Direkap banget ini update per minggu nya karena up and down banget mood saya. Heuheuheu.
Minggu ke – 34 :
Gusi bengkak bok! Dibetah-betahin akhirnya ga betah. Pipi jadi gedeeee banget kayak abis ditonjok ama monyet kebon binatang. Akhirnya saya bawa ke dokter gigi di RS tempat Little M kontrol bulanan.

Enyunowot…..gusi saya bengkak isinya nanah. Huhuhuhu. Jorok nget banget ya. Katanya karena infeksi dari gigi berlubang yang dibiarin. Akhirnya dieksekusi sama dokter. Dilubangin biar nanahnya bisa keluar. Karena kalo ga keluar, infeksi bakterinya bisa ikut aliran darah dan nyebar ke seluruh tubuh.

GLEK!

Eerr….selama gigi saya dikerjain, dibor, lalalili, perut saya berasa tegang. Kayaknya Little M kaget, trus dia merasa gelisah. Saya ngga tau, ini cuma perasaan saya aja ato gimana. Yang jelas, saya ngrasa Little M nggak nyaman. Dia sesekali bergerak acak. Tegang. Gelisah lah pokoknya. Jadi, saya elus-elus perut sambil bilang kalo gapapa nak, ga ada apa apa. Baru setelah itu, rasa tegang di perut rada berkurang.

Oh ya,di minggu ini Little M ketauan sungsang dan terlilit tali pusat. Dokter bilang, gapapa kita masih ada waktu. Saya disuruh sujud yang lama kalo sholat.

Oke deal, doc!

Minggu ke – 36 :
Gusi saya udah kempes. Tapi kadang masih rada bengkak juga. Mungkin itu sisa-sisa cairan kuning yang belum berhasil keluar. Rajin-rajin sikat gigi dan kumur-kumur pake antiseptik.

Daaan……eerrr……the bad news is…. si uget masih syungsyang jugak!

Ketika dokter berkata demikian, spontan saya langsung panik :”Tapi saya takut sesar, dok!”

Dokternya senyum doank,”Saya ga bilang harus operasi lho.”

Tapi senyummu mistis dok mistiiiiiisssss
-_____-”

*tebar tebar kembang melati*

Lalu kemistisan itu dilanjutkan dengan penjelasan medis. Bahwa ini adalah kehamilan pertama, sungsang dengan persalinan normal terlalu beresiko karena panggul ibu belum terbentuk.

Piye jal perasaanmu?

FYI, saya bukan penggemar war sesar vs normal, it’s none of my bussiness. Itu pilihan tiap orang yang harus saya hargai. Yang saya tekankan di sini adalah : pliisss lah saya ini beneran takut dioperasi. Takut perut saya dibelek-belek. Dan takut kalo obat biusnya terlalu strong trus saya passed away. Oke stop stop, mgkn saya yang terlalu parno ato lebeh ya?

Sepanjang perjalan pulang ke rumah, saya nangis. Malemnya, saya juga ga bisa tidur dan diselingi nangis. Iya, saya setakut itu memang. Dan, Little M juga ga gerak sama sekali. Ato saya yang ga notice ya?

Besok paginya, setelah sholat Subuh, akhirnya saya elus-elus perut sambil bilang,”Ya wes terserah kamu nak. Pilih lahir yang seperti apa. Mama ikhlas.”

Selesai ngomong demikian, dia langsung gerak-gerak.

Zzzzz……….

Lalu, seharian itu dia ga gitu gerak. Mungkin ngerasa kalo saya beneran belum plong kali ya. Abis sholat maghrib, saya ajak ngobrol lagi. Kali ini, saya beneran plong. Dan, Little M kembali gerak kayak biasanya.

Saya kemudian WA dokternya, bilang kalo mau minta rujukan buat syarat BPJS dan surat ijin waktu kontrol di minggu selanjutnya.

Minggu ke – 37 :

Kontrol lagi UK 37 weeks, si uget masih sungsang juga. Di sini, saya yang mulai pasrah bener.

Iyaaa wess iyaaa…..kamu pengen launching lewat jendela ya?

Akhirnya diskusi sama dokter, mau lairan dimana. Dan kami kudu gerak cepat ngurus rujukan BPJS. Soal BPJS ini bakal saya ceritain di post terpisah ya. Sebelumnya, saya sempet galau soal RS pilihan ini. Saya, atas dasar psikologis (karena ada wacana sc jadi kan sempet down ya ni hati dan jantung. Duh syedep) pingin pas proses lairan nanti dibantu sama dokter idolanya Little M. Alasan lainnya juga karena saya merasa beliau tahu lah seluk beluk kehamilan saya dari awal.

Mr. M sih terserah saya. Sreg nya saya gimana. Tapiiiii…..yang jadi kendala adalah RS tempat beliau praktek ini jauh banget bok dari rumah saya. Sekitar 1.5 – 2 jam perjalanan. Kalo ga terlalu macet. Akhirnya Mr. M suruh saya pikir-pikir ulang. Apa nanti saya kuat kalo ada emergency trus nempuh perjalanan segitu jauhnya.
Nah, lho….jadi galau kan?

Singkat cerita, surat rujukan udah di tangan dan saya akhirnya milih RS yang deket rumah sekitar 15 menit perjalanan.

Nah, pas tgl 31 kemarin, pulang kerja saya sama Mr. M ke RS berkaitan dengan rujukan ini. Eh ternyata pendaftaran untuk ke poli obgyn udah ditutup. Huhuhu.

Tapiiii…..saya tetep diterima dengan baik kok. Setelah ditanyain hamil berapa bulan, ada keluhan apa, dll, saya dipersilakan masuk ke igd aja dulu. Nanti dokter tetep akan memeriksa. Takutnya kalo saya tetap berada di jalur antrian biasa, saya ga kuat nunggu.

Saya di sini udah yang sensi bin senewen berat. Perasaan saya campur aduk deh waktu itu.

Akhirnya, dianterin sama petugas masuk ke VK Bersalin. Kalo pasien yang lain masuk VK pakai kursi roda ato bed dorong pasien, saya masuknya klewas klewes aja. Sempet petugasnya bingung liat saya. Apalagi saya, bingung juga liat dia ngeliatin saya.

“Lho, mbaknya hamil?”

Zzzz……menurut ngana? Apakah ini busung lapar? Ato kentut yang terperangkap sekian lama dalam perut?

“Ada keluhan apa?”

Saya jelasin ulang kalau saya ngurus rujukan bla bla bla. Sungsang dll.

“Lho kok tau kalo sungsang?”

“Ya kan saya usg sendiri.” Saya mulai bete.

“Hah usg sendiri? Lho, maksudnya mbaknya pegang alat usg trus periksa perutnya sendiri, gitu?”

Apaan sih…..saya makin bete diajak dagelan kayak gini.”Ya enggaklah……yang periksa ya tetep dokter laaaah….”

“Oh…saya kirain…..”

Saya dicariin bed kosong. Dipersilakan tiduran. Lalu diperiksa bidan. Dan ketauan kalo perut kenceng-kenceng. Ini ternyata sebenernya kontraksi. Dan saya mulai ngerasain sekitar 1-2 minggu terakhir ini. Cuman, karena saya pikir itu wajar ya, jadi ya saya biarin aja. Namapun baru hamil pertama kali jadi belum tau. Pikir saya, selama belum ada ketuban rembes atopun ada flek darah keluar, itu artinya Little M masih oke di dalem sana.

Bidan kemudian jelasin, kalo ga semua kondisi ibu hamil sama. Lalu, saya dicek dalem. Di bagian ini,rasanya saya pingin misuh-misuh. Sakit banget huhuhuhu.

Setelah itu, dokter meriksa saya.  Akhirnya, cuss disuru opname karena saya konpal mulu. Dokter takut Little M bisa tiba-tiba lair prematur.

Rasanya sedih lho. Udah perasaan ini sensi ga karuan, tiba-tiba tangan dicubles sama jarum suntik, disuntik pematang paru-paru ( pliss dont ask me why. Saya ga ada pilihan lain selain percaya sama dokter sepenuhnya) yang mana rasanya panas banget di kulit, belum lagi dimasukin obat anti nyeri lewat belakang.

Ga bisa langsung masuk kamar, dan masih harus stay di VK bersalin. Yang mana malah bikin saya makin stres karena ada ibu-ibu abis lairan yang bolak-balik merintih karena jahitannya perih, suara alat detak jantung yang bunyinya taaatt tiiittt taaattt tiitt….

Saya sampe kudu nahan nangis. Apalagi Mr. M udah pulang duluan, karena yaaa…saya tau dia juga capek banget sama seperti saya. Dan di sana dia ga bisa istirahat, kami ga ada persiapan apapun buat opname malam itu juga.

Dan….emang si kontraksi ini kalo dateng malem-malem terasa sakiiit banget.

Karena ke ruang obgyn sendirian, nunggu semaleman di VK sendirian, sampe pindah kamar inap pun sendirian, dan bolak balik ditanya suaminya mana, saya berasa kayak orang mau lairan tapi tanpa suami. *devilish smirk*

Duuhh amit amit knock knock on the wood.

…..tobikontinyu……

4 thoughts on “#JurnalHamil : Drama di 34 – 37 weeks ”

  1. na, aku pun kejadian kayak kamu pas hamil pertama. Kalo gak salah waktu itu usia kandungan 8 bulan, Kontraksi gitu, akhirnya lari ke Rumah Bersalin, dan sama dokter disuruh opname+suntik pematang paru2. Tiga hari di RS, akhirnya keluar RS ya tetep belum lahiran. Kayaknya kecapean karena kerja masih lembur2 ampe bulan kedelapan gitu.
    Semoga lancar sampe persalinan nanti ya. Mudah2an gak stres diinfus, tusuk sana sini dll dll…biar little M juga gak gelisah di dalam sana, aamiiin….

    1. Wah iyaaa..akupun kmrn kerja ngebut biar pas cuti ga terbebani kerjaan yg blm selese. Pantesan Little M bete kali ya, dia kecapekan. Hahaha. Iya ini aku wes plg ke rumah, tp tetep suruh bedrest total. Aamiin.. Makasi ya mbak :-*

Tinggalkan Balasan