Hai, Little M udah launching lho

 

*dadah dadah lambaikan pospak*

 

Setelah drama di UK 37, dramanya masih berlanjut. Ck, ini anak kayaknya punya bakat jadi penulis skenario film drama. Di dalem perut udah suka bikin idup emaknya penuh drama.

 

Nah, per tgl 1 kan saya udah cuti. Dan per tgl 31 saya opname. Setelahnya dapet mandat dari dokter kalo saya kudu bedrest total. Wong pipis aja kudu pake pispot. Yuuuccks. Tapi selama di rumah sendirian, saya bosen banget. Masih tetep ngerjain kerjaan kantor dikit dikit sih. Kirim by email.

 

Selama di rumah pula, saya bolak balik sounding ke Little M,”Nak kamu lahirnya hari Jumat aja ya. Biar ada papa yang nganter dan nemani kita di rumah sakit.”

 

Kamis malem, perut saya kerasa kenceng-kenceng dan rasanya sakit banget emang kalo malem. Saking sakitnya sampe saya ga bisa tidur. Pindah dari kamar dan tidur di sofa. Ga nyaman, balik kamar lagi. Ga nyaman lagi, balik ke sofa lagi. Mau ke RS kok ya nanggung wong besok jadwal kontrol. Jangan ditiru ini.

 

Nah, Jumat paginya Mr. M ambil nomor antrian di RS. Dan mumpung ga ada ‘satpamnya’ saya bikin indomie goreng pake irisan cabe yg subhanallah enaknyaaa……wkwkw kalo ada Mr.M dia mesti ngomel.

 

Jam 10 kami berangkat dengan santai ke RS, nunggu bentar trus dipanggil masuk. Waktu diperiksa, dokternya kaget,”Ini kok ketubannya tinggal dikit? Ketubannya rembes ya Bu?”

 

Saya bingung juga karena emang ga ngerasain apa apa. Juga ga ada flek. Ya monmaap, namapun pengalaman hamil pertama ya masih polos lah.

 

“Abis sholat Jumat ya kita adakan operasi.”

 

Jreng jreeengg…..

Zoom in zoom out mukanya lely sagita

 

Oh my……makin stres lah saya. Ini ke RS ga bawa bekal apa-apa selain baju yang melekat di tubuh *halah*

 

Ditanyain makan minum terakhir jam berapa. Trus yaudin saya dianter perawat ke ruang VK bersalin. Sampe sana, disuruh ganti baju operasi. Saya sempet curhat sama salah satu perawat di VK yang alhamdulilah doi ramah. Saya bilang kalo saya grogi, stres, lala lili. Dia bilang gpp, tenang aja. Dan saya sempetin kirim wa ke keluarga dan beberapa temen saya. Minta didoain selamat dan operasinya lancar. Pada kaget sih, mendadak banget tiba tiba mau lairan aja.

 

Lalu, saya dipasangin kateter. Fak banget bagian ini, zumfah selain gak nyaman juga sakiiiiitttt.

 

Kalo udah tau mau lairan, jgn lupa cukur dulu ya daripada dicukurin sama bidannya :p

 

Mr. M lalu masuk, tanda tangan persetujuan sesar.

 

Theeen…..jam 1 siang saya didorong masuk ke ruang operasi. Gugup bin deg degan. Mr. M ga boleh ikutan masuk, dia nunggu di luar. Saat di dalem, kayaknya saya masih antri deh. Tiduran gitu, dan bacain doa dan surat apa pun yang saya hapal. Saya elus elus perut, bisikin ke Little M kalau nanti dia udah keluar dari tempat ternyamannya di dunia aka rahim ibunya, maka dia kudu nangis kenceng sekenceng kencengnya biar saya tau kalau dia lahir dengan selamat.

 

Jeng jeng, seorang petugas dorong tempat tidur saya masuk ke ruang operasi. Makin grogi gue. Si petugas ngerti kali ya kalo saya grogi, akhirnya diajakin ngobrol. Tapi tetep aja saya gugup. Lalu saya pun disuntik tulang belakang. Gara-gara kebanyakan googling, jadi tau duluan deh kalo ini bagian horor. Wkwkw.

 

Alhamdulilah, ga sesakit yang saya bayangkan. Jumawa sekali kan gue? Nah, akibat jumawa ini seminggu kemudian saya kudu masuk ruang operasi lagi dan suntik bius di tulang belakang lagi. Mamam tuh jarum suntik, Na :p

 

Trus, tau-tau ada beberapa orang tiba-tiba masuk dan dooohhhh grogi makin menjadi-jadi.

 

Ternyata bius saya ga segera bekerja. Perut dicubit bolak balik masih krasa sakit. Saya sempet teriak,”Masih krasa, jangan dibelek dulu!”

 

Iya, saya separno itu. Dan, pikiran saya mendadak blank. Saya dalam keadaan sadar, tapi saya ga bisa mikir. Semua berlangsung cepat. Yang saya rasain beberapa saat kemudian, perut terasa digoyang-goyang, diikuti suara blup blup blup, kemudian orang-orang pada ngucapin selamat,”Selamat ya bu, bayinya laki-laki.”

 

Saya? Bengong doank karena blank. Wkwkw.

 

Tapi, saya ga mendengar tangisan Little M. Saya sempet mau bertanya ke dokter, eh Little M udah nangis melengking aja.

 

Whooaaa…that’s my boy.

 

Kemudian, Little M dibawa mendekat untuk proses IMD. Dan yaaayy….dia berhasil.

 

*taburin confetti*

 

Yang ada di pikiran saya waktu itu, iiihhhhh anakku putih banget. Ganteng lagi. Uwuwuwuw. #shamelessmom

 

Lalu, tinggallah saya dengan dokter yang menyelesaikan jahitan. Sialnya, saya ga sengaja liat lampu. Dan it’s a big no no. Keliatan pantulan adegan perut saya yang lagi dibelek-belek. Berasa nonton adegan gore. Kalo film gore mah, saya enjoy aja. Nah ini, perut eke yg lagi dikerjain.

 

Dan, entah kenapa kok saya jadi bau indomie goreng pake irisan cabe ya. Wkwkwk.

 

Tau-tau selese gitu aja. Dan saya ditinggal sendirian.

Sekitar satu jam kemudian, saya didorong keluar dari ruang operasi. Disambut sama mertua. Mr. M lagi ke masjid. Saya lalu dibawa ke ruang rawat inap.  

 

Perasaan saya saat itu? Lega sih. Iyaaaaa……tunggu ntar sampe efek biusnya ilang, nangis nangis nahan sakit deh lo. *devilishsmirk*

 

Seperti yang kita tahu bersama, abis operasi kudu buang gas dulu baru boleh minum. Masalahnya, saya kudu ngisi perut dulu baru bisa buang gas. Nah lho.

 

Jadi, pertama kali dalam sejarah yaaaa…..saya puasa 24 jam *mewek*

 

Terakhir kali makan jam 8 pagi di hari Jumat, baru bisa makan lagi sekitar jam 8 juga di hari Sabtu. Karena baru kentut, baru bisa miringin badan.

 

Waktu dokternya visit, beliau bilang,”Ayo belajar miring, lalu belajar duduk. Biar cepet sembuh.”

 

“Udah miring-miring ini dookkk. Cuman kayang aja yang belom.”

 

Little M mana? Doi ga rooming in sama saya. Dia dirawat di ruang neonatal. Jadi, selama 2 malam saya menikmati tidur malam yang nyaris nyenyak krn blm diajakin begadang. Mwahahaha.

 

Tapi ya ga nyenyak nyenyak amat sih, karena pasca operasi,.saya ada semacam trauma gitu. Jadi gampang kaget. Lalu, sakitnyaaaaaa itu kagak nahan. Saya paksain belajar gerak. Dan yaaa…alhamdulilah di hari ke 3 udah bisa jalan. Yaayy….. Dan malemnya langsung diajakin begadang ama si bayik.

 

Trus trus? Trus karena di awal tadi saya bilang saya sempet jumawa, naaahh……seminggu setelah SC, saya kudu operasi lagi karena kecelakaan kecil dan patah tulang kaki bagian jempol. Dipasang pen. Sempet ga bisa jalan dan kudu pake kruk. Tapi alhamdulilah bisa ngurus Little M, cuma pas bagian mandiin dan gendong tentunya saya masih bergantung sama mertua.

 

Postingan kali ini panjang bener ya? Hahaha. Gpp, siapa tau suatu saat nanti Little M nyasar ke blog ibunya dan baca proses kelahirannya 🙂

 

Oh ya, saya operasi SC dan operasi patah tulang ini gratis tis tis lho. Karena dicover BPJS. Ya ga gratis deh, karena kan bayar iuran tiap bulan. Tapi beneran, BPJS ini benar-benar membantu. Kontrol pasca operasi juga gratis. Bahkan, sampai saat ini tiap minggu saya masih kontrol ke dokter orthopedi juga pake BPJS. Gratis pula.

 

Saya ceritain di postingan terpisah aja ya.

 

Laaafff….

Nana

21 thoughts on “Cerita Lahiran Little M”

  1. Congratulation ya mba nana dan Mr. M atas kelahiran little M nya…. semoga jd anak yg sholeh penyejuk hati dan kebanggaan orgtuanya…
    Wah kisah melahirkannya agak mirip sama aku nih, air ketuban udah menipis tp kalo aku di week 40. Gak mules2 dan memutuskan induksi eeetaaaaapiiiiii induksi berjalan 15 jam dipembukaan 3 jreng jreeeng ketubannya pecah alhasil jadinya operasi caesar deh😭😭😭. Pertama melahirkan 2x merasakan sakit, sakit karena induksi dan sakit setelah operasi…. dan kalo bersin ituuuu bikin menangis yah😂
    Duuhh koq jadi curhat ya.
    Selamat menikmati moment2 new mom ya😉

  2. Nana…..selamat jadi ibu baru yaaa….selamat menikmati malam2 syahdu merayu perih merindu atas bawah 😂😂😂
    Eh,beneran udah lahiran? Kok gak ada poto little M nya? Kalo gak poto biasanya hoax 😜😜😜
    Again,congratulation…. semoga little M menjadi anak sholeh penyejuk mata dan hati ke dua orang tuanya dan menjadi penolong orangtuanya di yaumil akhir kelak.amin….amin….yarobbal’alamin…..

    1. Ada kok fotonya, cuma 1 yg ku upload di medsos. Itu pun ga keliatan mukanya. Sementara ini memutuskan untuk tidak memposting foto anakku yg keliatan mukanya mbak. Ato posting tapi yg mukanya ketutup aja. Nah lho :p

      Aamiin aamiin…….semoga doa yang baik berbalik juga ke mbak bayu sekeluarga ya :-*

  3. Nana dan Suami, selamat yaaa untuk kelahiran little baby boy. Semoga selalu menjadi kegembiraan ditengah keluarga kalian. Sehat dan bahagia selalu untuk semuanya. Berkah juga senantiasa menyertai 🙂
    *lho, jadinya pospak nih 😀

    1. Aamiin aamiin makasi ya mbak den :-*

      Eh iya lhooo…..sampah pospak itu serem bgt. Limbah bener deh.
      Wkwkwk awalnya udah idealis mo pake clodi. Tapiiiii….krn kaki patah ini jadinya aku belum bisa jalan normal, aktivitas masih terbatas, dan di rumah sendirian handle bayi. Yo wes lah, clodinya pending dulu. Hahaha

Tinggalkan Balasan