Haloooo….. si Little M anaknya Mama M dan Papa M udah 22 weeks. Heuheuheu *tebar confetti*
Warning :
Postingan berisi 907 kata kali ini bakal berisi kenarsisan seorang calon emak dan puja puji yang berpotensi mengakibatkan gumoh massal.
Kalo ngana kuat, silakan lanjut baca yak. Kalo lagi eneg, di skip dulu gapapa. Aku ga baper kok. Eeaaaaa….

SALE

Jadi, update 22 weeks ini bakal diisi cerita apa kak? Kita cerita-cerita yang receh-receh lagi aja ya, soal agenda ngapelin om dokter aja. Kan kemarin udah posting rada serius. Bahahaha.

Baca juga : Tentang Kekerasan Dalam Hubungan

Saya mau cerita gimana excitednya si Little M ini tiap mau ketemu om dokter. Serius iiihh….dari awal hamil dulu anakku suka banget tiap ada jadwal periksa. Dari yang seharian mual muntah tiada tara, pas duduk di ruang antrian, Little M berubah jadi anak anteng anti krengky.

Pas ngadep sama om dokter, ditanyain “Ada keluhan apa?”

Yang biasanya saya krasa mual, pengen munti, sampe sakit gigi, seolah-olah ilang gitu aja.

Kayaknya anakku ini ngefans sama dokternya. Sebut saja sikret edmirer yang tengah melakukan pencitraan.
#plissnakgedemuntarjanganjadipolitikus

“Tadi saya mual lho, Dok. Tapi sekarang engga.”

“Eh kemarin saya sakit gigi parah lho, Dok. Tapi sekarang engga.”

Tadi pagi saya mandi lho dok. Tapi sekarang engga.

*emak emak jorse*

Dan, karena om dokter ini antriannya naudzubillah panjangnya ngalahin barisan gerbong kereta api, maka saya daftar sejak 3 hari sebelum hari H.

Pfiiiuuhh…..

Nah, saya rangkumin pertanyaan-pertanyaan yang saya alami di minggu ke 22 ini aja. Ga urut yak, random aja. Sebenernya saya udah ngapalin tapi waktu ngadep kok ya jadi blank. Apalannya ilang semua.

#mungkinmamagrogi

1. Normal semua Dok? Ketuban? Detak jantung?
Alhamdulilah normal semua.

*emaknya aamiin kenceng*

Me : Detak jantungnya normal kan, Dok? Soalnya saya minum kopi.

Dokter : Minum kopinya tiap hari? *kayaknya nadanya rada kuatir*

Me : Ya kalo pas ngantuk aja sih, Dok. Tapi masalahnya saya ini ngantuknya tiap hari, ya otomatis ngopinya juga tiap hari.

Kriiikkk…..kriikkk

PS : di kunjungan sebelumnya, saya pernah nanya ke beliau soal kebolehan minum kopi ini. Berhubung diperbolehkan tapi dalam batas wajar asal ga terus menerus ngopi, akhirnya gencatan senjata antara saya vs kopi pun berakhir damai.

Tapi, kalau boleh jujur, ngopi itu nikmatnya sesaat trus mulut krasa paitnya bisa seharian. Perut jadi kerasa kembung. Apalagi saya kan punya maag.  Mulai besok stop ngopi dulu deh.
((WACANA))

Fakta : 1 minggu setelahnya, ya tetep ngopi sih. Kopi is maylaff.

2. Kenapa di 22 w ini perut di area bawah tulang rusuk kanan-kiri suka tiba-tiba sakit?
Itu karena rahimnya membesar. Si janin kan berkembang.

Eh iyaaa…pas di USG, Little M udah keliatan kakinya, tangannya, jari-jarinya. Dan posisinya kayaknya lagi miring ngadep ke layar. Kayaknya lho ya….karena dari USG sebelum-sebelumnya dia telentang ngadep atas, kadang ngadep bawah kayak posisi sujud gitu. Kayaknya lhooo yaaaa…..ini kan imajinasi liar emaknya semata berdasarkan pengamatan di layar.

Sebelum cuss berangkat ke RS, saya berkali-kali sounding ke Little M : “Nak, kamu nanti pas disyut sama om dokter, eksyen yang kece ya.”

Duh anakku lucu deh pokoknya. Pengen tak uwel uwel.

*emak narsis*

3. Kenapa saya kok belum bisa rasain gerakannya si Little M?
Bentar lagi juga kerasa kok.

Zzzzzz…….padahal biasanya saya ini sensian lho.

NB : Mr. M suka ngajakin ngobrol si Little M. Dan iihhh Mr. M kdg kegirangan bilang ‘eh dia nendang!’

Giliran saya yang ngajak ngobrol….prett iihhh…ga pernah ditendang balik.

Nak, kamu kenapa masih di dalam perut Mama aja udah berkoalisi sama Papamu? Pilih kasih kamu iihh..Awas yaa….kalo kamu minta diajak makan Hokben lagi, Mama ga mauuu….nehik!

*emak kejam*

4. Bolehkah kerokan karena masuk angin?
Dooohhh…sebenernya saya udah pingin nanya ini, cuman kok ya lupa. Ntar ya kalo udah dapet jawabannya, postingan ini bakal saya update.

5. Apakah janin sudah bisa merasakan stimulasi? Semisal pendengaran atau cahaya ?
Biasanya baru mulai krasa stimulasi  pada UK 24 minggu. Dimulai dari pendengaran dulu, baru ke penglihatan.

NB :
Sebenernya saya nanya gini karena ada maunya sih. Saya mau bacain Little M buku, biar moga-moga dia ntar juga tjinta sama buku. Ini kita ngomongin di luar konteks ngaji buat anak ya. Lanjutannya ke poin 6.

6. Denger-denger kalau ibunya bacain buku untuk si janin, itu termasuk dalam agenda stimulasi otak. Nah, bukunya kudu dibaca keras-keras atau cukup baca dalam hati seperti biasa kita baca buku?

Secara yebook…kalau saya baca novel tebel sambil ngemeng kan bisa kriwil juga ini bibir.

Merujuk pada jawaban dokter di poin 4, saya ga jadi nanya ini. Tapi ntar di kontrol bulan depan InsyaAllah saya tanyain dan saya update yak postingan ini.

7. Silexnya boleh diterusin?
Boleh.

Saya kemarin batuk sampe 3 mingguan, ga sembuh-sembuh. Akhirnya dokter minta saya stop makan buah dulu, lanjutin Silex gapapa. Saya dikasi resep Silex, tapi kalo kalian lagi hamil dan batuk, lebih baik tanyakan ke dokter dulu aja ya boleh minum obat batuk apa.

8. Kenapa kalo pagi perutku kempes?
Ah, itu hanya perasaan aja.

*bahahahah*

9. Boleh renang,Dok?
Boleeeh banget. Malah sangat disarankan.

Ayooo Nak kita puterin kolam renangnya. Sapa tau pas lahir besok kamu langsung jadi atlet renang penyumbang emas di Olimpiade.
*emaknya terlalu ambisius*

10. Kenapa kok hati saya rapuh, Dok?
Ah, itu kamu aja yang alay.

11. Kenapa kok duit saya cepet abis, Dok?
Ah, itu karena kamu suka njajan aja.

12. Kenapa kok saya selalu terlihat kece mempesona nan menawan, Dok?
Ah, itu cuma halusinasimu semata

Bahahaha….poin 10-12 ini becandaan doank kok. Saya ga nanya gitu. Maluuuu keleesss…. *pencitraan*

Trus update apa lagi ya?

Oh ya, karena perut makin keliatan njendul, saya udah dipanggil dengan sebutan ‘ibu ibu’. Huhuhuhuhu lenyap sudah aura keremajaanku.

Udah itu aja dulu.

Xoxo,
Nana

9 thoughts on “#JurnalHamil : Update 22 Weeks”

  1. Hahahaha jadi inget dulu suka nanya macem itu juga 😆

    di awal kehamilan memang kalo pagi perut suka kempes mba, kayanya posisi bayinya berubah sih

  2. bwhahahahaha no.10-12 hahahaha….. Soal renang, emang olahraga paling asik kalo hamil itu renang. Aku udah jalan 9 bulan masih renang di kolam umum, di bawah tatapan orang2 yg kayaknya pada ngilu “duh eta gendang udah gede banget mau pecah masih keukeuh banget renang ya?” Soalnya kalo olahraga jalan pagi, perut nekan ke bawah melulu, baru jalan bentar dah capek. Kalo renang kan ngambang, ga berasa sama beratnya perut.
    Kerokan boleh, aku sering dulu karena badan serba gak nyaman. Sama spt Frany bilang, cuma boleh pinggang ke atas. Sehat2 ya Na 🙂

Tinggalkan Balasan