menerima ‘beban’. Halah 😛

Kemudian, rada lama, baru belajar lagi. Sampai lama-lama kaki saya sudah ‘siap’.

Nah, ternyata hari ini Mr. M ga bisa masuk kerja karena sakit. Dari semalem dia udah yang lemes dan tidur aja. Mau ga mau nekad bawa motor sendiri donk. Baca doa muluuuu sepanjang jalan. Hahahaha. Takut pastinya. Di jalan musuhan sama truk gede gede. Paling sebel sama angkutan umum, karena doi suka jalan cepeeet atau kadang lambaat banget trus tiba-tiba brenti mendadak.

Waktu masuk ke jalanan dengan lalu lintas padat. Waah, ini lebih serem. Kondisi rada macet, volume padat, tapi banyak pengendara yang kepingin ngebut dan nyelip nyelip. Berasa kayak lagi mau berangkat tawuran gitu. Rusuh.

Berangkat jam 6.55 nyampe kantor jam 7.35. Lumayan cepet lho untuk jarak sekitar 30 km. Kalau berangkat sama Mr. M saya kudu cuss keluar rumah mertua ( setelah nitipin anak ) sekitar jam 6.15 pagi. Nyampe area kantor jam 7.05 lalu lanjut jalan kaki. Dan Mr. M baru sampai kantor sekitar jam 7.20 – 7.30

Maklumin aja yaaa…rumah saya di wilayah Surabaya coret. Malah mungkin gak terdeteksi di peta. karena mampunya beli rumah masih di daerah pinggiran paling pinggir Wkwkwk.

Trus, rasanya gimana bisa balik naik motor sendiri ?

Bisa mandiri dan gak tergantung sama orang lain !

wkwkwkw….iya nih gara-gara keterbatasan ini, mau ngapain pun jadi kudu nungguin orang lain.

Udah ah, doain ntar pulangnya lancar ya. Selamat sampai rumah..

Kalian ada cerita seru apa hari ini?

 

Lafff,

Nana Middleton

8 thoughts on “Akhirnya, Naik Motor (sendiri) Lagi!”

  1. Aku setelah dua mingguan pasca SC baru berani motoran mbak…padahal jaman single mah motoran PP Malang-Sidoarjo aja hajaaarrrr 😂 kalo udah punya anal mah worry nya dobel2 ya

Tinggalkan Balasan