saya tau, ini tuh bahasan basi yang udahlah ga usah dibikin war war an. yang penting semua bahagia donk ya :p
saya cuma pingin cerita apa yang saya alami dan apa yang terjadi pada saya.

duh, berat nih bahasannya. hahaha

soal majang foto anak di medsos?
yay or nay?


saya dulunya nay, kalau mukanya terfamfang nyatah kefadah duniyah. Kalau foto yang ga keliatan mukanya? Ya gapapa. Ini menurut saya. menurut kesepakatan dengan Mr. M

Jadi, begitu Little M lahir, kami tidak serta merta memajang foto newborn Little M fresh from the oven. Padahal Little M versi newborn cuanet lhooooo. pipinya gembil dan dia putiiih banget. Ganteng lah pokoknya. hahahaha *abaikan, emak narsis*

Beberapa waktu kemudian, saya memang akhirnya memajang foto si Little M di medsos. Tapi, mukanya ga keliatan. Kalopun mukanya keliatan, pasti saya tutupin stiker.

Alasannya kenapa tidak mau majang foto muka anak di medsos?

Sebenarnya ada banyak alasan sih. Dan alasan ini, kalau ada yang tanya bakal saya jawab dengan jujur. Tapi kalau saya lagi males, biasanya saya jawab aja : “kan Royal Baby. Ya mukanya kudu ditutupin donk.” atau “Foto anak gue yang keliatan mukanya, ada royaltinya.” Kelar deh.

Nah, alasan sebenernya :

1. Saya dan Mr. M percaya adanya penyakit ‘ain.
What is ‘ain? Translate bebasnya adalah penyakit yang timbul disebabkan oleh pandangan mata. Biasanya, disebabkan oleh iri hati si pemandang. Akibatnya, bisa jadi si anak akan jadi rewel, jadi sakit ga jelas, dsb nya. Ini memang percaya nggak percaya sih. Tapi kami lebih memilih percaya. Ga nerima debat ya untuk poin yang ini :p

Bahkan, saya berdoa juga agar si Little M ini kalau ada yang muji, agar jangan memuji berlebihan. Kalau bisa, ga usah dipuji-puji deh. Kita tidak tahu apa yang ada dalam hati seseorang.
 

2. Karena saya sering cerita tentang keseharian di blog.
Kalo ada yang pengen jahad bin julid sangad, abis liat informasi di blog lalu liat foto gimana? Trus mau rencanain kejahatan, gimana?

Baca juga : Jurnal Hamil

Makanya, saya sangat menghindari mencantumkan identitas pribadi di blog / medsos lainnya. Kalopun nama, cukup nickname doank. Pun, jangan sampe keceplosan nyebut tinggal dimana, kerja dimana, lalala lilili deh.

3. Karena banyak orang ‘sakit’ di luar sana.
Ya kalian pasti tahu lah ‘sakit’ apa yang saya maksud.

4. Karena gak pingin muka anakku jadi ‘pasaran’ ada dimana mana.
Alasan ini rada absurd emang. Perkecualian kalo Little M ntar jadi brand ambassador iklan apaaa gituuu. Ya kalo gitu kejadiannnya ya saya harus legowo mukanya Little M mejeng dimana-mana. Wkwkwk

5. Karena, internet menyimpan segalanya.
Kami, sebagai orang tua, takut jika suatu saat nanti kalau Little M sudah besar dan mengerti, dia merasa keberatan karena foto masa kecilnya beredar di internet. Saya jadi semacam melampaui batas privasi anak saya sendiri. Individu yang seharusnya saya jaga privasinya. Saya jaga haknya.

6. Takut orang lain eneg liat saya bolak-balik ujub posting foto anak. Wkwkwk.
Etapi di blog juga akhir-akhir ini saya nulis tentang anak mulu iihhh. Jangan-jangan udah ada yang unfol saya gara-gara eneg juga ya? :p

Pada intinya 6 poin ini yang jadi kesepakatan saya dan Mr. M.

Bertahan berapa lama?

Gak lama, huhuhuhuhuhu. Ya sebenernya ada triggernya juga sih. Karena anak saya semacam rahasia banget mukanya, dan bikin orang penasaran, jadi tiap ada temen yang nengokin Little M selalu ngajakin wefie. Lalu, tanpa konfirmasi ke saya terlebih dahulu, tau tau udah muncul aja mukanya Little M di medsos.

Lord… :'(

Akhirnya, ya sudahlah. Toh kalo saya boleh berbesar hati, mukanya Little M masih suka berubah-ubah kok. Saya perhatiin di tiap foto yang beredar, mukanya beda-beda. Hahahaha. Pan masih bayik. Jadi, bisa jadi muka Little M yang beredar di medsos si A sekarang bakal beda sama yang ada di medsos si B besok, atau medsos si C lusa.

Nah, berbekal perkecualian ‘muka bayi masih bisa berubah-ubah’ dan ‘mukanya udah dikenal sama warganet’ maka yasutralah saya jadi gatel upload foto yang keliatan mukanya juga. Lalu akhirnya jadi ketagihan.

Bikin semacam komik yang nyeritain Little M vs Mister Cat. Yang lucu-lucu aja kok. Saya upload 2 komik. Dan mukanya embeeerrr keliatan beda :p

Kemudian, saya diingetin sama Mr. M. Boleh upload, tapi ati-ati. Jangan asal share foto anak. Iyess boss. Iyeeessss.

Saya ga bermaksud memulai debat atau war, ini murni bercerita dari sudut pandang saya sebagai orang tua baru yang masih butuh banyak belajar, masukan, dan kritikan. Karena kemarin juga ada beberapa temen yang nanya : “sekarang mukanya Little M udah mulai go public ya?”

Maka jawaban saya adalah :
Iya, semoga gak sering. Tapi kalau saya sudah kebablasan, tolong ingetin ya.

Dan saya juga ga bakal ngurusin kalian mau posting muka siapa aja di medsos kalian. Entah mau posting muka kalian, pasangan kalian, anak kalian, tetangga kalian, rumah kalian, mobil kalian, itu hak kalian. Siapa saya yang berani sok sok ngatur postingan orang? Siapa saya yang sok sok julid ama media sosial orang laen? Bebasin aja shay, kita tetep berteman kok :p

Karena yang kudu dibenerin itu pikiran dan hati kita sendiri, bukan postingan orang lain.

Laaaaffff,
Nana Middleton

2 thoughts on “Tentang Foto Little M ”

Tinggalkan Balasan