Setelah series #jurnalhamil season 1 yang udah kelar ( udah pede aja bakal ada season 2 wkwkw, padahal masih trauma melahirkan ), bakal ada series baru #apakabarLittleM yang yaaaa….isinya ya cerita tentang Little M lah ya.

Dimulai darimana nih enaknya? Mulai dari cerita breastfeeding aja yak.

#apakabarLittleM

Waktu melahirkan kemarin, saya udah blank dan gugup. Jadi tidak sempat bertanya tanya apakah rumah sakit tempat saya melahirkan pro IMD atau tidak. Eh ternyata alhamdulilah kami bisa IMD meskipun cuma sebentar banget. Sayang, ga kepikiran nitipin kamera buat dokumentasi #emakemakjamannow

Baca juga : Cerita Lahiran Little M

Dan iyak, Little M anak asi. Alhamdulillah asi saya keluar. Alhamdulilah sejauh ini masih bisa mensuplai kebutuhan asi si doi, dan semoga ke depannya pun bisa tetap cukup. Sebelumnya, saya beneran kuatir ga punya asi karena udah di judge bahwa ‘aset’ saya ga segede punya nya Duo Serigala. Sempat minum sufor juga sih, ketika saya operasi kaki.

Baca juga : Melahirkan Dengan BPJS

Karena yaaa… .ga boleh ama dokter ng-asi ketika masih ada pengaruh anestesi. Dan stok asip di kulkas cuma sekitar 2-3 botol aja kalo ga salah. Itu pun botolnya cuman isi separo. Huhuhuhu. Galau lah saya. Akhirnya diputuskan minum sufor. Tapi, yang bikin saya lebih mellow adalah tiap minum sufor dia muntah. Duh, beneran deh bikin kepikiran banget. Ngerasa bersalah kenapa sih saya harus mengalami yang kayak gini. Merasa jadi ibu yang lalai akan hak anak. Ya namanya musibah siapa yang bisa nolak? Yeekaann ?

Baru-baru ini, saya jadi mikir, dulu waktu minum sufor dari dot mungkin ia gumoh karena nipple dot nya ga ada ‘rem’ nya kali ya. Karena dotnya sempet saya jungkir dan wooow…isinya langsung ngucur deres. Maklum, waktu itu bukan saya yang belanjain dot. Dan saya pun belum tahu kalau nipple tuh ada size yang bisa disesuaikan dengan usia bayi. Pengetahuan saya akan per-dot-an masih nol.

Setelah dibolehin nyusuin lagi, semangat lah saya pumping karena saya masih belum boleh pulang dari RS.

Skip skip skip

Makin lama minumnya makin pinter. Apalagi jika dia sedang dalam masa growth sprut. Bisa-bisa seharian minta nenen terus. Ga mau ditinggal. Mama pun susah makan minum dan menunaikan panggilan alam ke kamar mandi. Di saat gitu, sebelum Mr. M berangkat kerja atau Little M masih tidur setelah mandi pagi, saya sarapan yang banyak, porsi kuli. Siang makan roti, dan malemnya waktu Mr. M pulang baru deh saya bisa makan lagi. Minumnya juga sedia di dalem botol yang gampang diraih. Nyusuin itu bikin haus boook. Malem-malem buka kulkas nyari cemilan. Haha.

Nah, karena saya dapet jatah cuti 3 bulan, maka selama itu pula saya direct breastfeeding ke Little M. Bisa pumping cuma dapet 1 botol sehari, ga sampe 100 ml pula. Tapi alhamdulillah stok asip di kulkas udah 25 botol. Trus udah langsung ludes aja donk dipake doi buat belajar minum dari dot. Mungkin bagi sebagian orang itu dikit banget, tapi bagi saya udah alhamdulilah bersyukur.

Seminggu sebelum saya balik masuk kerja lagi, Little M baru mulai saya latih minum pake dot. Iyaaaa…..saya ga rela kalo Little M ga nenen saya lagi. Huhuhu. Mulai lebay deh.

Dalam waktu seminggu ngelatih minum pake dot? Sukses bikin doi stres! Langsung 2 harian minta gendong terus. Mukanya mellow banget udah kayak orang yang paling susah sedunia karena seharian ga ketemu sama ‘harta’ nya :p

Iya sih, nge dot nya cuman pagi-sore aja. Kalo malem dia bebas nyusu langsung ke saya anytime kapan pun dia mau.

Kenapa pake dot?
Kenapa enggak?

Judge me I don’t care 😛

Karena saya nitipin Little M ke neneknya, maka saya tidak boleh semakin merepotkan dengan meminta beliau memberi asi menggunakan media sendok. Paling praktis ya pake botol dot. Jumlah dot nya pun saya sediain dengan intensitas minumnya dia per hari.  Biar ga susah cuci-steril. Malemnya baru deh bagian saya cuci-steril. Akan saya ceritain juga di postingan terpisah soal pencarian dotnya Little M yang lumayan bikin mamah pusing 😛

Oh ya, volume minumnya Little M kurang lebih sekitar 6 botol dot kecil, setara  dengan 600 ml asip. Jadi, hasil pumping saya bagi per 100 ml tiap penyimpanan per botol.

Nah nah nah….logika nya kan kalau Little M minum 600 ml sehari, maka saya harus pumping minimal dapet hasil 600 ml pula sehari. Sukur-sukur kalo lebih ya. Waktu di awal masuk kerja, 600 ml mah cincaaaaiii.

 

Jadwal pumping saya setiap hari :

08.00 – 08.30 : nyampe kantor trus pumping dapet 2 botol @100 ml dari 2 PD. Malah kadang dapet 3 botol @100 ml dari 2 PD.

13.00 – 13.30 : abis makan siang trus pumpung dapet 2 botol @100 ml dari 2 PD

16.30 – 17.00 : pulang kerja, sebelum dijemput sama Mr. M saya pumping lagi dapet 2 botol @100 ml.

 

Nah, total udah dapet 6-7 botol per hari kan?

Tapi, di minggu ke dua masuk kerja, produksi ASI saya menurun drastis. *mewek di pojokan*

Pumping pagi hari cuma dapet 1.5 – 2 botol dengan durasi pompa hampir 1 jam. Siangnya juga gitu, cuma dapet 1-2 botol aja masaaaa…… Sorenya cuma dapet 1 botol. Total cuma bawa pulang 4 botol sehari itu udah bagus banget. Huhuhuhu.

Stok di kulkas? Jangan ditanyaaa……mefet! Hampir habis ceuu.

Akhirnya googling sana- sini, maka saya cobain Power PumpingApa itu Power Pumping ? Terjemahan bebasnya sih, pumping dengan meniru kebutuhan minum bayi saat growth sprut. 

Power Pumping _

Lakukan satu kali dalam sehari. Tentunya, tiap orang beda-beda ya hasilnya. Kalau saya, baru ngefek saat ngelakuin power pumping ini selama 3 hari. Malemnya pun tetep bangun buat nyusuin langsung. Karena kan hormon produksi asi paling kenceng di malam hari ya. Juga, disambi minum booster apapun pokoknya yang enak biar saya hepi. Makan yang enak biar bahagia. Hahaha. Booster saya salah satunya minum coklat hangat, minum sari kacang ijo, sama minum booster yang dijual di pasaran itu males nyebut merek ah soalnya ga diendorse.

Di hari ke empat, produksi mulai balik lagi ke semula. 500-600 ml per hari. Nah, kalo udah balik lagi, jangan sampe deh males pumping. Etapi kalo udah ngantuk bangeeett ngeet ngeet, saya mending tidur dan nunda pumping. Karena saya masih butuh kewarasan. wkwkwk. Karena sesungguhnya waras adalah salah satu koentji untuk bertahan hidup 😛

Next, saya bakal ceritain ‘peralatan tempur asi’ saya ya saat ninggalin Little M kerja.

Perjalanan ASI Little M masih panjang nih. Mohon doanya ya man teman biar dicukupkan. Karena bagi saya sesungguhnya asi itu masalah rejeki. Rejeki tiap orang yang beda-beda.

 

Laaaafff,

Nana

11 thoughts on “#apakabarLittleM : Cerita ASI Little M”

  1. Cemungudh…..mba nana!!!
    Pejuang ASI harus setrong.
    Hehe Anakku 20 bulan juga masih ASI,,,,etapi setelah masa MPASI aku udah bukan working mom lagi….menyerah krn perang batin plus dilema emak dan anak bayi vs kerjaan kantor juga macetnya jekardah😅😅😅

Tinggalkan Balasan