Seperti janji saya di postingan sebelumnya, kali ini saya mau ceritain prosedur melahirkan di Rumah Sakit dengan menggunakan BPJS. Ini saya cerita berdasarkan apa yang saya alami kemarin ya. Labelnya : based on a true story lah bebs.

 

Bagi yang belum punya BPJS dan gimana cara bikinnya, googling sendiri deh ya :p

 

Kenapa saya sebut di RS ? Karena RS adalah faskes tingkat 2. Selama faskes 1 (puskesmas, klinik, dokter keluarga)  dapat menangani, maka tidak diperkenankan ujug-ujug langsung datang dan minta ditangani di faskes 2, kecuali dalam keadaan darurat.

 

1./Nah, gimana kalau di faskes 1 tidak ada fasilitas melahirkan? Ini kasusnya sama seperti saya kemarin. Maka, silakan datang ke faskes 1 lainnya yang menyediakan layanan melahirkan.

 

  1. Apakah bisa faskes 1 saya di daerah A ( tidak ada layanan melahirkan) tiba-tiba datang dan melahirkan di faskes 1 daerah B ?

Boleh, asal dalam keadaan darurat. Faskes 1 saya kan di surabaya, nah di sana tidak ada layanan melahirkan. Akhirnya saya cari info di Faskes 1 dekat tempat tinggal saya. Petugas bilang seperti jawaban saya di atas. Boleh, nanti kalau udah krasa mau lairan cepet ke sini aja. Karena darurat.

 

  1. Nah, karena menjelang hari H litlle M masih sungsang, maka ga mungkin saya melahirkan di faskes 1. Dan terlalu gambling juga kalau saya dateng ujug-ujug minta sesar meski kondisi darurat. Aw, saya ga mau kalo ga ada persiapan boookk.

 

Apa yang saya lakuin selanjutnya ?

  1. Minta surat keterangan tentang kondisi kehamilan saya ke dokter tempat saya kontrol bulanan.
  2. Surat Keterangan tersebut saya ajukan ke faskes 1 poli obgyn untuk selanjutnya minta rujukan ke faskes 2. Boleh faskes 2 beda kota? Boleeehhhh….saya kemarin ya beda kota kok.
  3. Pastikan ya semua kelengkapan rujukan biar ga bolak-balik. Saya kemarin ada yg belum lengkap, untung masih masuk kerja.
  4. Bawa surat rujukan dari faskes 1 ke faskes 2. Nah, kemarin karena saya pas ke sana perut udah kenceng kenceng, maka sama dokter saya disuruh masuk UGD dulu. Baca juga yang ini.
  5. Setelah ketemu dokter, maka silakan janjian sendiri ya kapan mau dilakukan tindakan operasi.

 

  1. Apakah beneran gratis ?

Gratis kok. Etapi kan kita bayar iuran tiap bulan, yaaaa ga gratis. Tapi jumlah iuran bulanan yang kita bayarkan dengan biaya operasi dengan nominal besar, saya rasa BPJS ini membantu banget kok bagi kaum dengan ekonomi ngehe macem saya ini. Hahaha.  Oh ya, ada yang harus kita beli sendiri karena ga dicover. Apa itu? U pad, dan harganya murah kok.

 

  1. Apakah bayi kita dicover juga?

Kalau kalian sudah mengurus BPJS untuk bayi kalian selama si janin masih di kandungan, insyaAllah gratis. Kemarin saya mau ngurus, cuma karena telat alias udah mepet hari H dan udah deh saya ga mgkn mondar-mandir ke surabaya, maka batal mau bikin BPJS nya. Oh ya, kalau mau ngurus ini, jangan lupa siapin juga surat keterangan dokter mengenai denyut jantung janin ya.

 

Nah, kemarin saya tidak sekamar sama bayi. Karena Little M ada di ruang bayi. Berhubung Little.M belum punya BPJS, maka ketika keluar dari Rumah Sakit, kami ninggalin uang jaminan beserta data diri.

 

Ketika hari kerja (waktu kami keluar RS hari Minggu, dan belum bisa online karena beda kota), Mr. M ngurusin BPJS. Bayi belum ada nama, jadi sementara pakai nama : Bayi nyonya Nana Middleton.

 

Silakan muntah kalo yang pengen muntah deh :p

 

Oke,  BPJS Little M udah jadi. Mr. M balik ke RS hari itu juga dan uang kami langsung dibalikin 100% tanpa dipersulit.

 

  1. Untuk kontrol pasca operasi apakah gratis juga?

Cencuuuunya doonk.

Untuk ibu, saya dapet 2x kontrol dokter.

Untuk bayi, Little M dapet 1x kontrol dokter.

 

Harap diperhatikan ya, rujukan berlaku 1 bulan. Simpen baik-baik karena bakal dipake tiap kali kontrol.

 

Naaahh……itu cerita BPJS untuk lahiran SC.

 

Karena 1 minggu pasca SC saya mengalami kecelakaan kecil, kecil tapi bikin patah tulang dan kudu balik lagi masuk ruang operasi, maka pemakaian BPJS kali ini lebih mudah.

 

Jadi ya, saya pulang abis kontrol jahitan, baru juga 500 meter dari RS becak yang saya naiki selip, nyusruk, dan nabrak pohon. Kaki saya kejepit antara besi becak sama pohon.

 

Udahlah langsung saya teriak-teriak. Udah gitu saya ga langsung ditolongin ama tukang becaknya, malah ditolongin orang lain yang kebetulan lewat. Dalam kondisi jejeritan karena sakit (hahaha taauuu iya saya lebay), saya diantar balik ke RS. Sampai di UGD, saya dimintain KTP. Ditanyain punya BPJS gak. Punya donk. Dan saya ditangani sama petugas dengan baik. Disuruh gerakin kaki, gerakin jari, gerakin jempol dan yang giliran jempol ternyata ga bisa. Langsung saya dibawa ke ruang radiologi.

 

Ternyata jempol kaki saya patah. Langsung disuru puasa karena sore dijadwalin operasi. Makin nangis lah saya. Hahaha. Streeeessss. Nangis dari siang sampe malem ga bisa brenti.

 

KZL sih, saya masih shock, ga dikasi kesempatan minum dulu udah langsung disuru puasa.

 

Mr. M lalu dateng, dibriefing sama petugas, trus langsung ngurusin administrasi saya. Kasian dia.

 

Naaaah…..karena ini adalah kejadian darurat, maka saya bisa langsung gunakan BPJS tanpa harus mengurus rujukan dulu ke faskes 1.

 

1.Apakah operasinya gratis?

Iyess….kharatisss….

 

  1. Apakah kontrol pasca operasi gratis?

Gratis kok. Nah, untuk kontrol ini, saya harus minta rujukan dulu ke faskes 1. Inget ya, rujukan berlaku selama 1 bulan. Kalau jangka waktunya abis? Ya silakan ngurus lagi.

 

Saya belum tau bakal berapa lama saya harus kontrol ke poli orthopedi, yang jelas sampai saat ini saya masih harus kontrol rutin tiap minggu.

 

Oh ya, saya udah lepas jalan tanpa kruk kok. Tapi belum bisa jalan normal, dan aktivitas saya masih terbatas. Apalagi handle Little M sendirian di rumah.  Berdua sama Mr. M dink kalo malem. Kadang bekas jaitan perut kerasa sakit kayak disilet-silet, trus kaki juga ngilu-ngilu. Udah deh saya diem aja, nikmatin sakitnya. Hehehhe.

 

Kalo ada yg nanya, kenapa ga ke mertua ato ke ortu aja selama masih belum bisa jalan normal?

Kemarin udah ngerepotin tinggal di rumah mertua 2 minggu, dan saya serta Mr. M memutuskan kami harus belajar mandiri.

 

Lagian, saya udah kangen sama rumah.

 

Doain saya cepet sembuh ya, dan moga moga ga nangis lagi waktu pen di kaki diambil.

 

Laafff….

Nana

9 thoughts on “Melahirkan Dengan Menggunakan BPJS”

  1. Wah…..cobaanmu mantab ya na 😝😝 tapi alhamdulillah dibalik itu diberikan kemudahan lain lewat bpjs.semoga kakinya cepet sembuh ya nana dear…biar makin pol menikmati hari2 jadi ibu baru.sun sayang untuk si sholeh 😍😍😍

  2. Heran, aku susah post komen di sini.
    Aku kangen naik becak. Tapi itu becak gak waspada banget sih. Sampe jatuh korban begitu. Semoga si jempol segera pulih, enjoy motherhood.

    1. Duh maap ya mbak jadi nyusahin kalo mau komen di sini. Mwehehehe.
      Itu kmrn becak motor, makanya lebih kenceng jalannya dibanding becak biasa.

      Udah deh aku trauma liat becak skrg. Seumur umur aku pindah dan tinggal di sini selama hampir 3 tahun, aku ga pernah naik becak. Kmrn karena ke RS ga ada yg anter akhire terpaksa deh. Ini dibonceng naik motor pun masih rada takut, apalagi kalo pas jalan macet, woh lsg stres aku. Hahaha

  3. Kata adik iparku yang pernah jadi bidan di RS, lahiran itu termasuk kondisi darurat jadi gak usah pakai rujukan gak apa-apa. Tapi gak tau juga sih, BPJSku kepake buat ke puskesmas doank. BPJS buat belanja bisa gak sih? Wkwk

    Moga cepet pulih ya mbak, biar bisa acroyoga kayak artis-artis, :p

  4. Ya ampuuun, ku baru baca… Kacian banget sih becaknya eh maksudnya tante kate harus nyusruk dari becak yg ditumpangi… Semoga sekarang dah sehat2 ya & bisa hepi2 lagi sama bebi george (dan tetiba aku kontraksi palsu pas nulis ini… )

Tinggalkan Balasan