Pagi tadi dapet berita sedih. Salah satu saudara dari salah satu temen saya meninggal setelah koma di ICU. Sebelumnya, beliau sakit entah apa belum teridentifikasi. Sakitnya pun masih baru sekitar bulan Oktober kemarin. Dikatakan belum teridentifikasi karena yaaa….keluar masuk RS dengan sakit yang beda-beda. Gejala ini gejala itu. Sampe beliau dalam kondisi drop satu bulan ini. Usianya baru fourty something lah. Belum nyampe mapuluh.

Single parent ( can’t tell you why ) dengan 4 orang anak. Anak paling besar udah nikah, anak paling kecil masih kelas TK nol kecil.

Sewaktu denger berita beliau meninggal, pikiran saya langsung tertuju kepada anak-anaknya. Apalagi yang masih kecil. Dapat dikatakan ada 3 orang anak masih di bawah umur, belum berpenghasilan sendiri. Saya langsung ngerasa sediiiiihhhh banget. Duh, ngetik ini aja masih ngerasa sedih.

Karena, saya pernah ada di posisi itu.

Sewaktu ibu saya meninggal, saya sama adik saya sempet yang clueless gitu. Kalau nggak salah waktu itu saya umur 24 tahun dan adik saya masih 18 tahun. Oke, kami memang sudah besar secara fisik dan usia. Tapi, kami belum dewasa. Untungnya…untungnya lhoo yaaa…. kakek saya baaaiiiikkk, tante saya baiiiikkk (udah anggep kayak ibu kandung lah),  my step father ( dan his next wife )  juga baaaiiikkk banget. Jadi, saya nggak merasa sendirian. Saya ngerasa masih punya ‘rumah untuk pulang.’

Kalo ada yang nanya apa ayah saya masih ada? Masih kok, masih sehat walafiat 🙂

Lalu, akhirnya saya pun jadi mikir. Setelah menikah, terlebih setelah punya anak, kehidupan yang kita miliki tidak lagi egosentris atau berfokus pada diri kita sendiri. Karena setelah melalui fase itu, kita punya tanggung jawab terhadap pasangan dan anak. Apapun yang kita lakukan, sedikit banyak pasti berimbas juga pada mereka.

Iya sih, orang menikah tujuan awalnya pasti baik. Pasti semua orang menginginkan pernikahannya baik-baik saja. Happily ever after. Kalaupun di tengah ada kendala, hambatan, rintangan, dan apapun itu, ya wallahualam. Mau tetap bertahan dengan segala masalah yang ada ? Monggo. Mau berpisah secara baik / tidak baik ? Ya go ahead. Tapi ingat, ketika orang tuanya ‘berulah’,  ada perasaan anak yang ‘tidak akan pernah lagi sama seperti dulu.

Siap dilupakan ‘keberadaannya’ oleh anak?

Mau makan slebor dan tidak jaga kesehatan? Ya gapapa. Tapi, siap dengan kemungkinan tidak akan berumur panjang dan mungkin meninggalkan anak dalam usia masih kecil? Siap meninggalkan pasangan / anak yang mungkin belum bisa mandiri secara finansial? Siap berpisah dengan pasangan yang sempat menggantungkan mimpi untuk menua bersama-sama ?

 

Duh, complicated banget ya? Atau Cuma saya aja yang mikirnya terlalu ruwet? Kalau ada yang tidak setuju atau tidak sepemikiran dengan saya ya gapapa.

Ada yang mikirnya : enggak ah aku gak setuju. Sebelum ataupun setelah menikah, hidupku ya tetep hidupku donk. Nggak ada hubungannya dengan individu lain.

It’s ok. Itu pilihanmu.

*tarik napas*

 

Kamu, siap nggak dengan segala kemungkinan hidup yang bakal terjadi ?

 

 

Laafff,

Nana

 

 

 

 

14 thoughts on “Opini Receh Tentang Hidup”

  1. Turut berduka ya mba 🙂

    Aku punya tmn kerja, dia anaknya 3. Laki semua. Yg pertama br kelas 1 sd, yg kedua umur 3th, yg bungsu blm setahun. Doi msh 30an th lah.. yg bikin worry adalah, dia tiap hr di kantor bs kali tuh minum kopi 3-5 gelas..blm yg di rmh. Kopi sachet.. yg kandungan gulanya dan kandungan lainnya embuhlah ya.. kalo kita ingetin inget anak..jaga badan.. cm ketawa aja ktnya nikmatin hidup aja.. saya liatnya gbs komen lbh jauh, krn aslinya sedih aja gitu..

    Emg kdg kita br sadar, kalau udh kena sesuatu yg gak enak ya :((

    1. duuhh sedih lah kalo gitu. aku batasin minum kopi sachet itu sehari sekali doank. nah, suamiku gulanya tinggi. krn mungkin pola hidp / pola makan. jadinya aku skrg streng jaga makanan dia.

    1. Iya mbak, udah lama kok sekitar tahun 2009. Karena kena kanker payudara yang menyebar hingga paru-paru. Sebelumnya, udah kemoterapi beberapa kali. Sempat pulih, tapi yaaa….mungkin sudah jalannya sih, kondisinya makin ngedrop dan lalu meninggal itu.

      Pesan terakhir ibuku buat aku : gak boleh sering-sering makan junkfood. Karena kayaknya aku punya ‘bakat’ juga. Ibu dan nenekku meninggal kena kanker. Komenku jadi panjang gini 😀

      1. Wah makasih udah berbagi kisah tentang keluargamu.. Semoga sekarang tak ada lagi yg sakit parah ya.. Meski menurut riset memang kanker payudara mungkin diturunkan secara genetis dari ibu ke anak perempuannya, tapi semoga kamu sehat selalu ya.. Aamiinn..

  2. Somehow aku bersyukur (dgn kata lain: menghibur diri), ditegur dgn hipertensi ini. Krn ditegur dgn kolesterol doank kok ga mempan. Skrg jd lbh hati2 dlm memilih makanan & jg mengelola pikiran. Jgn negative thinking ttg diri sendiri maupun orang lain.

  3. Sejak kejadian kemarin, aku trus ingat untuk selalu berikhtiar yang berujung tawakal padaNya, semua pasti lah yang terbaik. Klise sih, tapi itu yg kurasa…saat aku sama sekali gk bisa berbuat apa2, hanya doa dan istighfar yang menuntunku. Di situlah secercah harapan baru muncul, Allah Maha Baik…positif selalu :*

    *komenku sok wiseeee iki, lg kesambet* :)))))

Tinggalkan Balasan