Jadiiiiii…..seperti yang kalian ketahui karena saya udah sering banget cerita, rumah saya type 40 yang mana belum direnov sejak pertama kali ditempatin, maka mau gak mau harus puter akal buat bagi-bagi ruangan sesuai fungsinya.

Ruang tengah luasnya sekitar 3 x 3.5 meter. Plus lorong kecil depan kamar mandi dengan luasan 1 x 2 meter. Pembagian fungsi ruang sebagai berikut :

  • ruang tengah sebagai ruang keluarga +  area kerja Mr. M + ruang makan +  juga tempat nerima tamu. Yang mana untuk fungsi terakhir jarang sekali saya lakukan.
  • sisa lorong 1 x 2 meter digunakan sebagai dapur dan tempat mesin cuci.

 

Nah, kalau ada yang nanya konsep interior rumah saya seperti apa sih? Maka saya ga akan ragu buat jawab : Double XL, alias Xitu Lagi Xitu Lagi.
Alias bandoooo…..ya ampun…..kok dimana-mana ketemu kamu mulu siih?

Kriikkk kriiikkk…..
Oke jayus…..
*yang tau slogan bando ya ampun, fix kalian kudu semakin mengingat dosa. Aku jahat yha? *

Karena selama ini kami cuma berdua, yaudin slebor aja kalo mau ngapa-ngapain. Bebersih cuma seminggu sekali karena keterbatasan waktu.
*ahem*
*ceritanya orang karir lagi sibuk kerja*
*kerja mulu tapi ga tajir tajir*
*ini kerja apa dikerjain*

Wooiii fokes ke inti postingan wooii….

Nah, karena insyaAllah bentar lagi Little M mau launching, jadi mau ga mau kami harus beberes rumah biar lebih nyaman dihuni. Yang kena ‘gerebek’ pertama kali adalah dapur mini. Sebenernya kalo dibilang dapur juga kok ya kurang sip. Wong cuma dipakai rebus air, bikin mie, sama bikin teh doank sih. Gak pernah dipake masak heboh cem bikin nasi tumpeng, gulai kambing, soto daging, lala lili.

Ini penampakan awal dapur kami. Macem rumah penuh derita untuk syuting film hitam putih jaman channel tipinya masih te-pe-er-i doank ya?

dapur

Nah, as you tempe tahu, prinsip saya kalau mau ngapa-ngapain adalah seminim mungkin budgetnya.

DIY : Duit (ng)Irit Yess

Awalnya, saya pingin dicat aja deh itu dinding dapur sama dinding ruang tengah. Tapi Mr. M agak keberatan, karena kondisi saya yang lagi hamil. Doi kuatir kalo saya nanti menghirup aroma cat banyak-banyak.

Setelah rembugan sama Mr. M, yang mana saya paksa dia untuk nelen mentah-mentah ide saya gimanapun caranya dan apapun alasan penolakannya, akhirnya di suatu Minggu siang yang panas membara kami pun eksekusi ide.

Yang dibutuhin cuma :

  • beberapa lembar kertas kado. Mau yang motif ataupun yang polos, optional sih. Tergantung selera. Saya awalnya mau kertas wallpaper, tapi kok mahal. Yaudin sementara pake yang murah dulu.
  • lem putih
  • spons / kuas
  • wallpaper foam. Saya belinya di toko wallpaper, satu modul ukurannya kalo gak salah 90 x 40 cm. Harganya bermacem-macem. Saya dapetnya 95 ribu per modul. Ini semacam wallpaper stiker tapi 3D dan mudah banget ditempelin di tembok asal tembok kita bersih. Jadi kayak batu alam yang muncul tapi palsu lah. Nah lho, bingung kan.
  • rak papan + siku (ini sebenernya udah kepasang sejak lama kok. Bisa dilihat di foto dapur awal)
  • cantolan handuk. Hahahaha karena di sini kagak ada rak rel IKEA punya, jadi ya silakan cari padanan yang sesuai. Saya kemarin belinya di Ace Hardware kalo ga salah sekitar 50 ribuan lah.
  • alat pertukangan

 

Eksekusi :

1. Pertama-tama bersihkan dulu semua permukaan yang akan kita kerjakan. Kalau saya, area pintu dan area dinding dapur.

2. Ukur kebutuhan kertas kado. Potong sesuai ukuran.

3. Letakkan lem pada wadah, lalu sapukan lem tersebut ke permukaan pintu. Terserah mau pakai spons atau kuas.

Proses Lem 1

4. Kemudian, tempelkan kertas kado ke atas permukaan pintu.

Proses Lem 2


5. Kalau mau lebih awet, lapisi lagi dengan lem bening. Seperti teknik decoupage, kalau kalian bisa aplikasikan teknik tersebut, hasilnya pasti lebih oke.

6. Beralih ke dinding dapur. Buka lapisan stiker, lalu tinggal tempelin wallpaper foam ke dinding.

7. Pasang cantolan handuk di tempat yang sesuai.

8. Done!

Dan ini penampakan hasil DIY nya. Btw, itu papan buat tambahan aja kalo pas masak saya ada kurang space buat sesi prepare bahan. Saya nyari dari bahan talenan, cuma kok belum nemu talenan dengan ukuran segede gaban gitu. Jadi ya sementara pake papan ini. Cuma, agak sayang sih emang kalo kotor, yha ?

Hasil 2

Kalau gini, dari ruang tamu dapurnya keliatan rada rapih dikit. Hahahaha apalagi kasusnya di rumah saya, begitu buka pintu depan udah ciluuukbaaa langsung terekspose tuh dapur.

Hasil 1

Yaaaa….meski ga sekece penampakan rumah para selebgram, tapi lumayan lah *menghibur diri sendiri*

NB : tetep pokoknya saya gatel pengen ngecat dinding. Udah keliatan buluk banget.

Laaafff,

Nana – si tukang ngirit

 

16 thoughts on “#HouseTalk : DIY Dapur The Muhandoko’s Nest”

  1. yang penting eksekusinya na, banyak teori mau diapa2in rumahnya, kalo ga dijalanin ya begitu2 aja rumahnya hehehe
    jadi mau bagaimana ngiritnya, yang penting udah dieksekusi yee hehe

    *dapet salam dari gue yang bisanya cuma nge-save gambar di pinterest,huahahha… ratjun kamu pinterest!! ratjun!!!*

    1. tapi tetep kok ci, pengen pasang wallpaper ato sekalian dicat ulang warna putih bersih. nah, masalahnya rumahku ini dindingnya lembab karena kalo ujan langsung kena rembesan air.
      etapi di atas udah ngaku duluan ya kalo masalah utamanya karena wallpaper mahal :))))

      1. hihihi.. Nah paling rempong tuh kalau rembesan air.. Rumah di Jakarta juga gitu, tetangga pada lomba2 bangun 3 tiga tingkat, alhasil kita malah susah dapat matahari di jemuran atas.. Mana dr rumah belakang (rumah kompleks yang mepet ) dan rumah samping kiri, kalau hujan ngerembes dah dindingnya, huhuhu.. Dulu sampe pernah rayap, akhirnya semi bongkar deh rumahnya..#stressss

  2. enaknya bisa diajak kompak DIY.
    laaah aq, ngajakin masbeb buat DIY utk rumah aja dia ga mau hiks.

    btw, tempo hari kan tembok kamar kedua dipasangin kaca tuh cuma pas proses pasangnya, aq lagi ga ikut.
    pas udah jadi dong, itu kaca boro-boro bisa keliatan muka aq. nyampe aja nggak.
    sampe kaka ipar bilang gini “Ini si masbeb pasang kaca ukurannya setinggi dia nih. salah banget hahaha”
    bener-bener dipasang dengan ukuran tinggi wajah dia, sdgkn aq itu tingginya cuma sepundak dia. ya jelas ga sampe lah. heuuu.
    pas mau ganti kaca baru, aq liat temboknya rusak kena paku yg dibor.
    liat bgtu jadi baper, sedih krn temboknya rusak. hiksss

    *kok jd curhat.

    1. nah, iya ya. kok aku gak mikir sampe situ? *laaahhh*
      tapi biasanya kalo aku nyalain kompor, pintunya selalu kubuka lebar jadi panasnya ga terperangkap. Ini logikaku bener gak sih? *serius nanya*

      dan sebenernya, gelas yang digantung itu untuk pemakaian ‘cepat’, buat gaya gayaan foto. wkwkwkw. selebihnya disimpen di rak bawah yang tertutup, atau ditaruh di meja makan.

      1. wahahaha dia malah balik nanya. Kalo masak air doang mungkin ga masalah, tapi kalo udah ngegoreng, waduh alamat minyak nempel2 di gelas na, walopun pintu kebuka lebar. Eh apa dicoba dulu aja gimana? *lhah malah ragu2?

        1. okeeehh…problem solved lek gitu. karena aku jaraaaaanggg banget masak. wkwkwkw.
          noted mbak, besok tak liate nempel apa kagak itu minyak. *laaaahhh *serius ih aku jadi mikir ini* hahaha

          padahal, aku awalnya justru kuatir sama wallpaper foamnya lho. ntar bisa tahan panas sama tahan cipratan minyak nggak. so far, alhamdulilah tahan.

  3. Trus jadi selama ini dapur minimalis dipake buat masak minimalis juga?? Baguuus cocok buat konsep minimalis hahaha.. Nanti semoga semakin kepake dapurnya pas little. M mpasi yaa.. 🙂

  4. Aku juga gatel pengen ngerombak dapur, mana dapurku permanen udah dikeramik warna ijo. Tapi ya udahlah, dapur buat masak air doank ini, wkwkwk

    Motif kertas kadonya bagus, tak pikir itu kemaren jendela ternyata pintu belakang ya?

  5. ide yang bagus mba, belum ada dana untuk renov keseluruhan mending dipercantik seperti ini yaaa ^_^
    oh ya mba saya enny yang di grup KEB 🙂 salam kenal.

Tinggalkan Balasan