Judulnya lho nista banget. Wkwkw.

Maap yaa….#JurnalHamil muncul lagi dalam waktu yang berdekatan. Haha suka suka ekeh donk ah kan ini blog ekeh. Jangan diunfoll berjamaah yess :p

Btw, ini mungkin bakal jadi postingan curhat yang panjang.

Intro dulu ya :
Saya pengen banget nyobain USG 4D, tapi sayangnya Mr. M ga nanggepin. Dia bilang buat apaaa…kan ntar juga tau wajah Little M kayak apa pas dia lair.

Tapi bagi saya pribadi, 4D bukan hanya soal ngintip wajah aja. Saya pingin lihat apakah perkembangan Little M di dalam  sana sehat-sehat, normal, lengkap, tak kurang satu apa pun, serta endebrei endebrei lainnya deh ya.

Okelah, mungkin suatu saat ntar Mr. M bisa luluh hatinya *preett*

Nah, sekarang masuk ke inti postingan *halah*

Selasa pagi, saya akui saya salah karena telat sarapan. Perut cuma diganjel roti sama camilan jajanan basah pasar kayak risoles, pastel, lumpia, sama dadar gulung. Seharusnya lumayan kan ya itu ganjelannya? Udah kelas berat bukan sih? But no no no. Not enough lah buat Little M.

Sesampainya di kantor, saya makan bubur ayam, pisang goreng, pie susu, sama susu hamil. Dan itu belum cukup bikin kenyang, sodara sodara. Karena saya masih kelaparan parah. Waktunya makan siang, saya makan berat plus setelahnya minum kopi.

Iya iyaaaaa……saya tau kalo kopi itu ga baik buat bumil. Saya udah denger nasehat ini ratusan kali. Tapi namapun bumil lagi pengen yess…apa mau dikate.

Situ mau liat anak gue ileran gegara dilarang minum kopi, hah?
*laaahh…..malah ngancem :p

Oke, singkat cerita sorenya perut saya mulai kerasa nyeri. New preggie panik donk ya. Lalu saya whatsapp dokternya bilang bla bla bla disertai info bahwa tidak muncul flek atau apapun.

Malemnya, buseet…nyeriiiii banget ini perut. Dari jam 11 malem sampe sekitar jam 2 dini hari saya ga bisa tidur saking sakitnya. Cuma bisa nangis. Baru terasa reda ketika dibuatin teh anget manis sama Mr. M.

Besoknya, masih nyeri lagi dan saya ditemani Mr. M ga masuk kerja. Ke bidan deket rumah dan diperiksa. Dikasi obat. Waktu itu, mungkin karena periksanya dengan alat sederhana ya, bidannya bilang detak jantung Little M ada, tapi ga begitu jelas. Mungkin karena gas di perut saya.

Maaaakkk….

Keep calm dulu. Besoknya, saya nekat masuk kerja dengan alasan pulangnya mau mampir RS tempat kontrol kandungan rutin. Apa mau dikate, kewarasan saya bertahan cuma sampai jam 12 siang aja. Perut saya melilit lagi dan muka udah pucet ga karuan.

Akhirnya cuss pergi ke RS. Saya masuk ke poli umum dan diperiksa. Kemudian disuntik karena gas di perut saya banyak.

Nah, keadaan tidak kunjung membaik. Setidaknya, saya selalu muntahin kembali apapun yang saya makan.

Lagi…. gong nya ditabuh kalo malem.

Jam 11 saya melilit, udah ga kuat, dan Mr. M langsung cuss anterin ke RS. Masalahnya, kami berdua baru tinggal di daerah tersebut selama 2 tahun. Jadi, untuk tau mana pelayanan kesehatan yang bagus kami ga ada rekomen. Sedangkan kalau kudu ke RS di Surabaya…maakkk….saya bisa pingsan di jalan. Wong buat gerakin tangan aja udah ga kuat kok, lemes banget. Ya mana ada tenaga wong makanan selalu dimuntahin lagi.

Akhirnya Mr. M bawa saya ke RS yang agak jauhan dikit tapi menurutnya masih rekomen.

Begitu rebahan di kasur UGD, langsung ditanyain : mbaknya lagi hamil ya?

Saya ceritain keluhan saya. Sementara perut udah melilit ga karuan. Nyeri di ulu hati. Akhirnya disuntik lagi. Ditunggu beberapa saat, tetep ga ada perubahan. Dan sakitnya makin menjadi-jadi. Saya jadi semacam uget uget yang klosotan di kasurnya ugd. Pingin banget nangis, tapi malu sama kucing laaaahhh….

Dokternya nanya :” Tapi bayinya masih gerak-gerak kan?”

Saya diem sesaat, well….. bingung mau jawab apa karena sebelumnya saya belum pernah sekali pun nyata rasain Little M nendang-nendang dari dalem sih.

Bismillah….karena saya yakin Little M gapapa dan ini cuma urusan saya sama si lambung, saya jawab ‘masih gerak’.
Dan…… Blessing  #1 : saat dokternya pergi setelah bertanya demikian, saya ngerasa ada yang gerak-gerak di dalem perut.

Gremet-gremet. Jendul-jendul.

Kayak uget-uget yang lagi muathay.

Akhirnya disuruh rawat inap aja. Jam 2 malem, saya masuk kamar inap. Setelah dipasangin infus, saya mulai kerasa kebantu alias ga terlalu lemes lagi. Mr. M saya suruh pulang aja karena kasian sih dia keliatan capek. Abis ditinggal Mr. M, saya yang masih laper berat nyoba makan roti. Baru juga satu kali ngunyah, udah mual ga karuan. Langsung lari ke kamar mandi.

Daaan..  yah….gitu deh…

Keluar semua cairan kuning dari dalam perut. Itu cairan lambung kan ya? Tolong koreksi kalo saya salah.

Setelah muntah, saya ngerasa enteng dan lega. Masih sakit sih, tapi alhamdulilah udah bisa dipakai tidur.

Paginya, ada dokter visit. Hasil tes darah menunjukkan kalo saya kena infeksi lambung. Walah…CLBK ini ceritanya. Ck ck ck….

Sesudah makan pagi -yang mana menu saya ga enak banget. Karena dapet bubur lembek. Huhuhuhu- saya tidur aja. Bodo amat soal ga boleh tidur pagi. Wong saya udah lemes kok.

Baru aja merem, ada perawat dateng bawa kursi roda. Saya lalu dibawa ke ruang obgyn. Ada drama, karena kursi roda saya hampir nabrak ibu hamil tua yang juga lagi duduk di atas kursi roda sambil kesakitan. Abis gitu infus saya jatuh dan nyaris keplindes roda kursi.

Zzzzz……ini perawatnya dorong kursi roda aja udah kayak nyetir dumptruck.

Naaah…..Blessing #2

This is the best part, so far. *halah bahasamu Na *

Ngidamku keturutan : nyobain USG 4D !

Bahahaha

Mulanya syut pake 2D. Kemudian jreng jreeeng…..ganti 4D. Dokternya teliti. Disyut per bagian, lalu di zoom biar tambah jelas.

Udah keliatan tangan, kaki, jari-jemari, jantung dengan 4 bilik, lambung, lutut, pantat ( anakku ga sopan, masa emaknya disuguhin b*kong ), sama alat kelaminnya.

Lalu jreeengg jreengg…sampai ke bagian muka. Sampai sini, saya merasa terpesona. Merasa semacam….oohh ini dia nih pelakunya yang udah bikin saya jatuh cinta sejak pertama kali tahu dia ada lewat dua garis tespek.

Wajahnya masih keliatan mungiiiiilll….imut. Ada dua mata, bibir, hidung. Dan btw hidungnya pesek kayak saya. Bahahahaha. Bibirnya mecucu kayak orang lagi bete gitu. Duuh nak, jangan kau warisi sifat mamamu yang judes dan gampang betean ini. Bahahaha.

Detak jantung normal, ketuban normal. Dan waktu dokternya bilang semuanya normal, ga perlu ada tindakan khusus, saya merasa lega luar biasa.

NB : karena abis diceritain kalo ada ibu hamil yang nyeri perut hebat tapi ga flek ga keputihan. Ternyata plasentanya lepas dan janinnya meninggal di dalam. Innalilahi…

Dokternya bilang : “Ini anaknya gerak-gerak terus.”

Me : “Lho, kenapa Dok?” *panik*

Dokter :”Ya gapapa. Suka-suka dia lah. Masa ga boleh. Wong dia lagi pingin gerak-gerak kok.”

Zzzz……..

Dan waktu cerita ke mertua, yang  gremet-gremet kayak uget-uget ajojing semalem itu insyaAllah bener anakku yang lagi gerak 🙂

Mungkin itu si Little M yang berusaha ngasi sandi morse : Don’t worry. I’m okay here. Everything is under control, Mam!

Kirain….itu usus sama lambung saya yang gerak-gerak karena lagi eror :)))

Blessing #3
Ehm…….alhamdulilah semua biaya perawatan rumah sakit plus cek obgyn USG 4D dicover sama asuransi. Saya ga bayar apapun kecuali biaya administrasi doank.

Yaaah…you know lah…kan ada polis asuransi yang ga mengcover apapun yang berhubungan dengan kehamilan dan fertilitas.

Ngidam 4D nya gratis. Wkwkw.

Lucunya….dari awal Mr. M kan emang ga tertarik sama 4D. Waktu saya ceritain, Mr. M akhirnya ikut penasaran bin keypo pingin liat muka anaknya.

Tapi well……sepertinya Little M cuma pingin saya seorang aja yang tau mukanya dia. Karena hasil fotonya ilang keselip entah kemana, mungkin masih di ruang periksa mungkin jatuh ato mungkin malah kebawa orang lain 🙂

this is our little secret ya, nak 🙂
Blessing #4
Total saya leyeh-leyeh di RS sekitar 4 harian. Bisa istirahat dan tidur sepuasnya.

Kemarin-kemarin, kayaknya badan saya udah yang pengen KO aja. Cuma saya ga notice, ga ngeh. Akhirnya ini jadi tumbang sekalian.

Lucunya lagi, hari ke 2 dan ke 3 saya udah merasa baikan sih. Udah ga mual ga nyeri lagi. Tapi begitu dpt acc dokter buat pulang di hari ke 4, Little M kayaknya masih pengen staycation di RS. Wkwkw….perut saya dibikin kembung bin mual.

Zzzz….. udah nak….staycation nya di luar aja jangan di RS. Kita ga bisa makan pizza di sini :p

Pfiiuuuh…    kelar sudah cerita panjangnya kali ini.

Meski kayak gini, tapi tetep ada hal-hal yang harus disyukuri 🙂

Dan, sebenernya saya merasa bersalah sih. Harusnya bisa jaga, tapi terpaksa ada obat-obatan yang harus masuk ke dalam tubuh. Semoga kamu di dalam sana gapapa ya nak. Sehat-sehat aja.

Katakan bye bye dulu untuk kopi dan cabe-cabean. Dan jangan telat makan. Saya kapok. Beneran kapok.

Laaafff….
Nana

23 thoughts on “#JurnalHamil : Blessing in Disguise”

  1. I’m glad to hear all is well with little M. Sehat selalu….oh ya na hindari oily food biar acid reflux nggak parah. Aku dulu masuk 2nd trimester di bolehin minum kopi 1 cup a day 😀

    1. oily food ini yang makanan yang berminyak gitu ya mbak? semacam goreng-gorengan? oke, noted buat sarannya mbak. selama ini aku suka makan yang digoreng goreng sih emang.
      terimakasih mommy J :-*

  2. baca postingan ini antara kocak, gembira campur terharu. Selalu ada hikmah di balik semua kejadian ya, Na. Duh terharu di bagian pas USG 4D. Aku gak pernah berani USG 3D maupun 4D, abis kalo liat2 hasil punya orang lain, kok janin kita mirip alien gitu2 ya. Ah kayaknya ini cuma perasaanku doang kali ya, hehe.
    Btw muntah cairan kuning….kalo aku jaman hamil selalu kejadian pas bangun tidur. Jadi ritualnya kalo udah bangun, mual datang, ya terpaksa ke kmr mandi dulu muntahin semuanya, dan isinya cuman cairan kuning doang, haha.
    Ah panjang kali komen ini bah…!

    1. kalo aku mikirnya, gambarnya kan jadi semacam kayak coklat kekuningan gitu ya mbak. mirip-mirip warna tanah. apa karena kodratnya manusia diciptakan dari tanah yess? *aelah komenku berat banget*
      aku pas mual T1 kemarin jarang muntahin cairan kuning. pernah, tapi cuma secuprit. kalo kemarin, muntahnya cairan kuning semua dalam jumlah banyak.
      Mbak Imelda juga sudah sehat kan sekarang ?

  3. Kata orang: “Pengalaman itu mahal harganya….” alhamdulillah dicover asuransi ya Buk 😉 Wes kapok beneran ta? Gpp lah bayi ngileran, lucu kok! Sungguh! Hahaha.

    1. sejauh ini sih masih kapok. wkwkwkwk embuh nek ntar kapoknya kapok lombok 😛
      eh ga dink…mit amiiiitt…jangan sampe sakit lagi.
      Lah, iya lucu kalo bayi ileran. tpi jangan aahh…hahaha

  4. Bacanya melok deg2an Na. Semoga dieleng2 maneh kedepannya penyebabnya supaya ga terulang lagi yang menyebabkan sakit semacam ini ya. Di sana ga ada prosedur USG 20 minggu yang bisa memeriksa semua anggota badan janin ya Na? Kalo di sini ada pemeriksaan wajib pas usia kandungan 20 minggu, USG khusus yang memeriksa secara detail kelengkapan anggota tubuh janin sak jeroane pisan dan bisa dilihat berfungsi dengan baik atau nggak jeroane misalkan paru2, hati, otak dsb. Jadi kalau ada kelainan bisa terdeteksi dini. Jadi beda dengan USG 4D (karena ini ga wajib soale ga dicover asuransi). Karena detail meriksanya, butuh waktu 30-45 menit.

    1. iyo mbak, aku koyok semacam benci benci tapi gak rindu ngunu nek berhubungan sama sakit lambung.
      Yg sampean sebutin itu, kalo ga salah screening 4D fetomaternal. (tolong koreksi kalo aku salah). iya bener, bisa deteksi kalo *amit amit* ada kelainan dengan janin kita sedini mungkin. di sini ada, tapi engga wajib. aku belum googling2 juga soal ini, karena katanya ga semua obgyn ada, harus ke sub fetomaternal itu.
      sakjane ya pingin ya mbak, moga moga nemu jodoh dan jalannya yess biar bisa cek ini

      1. Wah aku ga paham istilah medis e Na haha. Lek screening, ada screening pas usia kehamilan 10-14 minggu. Ini screening kelainan kromosom. Tidak wajib tapi sangat dianjurkan untuk calon ibu yang usianya diatas 35thn, atau ada garis keluarga yg punya kelainan kromosom. Dibawah usia 35thn boleh tes ini, tapi karena ini ga dicover asuransi jadi harus bayar sendiri. Di Belanda dan Belgia mulai April ini ada metode terbaru untuk tes kelainan kromosom ini namanya NIPT. Sebelumnya ada yg namanya kombinasi Test. Jadi sekarang ada dua metode. Karena masih baru (di negara lain sudah ada yg beberapa tahun lalu), jadi masih disubsidi sama pemerintah biayanya. Bayar sendiri tapi ga sepiro larang. Yg paling disarankan adalah NIPT ini karena tingkat akurasinya lebih tinggi dibanding metode lainnya dan aman bagi bayi di dalam, cuma ambil darah ibunya.

          1. Aku suka membaca dan mencari tahu segala pengetahuan yang baru, apapun itu. Aku selalu haus akan ilmu. Untuk menjadi update tidak harus dan berhubungan dengan status tertentu, paling tidak hal ini yang selalu aku terapkan.

  5. Mbak Nanaaaa, tanggung jawab! Aku lagi maskeran syantik ini langsung ngakak gara-gara baca ini. Dikau emang lucu selaluuu mihihihi.

    Ahhh kok keselip, kan aku juga kepo aka wajah Little M. Sehat-sehat terus ya Mbaaak :*

  6. Buryaaam..apaaaah, pas blm hamil aja sarapan buryam gk nampol :p hihihihi.
    Beda tanki keknya sih kalo itu mah ya haha.
    Sehat selalu yaaa, jgn nalal ingak ingak *tiiing*

  7. Iisshh, kamu nakal *cubit. Se-addict itu ya sama kopi. Semoga sehat2 sampe due date yaa. USG 4D di Jakarta banyak yang murah plus free konsultasi juga.

  8. semoga sehat2 terus dua duanya sampe due datenya ya na. dan jangan nginep di rumah sakit lagi. makanannya gak enak blas 😆 etapi, aq nginep ampe 3x di rs waktu hamil S tri semester pertama 😆 😆

  9. Lucu mbakkk, seger bgt tulisannya aku suka blognyaaaa ❤
    Aku waktu hamil dulu malahan masuk gara2 kena… demam berdarah. Duh, tulung banget masuk rs 7hari alasanny nggak elit yah hihihi

Tinggalkan Balasan