Ini bakal jadi postingan curhat yang penuh emosi
*tarik napas*

Sebenernya saya pernah mau nulis tema ini waktu lebaran kemarin. Cuma kesimpen di draft, trus klik buang aja. Karena ga baik kan nyimpen ‘sampah’ di  hati. Eeeaaaa…..

Lalu, kemarin tiba-tiba ada yang bilang : “eh kamu dicariin sama si A lho.”

Saya ga segera jawab. Pikir saya : bomat. Bodo amat.

Trus, dia bilang lagi :” Si A nanya nomer hapemu.”

Ga segera saya jawab juga. Karena saya kembali mikir :
Drama apa lagi ini?
Bukannya si A udah tau nomer hp saya?
Bukannya si A juga udah tau rumah saya dimana?

Bukan apa-apa sih. Cuma, saya emang bener-bener enggak mau berurusan lagi sama si A kecuali dalam hal-hal penting, urgent, dan skala yang puuueentiingg banget. Kalo cuma untuk basa-basi say hai tanya kabar, chit chat basa basi busuk, duh, sori banget saya udah males.

Si A ini suka playing victim. Suka nyalahin orang atas apa yang terjadi dalam hidupnya. Dan saya sudah kenyang disalah-salahin.

Saya udah bisa bertahan hidup hingga saat ini tanpa campur jasa si A.

Jadi, cukuplah si A tetap berada di luar ‘lingkaran inti’ saya.

Jangan pernah berusaha untuk memaksa masuk, sebelum benar-benar minta maaf.
Kalaupun suatu saat si drama king ini beneran minta maaf sama saya, cukuplah berpuas diri tetap berada di luar ‘lingkaran’.

Ketika saya ‘melunak’ dan sedikit bersikap ‘welcome’, plis tetap saja di situ. Jangan ngelunjak dan jangan mendekat.

Ibaratnya, kamu mecahin gelas. Tapi kamu tidak melakukan apa pun. Setelah bertahun-tahun berlalu, baru kamu sadar : eh aku kan masih punya gelas, benerin ah siapa tau masih bisa dipake lagi.

Enggak, enggak bakal bisa gitu. Seberapa kuat usahamu untuk merekatkan pecahan gelas tersebut, tetap tidak akan bisa mulus seperti sedia kala. Akan ada kepingan retakan yang mungkin nodanya tidak akan dapat tersamarkan lagi.

Sekali lagi, jangan pernah berusaha mendekat atau memaksa masuk.

Karena, kamu sudah menorehkan luka di hati yang telah menganga lebar nyaris seumur hidup saya.

Dan, entah butuh berapa lama lagi agar saya bisa melupakan luka itu.

Mungkin, selamanya ?

5 thoughts on “Tentang Memaafkan Luka”

  1. Eiimbberr. Sama Mbak, lucunya lagi neh orang serupa, malah secara tidak langsung “nyuruh” gue ikhlas, mksdnya apa coba??? Ikhlas karena sudah disakiti dia gitu???

    Diihh, jadi orang ‘jahat’ kok ya suka ga sadar diri. Naudzubillahmindzalik.

Tinggalkan Balasan