Ada yang jadi pengikutnya dunia perlambean nggak di sini?

 

Kemarin, ada hosip sesembak yang lapor polisi karena KDRT. Aslinya sesembak ini cantik, tapi trus mukanya dibikin sampe bengep-bengep gitu. Info awal (saat tulisan ini saya buat) adalah karena dipukuli sama suaminya. Repeat ya, sama suaminya. Terlepas dari masalah apa yang menjadi pemicunya, karena kita hanya follower perlambean, ga ikut ambil bagian langsung dalam kehidupan sesembak dan sesemas. Dan, opini yang berkelanjutan tanpa berdasar fakta yang saya ketahui pasti, saya takut nanti jatuhnya jadi fitnah.

Jadi, pembahasannya dibatasi dalam garis ‘kekerasan yang dilakukan oleh orang terdekat.’

Ciyuuuss anet sist ngobrolnya 😛

 

Well, eeerrr….ketika mendengar kalo ada laki-laki yang memukul perempuan, apa yang ada dalam pikiran kalian ?

Yay or nay ?

Kalo saya sih, NAY. Ga tau kalo mas Anang.

Laki-laki yang mukul perempuan, suruh dia pake beha sama cd renda-renda aja. Karena apa yaaa….kadar kelelakiannya patut dipertanyakan. Laki-laki yang notabene lebih kuat daripada perempuan, menyalahgunakan kelebihannya tersebut untuk menyakiti  / memukul perempuan. Jatuhnya KDRT nih.

Kekerasan dalam rumah tangga (disingkat KDRT) adalah tindakan yang dilakukan di dalam rumah tangga baik oleh suami, istri, maupun anak yang berdampak buruk terhadap keutuhan fisik, psikis, dan keharmonisan hubungan sesuai yang termaktub dalam pasal 1 UU Nomor 23 tahun 2004 tentang Penghapusan Kekerasan dalam Rumah Tangga (UU PKDRT).

Woahahaa….saya nyontek dari Wikipedia kok ini.

 

 

 

pixabay

Selanjutnya, bisa kita bahas kekerasan dalam suatu hubungan aja ya. Karena apa? Karena yang melakukan atau pun korban, saat ini tidak harus terikat dulu dalam suatu hubungan yang sah ( pernikahan ) baru bisa terjebak dalam lingkaran kekerasan. Ga sedikit lho, yang masih berstatus pacar aja udah berani mukul, berani melukai fisik, melukai harga diri pasangannya dengan serangan secara verbal.

Karena apa ? Menurut pemahaman saya yang cetek ini, bisa jadi hal tersebut dipicu oleh pemahaman yang salah bahwa ‘laki-laki boleh lebih berkuasa atas perempuan’. Bisa jadi pula, karena si laki-laki merasa insecure, sehingga salah satu jalan untuk ‘mengendalikan’ pasangannya bisa dengan cara melakukan kekerasan secara fisik dan psikis. Atau, bisa jadi karena emang udah bawaan dari lahir. Atau terbiasa terpapar adegan kekerasan sedari kecil hingga terbawa ke dalam hubungan dengan pasangannya ketika dia dewasa.

Preeettt lah.

 

Plissss ……. deeeh…..

 

Kalo alasannya karena udah temperamen, mbuh lah….

 

Kalau kekerasan secara fisik, jelas lah kita bisa mengetahui langsung. Ada bukti nyata berupa lebam, tanda di tubuh karena pukulan dan lain-lain.

Kekerasan secara verbal, agak susah sih ya. Karena bisa jadi si korban tidak merasa kalau dirinya sudah menjadi korban.

 

Apa saja indikasi kekerasan secara verbal?

Bisa berupa kalimat penghinaan, caci maki, intimidasi, yang berujung kepada menurunnya kepercayaan diri si korban. Bisa juga berupa ‘perintah’ untuk mengisolasi diri dari keluarga, teman-teman, dan segala bentuk kehidupan sosial lainnya. Jadi, lau ga bisa majang foto selfie di instagram, lau kepencet ngelike status mantan di fesbuk bisa jadi memicu perang dunia ketiga tuh.

 

Penelantaran pasangan secara ekonomi juga masuk ke dalam kategori kekerasan lho. Menelantarkan bisa berupa melarang pasangan bekerja atau memenuhi kebutuhan ekonomi secara mandiri, sementara si pelaku tidak memberi nafkah. Atau…. bisa juga berupa eksploitasi pasangan. Jadi, pasangan disuruh kerja keras sementara doi ongkang-ongkang tinggal nerima duit doank.

Emangnya tjintah bisa bikin kenyang ? Engga laaah….lebih enak makan nasi rendang Padang Salero Bundo pake sambel ijo yang lejatnya tak terbantahkan itu, dibanding makan tjintah yang berujung dengan masuk angin yang diakhiri dengan kerokan di punggung.

 

Pffiiiuuuhh…..saya ngetik postingan ini sambil berapi-api.

 

Apakah saya pernah terjebak dalam hubungan berbau kekerasan?

Dengan berat hati, saya jawab : Pernah.

 

Saking trauma dan takutnya saya dengan tema kekerasan dalam hubungan ini, dulu sebelum saya memutuskan untuk melanjutkan hubungan lebih serius dengan Mr. M, saya pernah secara terang-terangan bertanya kepadanya :

  1. Apakah kamu tipikal laki-laki pemarah ? Temperamental ?
  2. Seberapa sering kamu marah ?
  3. Apakah kalau marah, kamu suka ringan tangan ?

 

Ketika saya bertanya demikian, Mr. M tidak langsung menjawab. Dia justru mempersilakan saya bertanya kepada orang-orang terdekatnya bagaimana sifatnya. Dan, alhamdulillah selama lima tahun bersama, tidak pernah sekali pun gebukannya mendarat di kulit saya. Tidak juga saya menerima kata-kata kasar yang merendahkan. Dan semoga, selamanya seperti itu ya bebski *kedip kedip manja*

 

Bismillah….boleh minta aamiin nya sodara sodara ?

 

Saya, yang dasarnya lebih emosian dari Mr. M, sekarang mulai terbawa vibes positifnya. Saya sudah ga bisa lagi denger orang marah atau tengkar dengan nada tinggi. Saya sekarang jadi lebih mellow…wkwkw preeettt ah. Eh, kadang-kadang saya ga sengaja masih misuhin orang sih. (((GA SENGAJA)))

 

Buat yang masih pacaran, tetapi pasangan kalian sudah berani-beraninya melakukan tindakan kekerasan kepada kalian, please open your mind. Segera cerita kepada orang terdekat, keluarga ataupun teman. Orang yang dapat dipercaya. Segera minta bantuan. Tubuh kalian, kehidupan kalian, itu milik kalian. Jangan sampai ada pihak lain yang ‘menindas’. Masa depan kalian masih panjang, jangan sampai terhenti hanya karena ‘kekerasan dalam hubungan.’

 

Kalau si dia minta maaf dan memohon-mohon agar bisa kembali lagi?

Pikirkan dulu seribu kali, sejuta kali, semilyar kali. Orang yang udah temperamen dan suka ringan tangan suka nindas suka ngebully suka merendahkan, sangat kecil kemungkinannya untuk bisa merubah sifatnya.

Tapi, dia berjanji akan berubah kok…

Mungkin, bisa jadi. Kemungkinan itu pasti ada. Tapi ….. ga bisa menjamin seratus persen dia bisa berubah. Tuhan Maha Pembolak-balik hati. Siapa tahu beneran bisa berubah. Berdoa aja yang kenceng.

 

Terus gimana, donk?

Terserah kalian. Tapiiii…nanti kalau sudah resmi melanjutkan ke dalam jenjang pernikahan, dan dia mengingkari janjinya, persoalan akan bisa lebih rumit. Tidak hanya menyangkut kamu dan dia, tapi bisa jadi anak-anak kalian juga yang akan menjadi korban.

Sayangi dirimu, sayangi hidupmu.

 

Kalau pendapat kalian gimana, tentang kekerasan dalam hubungan ?

 

Xoxo,

Nana – yang kali ini menulis dari hati dengan penuh perasaan, menggebu-gebu.

 

PS:

  1. kayaknya ini tulisan saya yang paling serius ya ?
  2. Maaf kalau ada pihak-pihak yang tersentil

 

 

39 thoughts on “Tentang Kekerasan Dalam Suatu Hubungan”

  1. Naaa tulisannya bagus!
    Ingatanku langsung terngiang ke (mantan) temenku… dulu dia kalo habis didorong, ditarik (sampe lebam) sama pacarnya, nangis2 telp aku. Aku suruh tinggalin donk… eh begitu baikan, dia terus ngember ma si pacar kalo Mariska suruh dia putusin si pacar. Dimusuhinlah aku… hahaha.
    Sulitnya tuh yang di dalam hub spt itu kadang merasa takut keluar, atau nggak bisa ngelihat kalau perlakuan pasangannya nggak normal (kebanyakan yang verbal abuse) sampai dia keluar dan ngelihat balik baru sadar oh iya yaa dulu ini orang begitu,

    1. Ya ampun, masih pacaran udah disakiti sampe lebam-lebam? Nah ini Mar, iya biasanya korban merasa ga nyadar kalau dia udah jadi korban. Susah sih ya.
      Wah, kok jadinya ngeselin gitu, malah balik ngadu ke pacarnya 🙁

      1. Iya Na, akhirnya aku dilabel pengaruh buruk hahaha jadi jauh sama dia deh… emg dasar tuh cowo controlling. skrg dia udah putus sama tu cowok, tp kita jadi ga temenan lagi jadinya.

  2. Aku pernah tapi kekerasan verbal. Ndila lah salah ngomong dikit aja dikatain “bego” giliran doi salah dikritik kagak mau huhuhu. Emak bapak gue aja gak pernah ngomong begitu apalagi dia yang cuma pacar. Cuma 2 bulan langsung putus~

  3. aq pernah dapet kekerasan verbal pas sama akang dulu.
    saking takutnya sama akang, tiap kali mau ngepost di sosmed aja pake mikir seribu kali. bahkan untuk sebuah postinga. pernah cuma gara2 status di fesbuk, aq dimaki2 smp mau dipukul sm dia.
    serem ih..
    klo dulu bertahan krn berharap dia bisa berubah. tapi lama2 sadar, watak itu susah berubah jadi byee wkwkwkw
    klo menurut aq juga mba, pola asuh keluarga juga berpengaruh dg sifat seseorang.

    1. Syer, aku turut seneng akhirnya kamu bisa ketemu dengan mas bebi.
      Dan salut, kamu brani say good bye ke akang. Kalo sampe ke jenjang nikah, mama papamu bisa sedih ntar kalo anaknya dikasarin 🙁
      Betul, pola asuh juga ngaruh sih. Ato dari kecil si anak ngeliat ortunya tengkar fisik dan verbal, bakal kerekam terus itu di memori

      1. Itu wkt mau say goodbye sampe solat istikharah mba’e.
        Sampe minta “Ya Allah kasih saya satu alasan utk menyerah dan tdk melanjutkan hub ini”.
        Krn yg terberat ketika itu aq sm akang mau nikah, nyaris smua org tau akan hal itu. Walau well baru rencana blm ada lamaran atau kunjungan keluarga.
        Setelah solat, langsung dpt jawaban daaaaan kita putus hehehe.
        Ahh panjang critanya mba, jd pengen curhat wkwkwk #demenbangetceloteh.

        Intinya big no banget kekerasan fisik atau verbal. Sayangnya byk cwe yg buta dan tuli utk masalah hati yg tersakiti *tsaaah.

  4. Aamiinnn. Mungkin pengaruh hormon jadi tulisannya serius berbobot gini. Haha.

    Perjanjian pasca ijab qabul – ku : KDRT * selingkuh = selesai sudah.

  5. Mantan suamiku jg seperti ini.. Selain selingkuh salah satu sifatnya yg aku benci itu over posesif dan kalo udh marah, makiannya serem… Dari situlah aku udh ga tertarik utk ngelanjutin hub.. Lbh bgs cerai.. Kalo skr aja udh berani maki2 , bisa jd lama2 naik kelas jd suka mukul kan..

    1. Mbak Fany, saya turut menyesal ya sama masa lalunya mbak 🙁
      Keren lho, brani memutuskan untuk mengakhiri. Dan sekarang udah happy ending lah yaaa…
      Btw, sukaaa baca postnya mbak Fanny yang soal jalan-jalan kemarin 😀

    1. Sesembak artinya seorang mbak ( cewek ), sesemas artinya seorang mas ( cowok ). Bahasa pergosipan nih mbak. Hahaha. Yang ngalami KDRT kemarin salah satu talent yang pernah muncul di televisi. Eh, apa artis ya?

    1. Iya, mungkin karena mereka masih memegang alasan tertentu yang kita ga tau pasti. Yang masih pacaran mungkin karena takut ato apa, yang udah menikah dan punya anak mungkin memilih bertahan untuk anaknya. Ada banyak alasan 🙁

  6. tp mba klo posisinya perempuan no power no kerjaan yg ada mereka pasrah hingga Tuhan yang bisa membolakbalikan hatinya ini real dialami tetangga. maka maaf klo saya sendiri memilih u/ pny skill min bekerja agar saya jg pny power who knows takdir kedepan kan terlepas dari adanya kdrt sya mendukung klo perempuan mesti pny skill

    1. iyak, mbak betul. ada alasan untuk pergi, tapi untuk sebagian orang, ada alasan kuat pula untuk tetap bertahan. Yang kita tidak pernah tahu pasti rahasia rumah tangga orang, setiap orang punya ‘arena perjuangannya’ sendiri-sendiri. termasuk tetangganya mbak herva 🙁
      Iyak setujuuuu…perempuan minimal harus punya skill bekerja. Untuk bertahan hidup buat dirinya sendiri, juga buat anak-anaknya nanti jika terjadi sesuatu. Meski naudzubillahmindzalik ya, semoga kita semua dilindungi olehNya.

  7. NAAAAAY~ aku berhati lemah lembut begini mana bisa dikerasin, dibentak aja mewek. Semoga calon jodohku di manapun kamu berada ga doyan KDRT yak.. Tapi tapi tapi Kak Na, beberapa pelakunya kadang gak sadar kalo dia ngelakuin kekerasan, apalagi yang verbal.

  8. Sebelum menikah saya gak kenal sama suami. Asli karena dijodohkan dan alhamdulillah memang berjodoh. Tapi saya percaya bahwa suami adalah orang yang tidak menggunakan kekerasan dalam suatu hub. Saya tahu keluarganya, jadi yakin untuk menikah.
    Tapi aku lihat tetangga yang temperamen sampai istrinya masuk RS gara kekerasan itu ngeri. Sangat2 ngeri. Dan kita tetangganya nggak bisa berbuat apa2. Mau nolong juga takut, lha lagi kalap.

    1. Lhaini mbak, kita yang punya tetangga temperamen aja ngerasa serem dan takut ya, gimana yang jadi pasangannya…..apa ga tiap hari deg degan itu kalo suaminya marah lalu kumat. belum lagi kalo punya anak masih kecil.
      kalo untuk KDRT dalam pernikahan, saya belum tau gimana solusinya ini. semoga ntar ada yang ngebahas soal solusi ini ya.
      Karena, sebagai tetangga dekat, kita bisa jadi serba salah. Mau menolong, tapi takut. Kalau tidak segera ditolong, bisa jadi nyawa melayang. sudah banyak kan kasus KDRT yang berujung dengan pembunuhan kepada pasangan *naudzubillahmindzalik*

  9. have been a WITNESS for KDRT in my childhood na 🙁 🙁 :-(…. leaving a scar in my heart and made me what i am today : timid, shy, having less of selfconfident.
    it was a hell in literal meaning 🙁

  10. Temenku pernah dikasarin cowoknya waktu jaman kuliah, dikata2in kasar, dibentak2 di publik, pas besoknya cowoknya mohon2 minta maaf. Nanti kapan tau, begitu lagi, minta maaf lagi, gilak muter aja kaga beres2 mba >< Oiya aku pernah nonton di yucub, social experience gitu, kalau cewe dikasarin, rata2 orang nolongin. Tapi kebalikannya, pas cowo dikasarin dengan serupa, orang2 gak ada yang nolongin 😥 disitu aku ngeh kalau perilaku kasar gak cuma soal laki, tapi perempuan juga bisa melakukan hal itu. Sayangnya orang2 gak peka kesitu, cuma mikir "yaelah cowok masa lemah" – padahal yang aku lihat bukan cewe apa cowonya, kedua2nya sama2 manusia. Wah panjang nih komen hahaha.

Tinggalkan Balasan