Duh, gak enak nih mau cerita soal bayik lagi. Para pembaca yang budiman dan budiwati, pliss jangan bosen ya. Kalo bosen, skip aja deh gapapa. Tapi jangan diunfollow. Wkwkwk.

 

Mau cerita soal Little M yang kemarin abis sakit.

Warning : di sepanjang post ini bakal berisi kata-kata vulgar : pup

 

Pulang dari liburan Natal dan Tahun Baru, ni bayi rada ogah-ogahan minum susu baik dari botol maupun langsung dari pabriknya. Setelah saya ceki-ceki, eh kok ternyata bibirnya kemerah-merahan gitu. Saya pun nuduh, ini pasti sariawan. Cuma, trigger nya apa, saya masih ragu. Versi saya, karena sisa susu di lidah Little M waktu itu. Versi Mr. M, karena saya terlalu anget ngasi ASIP di dot kemarin.

Iyaaa gapapaaa….namapun emak selalu disalah-salahin.

 

Akhirnya, kami ke bidan deket rumah. Dikasi obat oles sama antibiotik. Saya cuma kasi obat oles aja, diolesin ke bibir. 2 harian, sariawannya BHAY. Ngenyot pun lancaaar lagi 😛

Nah, hari Minggu, saya lagi kecanduan makan keripik balado. Ueeenaak banget. Dan mungkin itu akan jadi salah satu penyesalan saya seumur hidup. Preeett elah dalem banget. Karena besok paginya, Little M kalo pup suka yang ngeden banget. Ternyata, siangnya pas saya di kantor, mertua nelpon kalo Little M badannya anget. Kalo orang jawa bilang sih summer 😛

Yaudin, saya telp Mr. M bilang ntar jangan lembur dulu karena anaknya sakit. Sampai  rumah, iya badannya anget. Saya cek pakai thermometer, suhunya di kisaran 37-38. Waah…

Pertolongan pertama, kasih paracetamol dengan dosis kecil. Abis itu susuin yang banyak. Dia bisa sih tidur. Tapi, sekitar jam 1 malem, badannya panas lagi. Saya susuin, dia gak mau. Tapi merengek terus. Cek lagi pakai termo, wah udah 38 aja. Saya bangunin Mr. M. Minta dia buka baju sambil dekep Little M yang juga cuma pakai popok doank. Skin to skin. Lumayan, panasnya agak berkurang. Setelah hitung durasi pemberian parcet terakhir, maka saya kasih lagi parcet nya. Tetap dengan dosis kecil.

Udah deh, karena masih naik turun suhunya disertai pup nya yang masih ngeden ngeden gitu, maka saya bawa nih anak kicik ke dokter.

Naaaah naaahhh naaaaah……..yang follow IG saya @mrs_muhandoko * wkwkwk ngiklan nih 😛 * mungkin tau ya kalau saya sempet ngomel ngomel di Instastory.

Waktu udah ketemu sama dokter spesialis anak di dalem ruangan, Little M diperiksa. Dicek suhu badan lalalili. Trus saya ditanyain seputar keluhan sakit Little M. Udah, saya ceritan kronologis dari A – Z lengkap. Mulai dari hasil pengukuran suhu badan, intensitas pup nya, tekstur pup. Sama prosesi ngeden. Pemberian paracetamol, dosis dan waktu pemberian. Semuanya saya certain. SEMUA.

 

Tapi saya didengerin sambil selewat lalu aja. *sedih*

Kemudian, terjadi percakapan *halah* antara saya dan dsa nya yang sejauh ini masih bikin saya gondok.

dsa        : “ASI?”

me         : “Iya.”

dsa         : “ASI? Saja tanpa dicampur apa pun?” *ga percaya*

me         : “Iya.”

dsa         : “Mau nyusuin sampe kapan emangnya?”

 

…..sampai di sini, saya rada gimana gitu. Karena menurut saya beliau nanyanya semacam ngenyek….atau entah mungkin cuma perasaan saya aja……

 

me         : “Sampai 6 bulan, dan kalau bisa sampai 2 tahun.”

dsa         : “Kerja?”

me         : “Iya.”

dsa         : “ASI nya ga berkualitas.”

me         : *WHAAT? APE KATE LU???* “Kenapa dokter bisa ngatain ASI saya ga berkualitas?” *emosi*

dsa         : “Karena ibunya kerja. Ya ASI nya jadi ga berkualitas. Orang kerja kan stress, capek.”

me         : “……………..”

dsa           : “ASInya ga berkualitas, makanya anaknya kurus. Lagian, ASI nya kan gak fresh. Dibekukan. Jangan salah, saya juga penggiat ASI kok.”

 

Whoooaaa….stop stop stop. Ngajakin perang ni orang.

  1. Kalau ASI saya dikatain tidak berkualitas setelah beliau tanya / tahu nilai asupan gizi makanan yang saya konsumsi, mungkin saya terima dikritik / diberi masukan seperti itu. Tapi dikatain ga berkualitas HANYA setelah tanya : ibunya kerja? Nah, ini saya yang agak gimana gitu.

 

Karena ibu bekerja itu pasti stress. Yakin? Yakin kalo SEMUA working mom itu stress? YAKIN?

Saya pribadi, lebih bisa mengendalikan emosi ke anak saya justru ketika saya balik ke meja kerja. Saya, sejauh ini (setelah balik kerja) tidak pernah sekali pun ngebentak / marahin bayi.

Meski ga menampik, saya ga bisa 100% tenang ketika meninggalkan Little M untuk kerja. Masih ada perasaan ga rela, ga tenang. Tapi pliissss…lah….kalau stress sih insyaAllah enggak ya. Karena kalau di kantor ya saya konsen ke kerjaan, kalau sudah di rumah ya full konsen handle Little M.

 

Jadi, saya tetep dipaksa untuk jadi ibu yang stress yang ASI nya ga berkualitas hanya karena saya seorang pekerja nih? Hanya demi memenuhi ekspektasi kalo ibu bekerja itu stress?

 

  1. ASI nya ga berkualitas karena diBEKU

Setahu saya, selama kita ikuti prosedur menyimpan dan menyajikan ASIP dengan benar, maka gizi ASI tetap terjaga. Tolong koreksi kalau saya salah ya.

 

  1. Saya juga penggiat ASI.

Nah, justru kalau penggiat ASI, apalagi seorang tenaga medis professional, seharusnya lebih menyemangati kan? Kalau memang saya tidak berkualitas, seenggaknya boleh dikritik dikasi masukan apa yang harus saya konsumsi.

 

Karena setau saya, para penggiat ASI selalu menyerukan : menyusuilah dengan keras kepala.

 

Saya bukan ASI garis keras, pun tidak juga menganggap kalo sufor itu jelek. Saya berharap masih bisa ngASI sekarang hingga nanti, tapi kalau pun ada kendala ya wallahualam yaa…..Yang saya sesali di sini adalah, kenapa timbul pernyataan seperti itu dari orang yang seharusnya professional ? Orang yang seharusnya mampu mengedukasi orang-orang awam seperti saya?

 

Memang, nggak semua tenaga medis seperti itu. Saya percaya, ada jauuuh lebih banyak tenaga medis yang nggak seperti itu. Belibet deh lo ngomongnya 😛

 

Hahahahah….pffiiiuuhhh…..duh maaf ya saya bikin bête kalian-kalian yang kebetulan baca ini.

 

Udah ah, ntar kalian jadi ketularan energy negative saya. Wkwkw.

 

Little M sejauh ini suhu badannya sudah mulai berangsur normal. Cuman, masih bermasalah di pup nya. Doain semoga dia lekas sembuh ya. Dan eeeerrr……kayaknya saya bakal ganti dsa deh.

Yuk, makan siang dulu. Saya mau makan biar asinya jadi berkualitas. Wkwkwkwkwkwkw.

 

Lavv,

Nana

 

24 thoughts on “ASI Gak Berkualitas ?”

  1. I feel you, Nana.. Aku pernah ngalamin kejadian serupa. Pas ke DSA (yg katanya udah senior umur plus pengalaman), begitu dia tahu Bear lagi masa peralihan ke sufor dari ASI yg gentongnya entah kenapa mengering meski udah digimanain juga.., eh dia ceramah.. Awalnya ceramah umum aja.., lama-lama mulai menghakimi, ujung-ujungnya dia bilang: :Bu, ASI itu sama denga hak asasi anak.. Ibu mau merampas hak asasi anak..” Ngajak berantem juga nih DSA. Aku balas aja dengan ketus: Dokter pikir saya berencana untuk “merampas hak asasi anak..??? Memangnya pake sufor gak cape apa..!!!” Dan kutinggalkan sudah si DSA kurang ajar itu..

    1. hah mbak emmy keren banget. serius. langsung walk out gitu?
      aku kemarin ga walk out karena sayang kan udah bayar wkwkkwkw.
      tapi endingnya ya tetep sih, cuma kasih resep doank. kalo saya ga nanya itu obat apa, anak saya sakit apa, yaudah dia ga jelasin apa-apa.

      1. Ya walk out dengan muka jutek, terus aku dikejar sama perawat, katanya ada resep yg harus ditebus juga (selain bayar tagihan pemeriksaan). Fee konsultasi 400 rebu, resep isinya ternyata vitamin buat bayi doang. Aku bayar fee-nya, tapi aku buang resepnya. Si Bear udah cukup asupan gizinya dari sufor (waktu itu belum ke solid food), BB/TB sangat baik, dan selalu sehat plus aktif.. Tak perlu lagi vitamin, kurang kerjaan aja tuh DSA..

  2. Dsa nya uda tua kali? *nuduh wkwkwkwk. Paling malas emg ketemu dsa *ataupun dokter lain* yang gabisa nenangin kita. Ada yang bisanya bilang jangan kasi ini. Ibu jangan kasi itu dong. Seakan akuh ibu terburuk di dunia iniiih xD.
    Tapi lama lama jadinya tau dokter yang nyaman. Yang ngasitau gamblang tapi ga ngejudge ina inu. Biasanya dsa emang cocok cocokan juga ya.
    Semoga littleM cepet sehat yaa sayang :* . Cepet ceria main lagi

  3. Ya Alloh mb na ku ikutan gedeg masa wakakkakaka

    La aku juga dong paling males dikomenin waktu lagi ribet nenenin, masi nubie bukannya dibantu malah dikata katain yang bikin down. ya masi sama kerabat sendiri si

    masaaaa karena aku irt dan ada sesi mompa karena beby agak susah nemplok di pd kanan (fasihnya masi pd kiri) malah dijaj asiku bakalan seret. Ya namapun jg lagi latian kan, abis klo ga disedot malah jadi bengkak takutnya masitis, trus eseh tetep dikomen we hahahhah

    Trus ama art yang bantu2 khusus sebulan pasca sc, pas ngliatin aku mompa dapetnya baru yang asi encer dibilang asiku ga bergizi asemmm tenan. Blom tau die yang namanya formilk n hindmilk, terus malah lancang bilang ni bentarblagi dopping sufor ni. Ya aku juga ga yang radikal anti sufor ai, tapi komennya dia kek gitu asli bikin gedeg hahahhaha hdeh…tapi sia sia ngejelasinnya cs dianya tetep ga mudeng sih

    #duh panjang, maaap jadi curcol eaa

    1. wkwkwk aku dulu juga khatam dikatain kayak gitu. senyumin aja.
      kadang orang suka sok perhatian kasih komen, etapi jatohnya malah ngeselin ya.

      btw, Little M dulu juga lebih suka sama sisi kiri entah knp. jadi yg kanan kupompa

  4. Aku liat di instasory, eh trus muncul di sini. Cup cup mbak. I feel you, meski ga separah yg mbak alami, tp aku jg pernah dikatain hal yg mirip. Ganti dsa aja, mbak.

  5. Hhhhm, pupnya jadi keras ya? Berarti pilihan makanannya cenderung yang panas2, kayak balado itu panas.. coba rutinin madu tiap pagi, supaya nambah energi dan melancarkan pupnya..
    *ini buat ibunya ya, krn apa yang dimakan ibu ya masuknya ke ASI juga.. tp madu + kurma (sarinya) untuk bayi jg gpp sih, bs ngasih energi & nutrisi..

    1. kalo keras sih engga, berbentuk pasta spt biasa. cuma pas ngeluarin pup nya dia yang seperti ‘perjuangan’ banget. nah iya, saya juga curiga karena saya abis makan balado 😛

      oke, noted mbak Nita. cuss cobain rutinin madu lagi. terimakasih 😀

  6. DSAnya kok aneh amat komennya… gak bisa jd stereotype jg kl semua ibu pekerja ASInya gak berkualitas.. ada juga kan ibu pekerja yg ASI anaknya gemuk (kalau emang ini bukti ASI berkualitas).

    Kalau untuk daya simpan ASIP, kalau selama ini pamai sistem FIFO coba ganti pakai sistem LIFO sehingga ASI yg diminum baby lbh fresh dibanding yg lbh lama disimpan di freezer. Nanti kalau sdh MPASI, ASIP lama dipakai ufk campuran MPASI jd tetep berguna…. toh ASIP di freezer gak akan basi…

    1. selama ini aku kombinasi mbak. jadi misal dia minum 5 botol @100 ml selama ditinggal kerja, nah 3 botol asi fresh 2 botol lagi asi beku yg fifo. semacam itu lah.

      karena aku pun juga belum bisa stok yang sampe buanyak gitu. masih kejar tayang. huhuhu. palingan kalo nabung juga saya bawa pulang 6 botol, kepake 5. jadi nabung 1 botol doank.

      btw, terimakasih ya mbak shinta buat sarannya. noted ntar dipraktekin 🙂 genjot asupan gizi emaknya nih 😀

  7. Cari dsa lain! Dih segitu banget ngomongnya. Mo ibu bekerja ato nggak itu rentan stres loh. Mestinya dsa itu ngasih motivasi bukan bikin down gitu.
    Emang tau dari mana gitu asi gak berkualitas? hadeh …

    Semangat ngASI terus ya mbak ^^ sampai dua tahun, cemunguuuddhhh …

Halo, silakan meninggalkan komentar dengan baik dan sopan ya. Saya pasti akan senang sekali membalas komentar dari kalian :)