Judulnya preett banget :p

​Lama ya, saya ga mengeluarkan uneg-uneg disertai misuh-misuh bin sumpah serapah di sini 🙂 Tiap kali mau nulis, Little M mewek minta perhatian. Tiap kali Little M tidur, lah lebih baik saya ikutan tidur biar kewarasan tetap terjaga, nulis mah bisa entar-entar aja cyiin. Lalu ntar lupa tadi mau nulis apaan :p
Bagaimana rasanya jadi ibu baru?
Campur aduk chuy.
Antara bahagia, seneng liat Little M yang ganteng ( ibu yang terlalu pede :p ) , seneng tiap kali dia nemplok ke saya mirip bayi koala, seneng tiap liat dia digendong bapaknya, lega tiap dia bisa buang air dengan lancar ( i’ll tell you why), seneng tiap kita ajak bicara seolah-olah dia udah ngerti banget apa yang kita omongin, dan seneng yang lain-lainnya yang ga bakal bisa saya jembrengin satu per satu.

Seneng doank? Masa ga stres sama sekali sih? 

Woiyaaa….saya juga manusia normal. Pasti saya pernah stres sampe nangis-nangis. Wajar donk. Wong belum punya anak aja udah hobi stres sama hobi nangis, sekarang cincai lah :p

Di hari pertama saya begadang sama Little M ( waktu itu doi berusia 3 hari ), saya sempat jet lag. Siang pulang dari RS ga tidur sampe besok paginya, karena ada newborn yang demanding banget. Tiap malem 1 jam sekali bangun buat minum susu atau ganti popok. Gendong bayi sambil nyengir-nyengir nahan sakitnya bekas jahitan. Kebelet pipis malem-malem, jalan ke kamar mandi pelan-pelan, eh baru juga masuk kamar mandi lah kok si bayik udah jejeritan tak karuan. #selfpukpuk #akurapopo
Apakah ASI saya langsung keluar? Iya, tapi belum lancar. Bahkan, saya sempet dapet komen yang bikin saya down banget. Dan komen tersebut, kalau saya ga sengaja inget lagi sampai hari ini, pasti hati ini langsung mangkel berat. 
Itu tetikadinya kecil banget, emang bisa keluar asi nya?”

Saya langsung diem. Mangkel. Gondok. Little M saya tidurkan di kasur seketika meski dia tengah nangis. Saya ambil pompa asi -tutup kuping sama beberapa omongan yang mbuh ngomong apa aja saya udah ga fokes- lalu saya pompa asi saya sambil berdoa moga-moga beneran keluar dan dicukupkan. Dan alhamdulilah, keluar kok. Ya meski masih sedikit. Besoknya, saya nyusuin juga sambil pompa. Mulanya dikiit cuma bisa basahin pantat botol doank. Lama-lama bisa jadi satu botol. 
Lain waktu, kalau inget first bully-an itu. Saya selalu berusaha becandain,” Coba itu para artis yang tetikadi nya geday geday bin wow, apa iya isinya ASI semua? Aku kok jadi penasaran.”
Itu bully pertama. 
Masih ada bully lain soal ASI. Saya ‘dilarang’ nyusuin karena takut tetikadi nya ntar kempet, molor. Dibilang kalo asi doank pasti ga cukup. Nanti kasian yang momong. Duileeee segitunya, takut amat. 
Nggak, saya ga anti sufor kok. Little M juga pernah minum sufor ketika saya operasi kaki. Waktu itu usia Little M masih 1 minggu. Saya di RS nangis ga bisa brenti, bukan karena takut masuk ruang operasi lagi, tapi karena ga tega ninggalin Little M. Apalagi waktu itu stok asip baru dapet 2-3 botol, yang isinya gak full. Akhirnya dibantu sufor karena saya ga boleh nyusuin dulu. Yang bikin ga tega, tiap kali minum sufor, ga berapa lama kemudian doi muntah. Beberapa kali seperti itu. Kasian banget. Akhirnya setelah pengaruh obat hilang, saya kejar tayang lagi buat pompa. 
Bully selanjutnya?
Ya pasti ada. Kok sesar sih? Kok bayinya ga dikasi bedak? Kok gak dibedong rapet? Kok pake clodi sih kasian kan kakinya ngangkang? Kok pake pospak 24 jam sih kasian pantat bayinya? Kok gini kok gitu? 
“Kok sampah pospaknya ga dibuang ke sungai aja?”

*wong gendeng iki sing komen. Kalo ntar banjir, saya ada andil gede donk karena nyampah pospak di sungai*
“Kok baju bayinya dicuci pake mesin cuci? Gak boleh ntar badannya bayi bisa sakit semua.”

APA KORELASINYA, COBA??

Kalo ga nyuci pake mesin cuci, ya badan saya yang sakit semua karena capek, chuy.
“Kok pake clodi sih? Pelit amat jadi orang. Mbok ya beli pospak harganya cuma berapa sih?”



“Bayinya jangan dijemur tiap hari, nanti kena penyakit kuning lho.”



“Nana Middleton ini ga bisa dikasi tau sama orang yg lebih tua, baru punya anak aja sok tau.”

Beneran lho, saya pernah dikomen kayak gini. 
“Kok kamu nyinyir terus sih sama hidupku?”

*facepalm*
Pernah suatu ketika saya setengah ngebentak sama yang bolak balik komen nyinyir. Abis, saya yang udah capek banget abis begadang masih juga diusilin. Ini yang nyinyir bolak balik satu orang lho, dan daftar pertanyaan di atas nyaris semuanya dilontarkan oleh satu orang tersebut.
Dan ini yang kadang bikin saya males ketemu orang, males dijenguk. Karena ‘kok kok kok kok’ yang seakan tak berujung.
Emak baru emang rentan dibully. 
Selain itu, hidupku tenang kok. Bahagia. Bahahah.
Kamu ibu baru? Yuk sini jejelin kulkas aja itu orang-orang yang nyinyirin kita.

Laafff,

Nana Middleton

9 thoughts on “Balada Ibu Baru”

  1. Yang ngebully itu pasti hidupnya sempurna banget ya. Dadanya pasti besar plus berASI banyak, pasti anaknya full popok kain hingga toilet training. Pasti hand wash semua bajunya. Hidupnya less drama plus less activities karena sempeettt banget ngebully lo, Na. Sudah pasti itu orang WARAS banget. LOL

  2. sabar ya nana….. masuk kuping kiri keluar kuping kanan aja.orang nyinyir kayak gitu akan selalu ada di setiap tahapan hidup little M nanti.kalau dimasukin ati semua komen si nyinyir itu, ntar emaknya makan ati terus dong dan bisa kuyus lho 😆 😆 senyumin aja si nyinyir sambil bilang : lo kayaknya hidupnya gak bahagia ya? nyinyirin orang terus. terus tinggal pergi dah.gitu aja terus :lol::lol:

  3. Kau aku dulu dikomen karena makannya bandel. Kok makan ikan sih, ntar susunya amis! 😨😨 terus langsung tak jawab, kalau nggak boleh dimakan pasti di RS nggak dikasih donk. Langsung pada diem.
    Sabar mbak… Ntar juga mingkem sendiri.

    Semoga mama dan baby sehat terus ya. Kuatin jantung, karena maaihbakan ada banyak kejutan lain berikutnya sampai dia gede nanti. Kejutan yang nyenengin dan tentu saja kejutan yang bikin jantungan beneran.

    Anakku udah mulai abegeh, mulai pinter ngeles kayak bemo hehe. Keep setrong ya mbak. 😘😘😘

  4. Mbak Nana… lama ga nengok blog, udah lahiran ya.. selamat ya, barakallahulakum, semoga little M jadi anak sholeh, penyejuk hati bagi kedua orang tuanya.
    Puk puk mbak Nana. Entar kalo yang nyinyir itu datang, pake headset aja mbak, biar ga denger nyinyirannya. Ato ga usah diterima. Tuan rumah punya hak utk nolak tamu. Semangat mbak. Hugs.

Tinggalkan Balasan