Judulnya panjang dan termamahdedeh banget ya. Hahaha.

Saya mau main tebak-tebakan nih.
Pertanyaan apa, yang jawabannya hanya Tuhan yang tahu?

Apa hayo apaaa?

Iyaaakkk….mbak di pojokan sana yang pake baju merah yang angkat tangannya tinggi sekali sampe temen temen di sebelahnya tutup idung, coba silakan dijawab.

“Jodoh, rejeki, maut.”

Betuuulll sekalii…jawaban anda. Besok jangan lupa pake roll on ya.

Jadi gini ceritanya. Di kantor tempat saya kerja, ada satu bapak-bapak yang reseh banget. Tiap ketemu saya selalu sok kenal sok dekat sok asik sok kece lah weiceeeh. Untungnya sih saya jarang banget ketemu ni orang.

Nah, tiap papasan dia selalu nanya :

“Mbak, gimana? Udah jadi belum?”
*merujuk kepada saya yang belum punya anak dalam jangka waktu lama*

“Mbak, kok sholat terus sih? Emang minta apa? Minta anak ya?”

“Mbak, kalo belum jadi sini kuajarin.”

Itu beneran dia nanya kayak gitu tiap kali papasan sama saya. Tiap. Kali. Diselang seling aja mau nanya pake kalimat default yang mana. Sambil diimbuhi dengan ketawa kecil yang rasanya pengen kusambit sendal sama klompen. Entah itu dia lagi sendirian, atau lagi kumpul sama temen temennya. Seolah-olah itu bahan becandaan yang lucu.

Ah, bapak ga kreatif ah. Coba nanya pertanyaan lain semisal : enak mana cilok pake bumbu kacang atau cilok celup saos sambel?

Enak mana? Mango float apa mocca float?

Enak mana? Soto daging apa soto ayam?

Call me baper, it’s oke.

Tapi risih donk ya kalo dikomenin gitu terus. Dan menurut saya, hal tersebut merujuk kepada pelecehan secara verbal. Bullying. Kenapa? Karena satu pihak, yaitu objek, merasa tidak nyaman dengan situasi yang ditimbulkan oleh si subjek.

Nah, karena dia bertanya pertanyaan yang hanya Tuhan yang tahu jawabannya, maka saya juga bertanya dengan esensi yang sama donk ya.

Jodoh, rejeki, maut.

Jadi, tadi pas makan siang, saya papasan lagi sama si bapak reseh ini. Again donk, diulang lagi pertanyaan yang sama.

“Mbak, udah jadi?” Sambil ketawa sambil liatin saya.

Saya balik nanya dengan enteng,”Ngomong-ngomong, bapak kapan matinya?”

Sambil nanya gitu sambil saya ngeloyor pergi. Orangnya tentu saja kaget saya bertanya demikian, lalu dia ketawa garing dengan canggung.

Saya? Bodo amat.

Kan, hanya Tuhan yang tahu jawabannya. Impas donk ya.

Waktu saya cerita ini ke temen-temen di ruangan saya, mereka pada kaget. Dan bilang saya tega banget tanya gitu.

Lah, tolong, katakan dimana unsur ketegaan saya, pliss? Pliiisss?

Ketika orang boleh dengan bebas nanya seenak jidatnya :
Doohhh mblo,  jomblo mulu kapan kawin mblo ?

Dan itu sudah dianggap biasa, standar, normal nanya kayak gitu.

Ketika saya yang ganti nanya seenak udel saya : kapan situ mati?

Iiihhh…..saya dikatain tega. Sadis. Ga berperasaan.

Iissshhh…..mereka ga adil, ya Allah :p

Laiifff…… *devilish smirk*

Xoxo,
Nana

NB : ntar saya update lagi post ini saat saya ketemu lagi sama si bapak reseh. Doi udah insaf, apakah masih tetep reseh.
Tapi tadi si bapak ngambek kayaknya, karena langsung ngeloyor pulang tanpa pamit / lapor progress kerjaan hari ini.

Saya gimana? Bodo amat iihhh :p
Yang penting aku bahagiaaa. Haha

20 thoughts on “Jawabannya Hanya Tuhan Yang Tahu”

  1. Tapi orang2 semacam ini memang harus dikasih tahu kalau pertanyaan mereka itu ga sopan. Kalau sekali nanya dan nadanya ok, ga masalah. Tapi kalau berkali2 nanya, kan ngapain ya. Gunanya apa buat kehidupan mereka. Aku ada dua orang di sini, setiaapp ketemu selalu nanya apa aku sudah hamil. Trus kami ikut program apa ga. Ketemu pertama dan kedua masih kujawab “belum” wes titik. Trus satu orang ini penasaran banget ndeses nanya “ga ikutan program mbak?” Nanya ke suamiku juga. Lah yo manfaate lho opoooo lak yo. Aku jawab “kami mau ikut program atau nggak kan bukan urusan kamu. Manfaatnya apa buat kamu. Kami kan ga perlu menjabarkan secara detail rencana hidup kami. Kalaupun aku hamilpun juga ga akan koar2 ke orang yg ga dikenal dengan baik.” Arek’e langsung kicep, maringono ga nyopo aku maneh lek ketemu hahaha. Bayangkan, nanya sampai ke bagian ikut program atau nggak iku lak yo wes ga normal bin ajaib. Kurang gawean ancene, njaluk diselotip utek’e.

    1. Good mbak den. Balesan sampean ciamik. Angkat jempol Haha.

      Btw, aku juga pernah digituin kok. Nanya udah periksa ke dokter? Sehat apa enggak? Udah promil?

      Bagiku, nanya masalah sehat ga sehat itu ga etis lho. Kecuali kalo ybs yg mulai cerita sendiri, itupun aku milih jadi pendengar aja. Ga komen macem macem kecuali kalo dimintain pendapat.

      Ga nyaman rasanya nanya nanya ato pun ditanyain soal yg privasi kayak gitu πŸ˜†πŸ˜†πŸ˜†

  2. Hajar aja, Na..!!! *edisi jadi kompor* Aku setuju sama komentar Deny, kalo gak β€œdihajar” (dikasih tau), mereka akan terus-terusan kayak gitu..

  3. Dulu awal nikah udah kenyang sama pertanyaan ini, yang paling bikin baper itu ditanya, kok belom hamil juga sih, ayo cepetan, anak saya aja udah segede ini, ntar kebalap loh. Nyengir aja sih aku, tapi hati meletup letup πŸ™‚

  4. Mbak Nana jahat, ih! Tapi gapapa, biarin. *lho*

    Percis minggu lalu aku juga ditanyain mirip-mirip gini, pas ultah pula. Ditanya sama bu pendeta!
    “Jadi berapa sekarang usianya, Grace?”
    “26, bu”
    “Wah udah bisa nikah dong nih cepat cepat lah”
    “Kenapa, ibu siap bayarin catering-nya?”

    Langsung mingkem awkward gitu dia πŸ˜† Ketawa cengengesan trus gue dicuekin. Biarin. πŸ˜†

  5. β€œMbak, kalo belum jadi sini kuajarin.”
    pertanyaan yg ini kok kurang ajar banget ya mba?
    aq aja ngebacanya kesel loh.
    btw emg ngga tau klo mba ratna lg hamil? diem2 aja mba biar dia ngeh sndiri liat mba tau2 blendung.
    emg skali2 mulut usil gitu perlu diketusin sih
    #kok aq yg panas? hehehe
    krn bagi aq org yg nanya hal sensitif kya gt dan dibuat bercandaan termasuk ngga sopan. jangankan nanya bercanda, nanya beneran knp kosong sekian lama aja hrs mikir berulang kali loh. kebetulan masbeb pny kaka yg 10 tahun menikah blm ada anak. aq sbg calon ipar aja ngga berani nanya kenapa atau sok2an menyarankan sesuatu utk dpt anak. krn persoalan anak, bagiku hak Tuhan yg menentukan dan memutuskan kapan hal tsb hadir.

    1. Iya, pertanyaan yg ini udah pelecehan menurutku. Kalo ketemu lg cuekin aja, gk perlu ngeliat, nyapa si bpk itu. Drpd kita ikutan bikin dosa πŸ˜€

    2. Kalo org ga merhatiin bener-bener, ga bakal ngeh karena aku kurus.jadi belum keliatan buncit πŸ˜›
      makanya, dia kurang ajar kan? kemarin waktu ketemu lagi, orangnya udah ga nyinyir sih.
      kalo aku, kalo ada yang nanya gitu, awalnya kujawab baik-baik. tapi kalo udah keypo dan nanya mulu kenapa begini kenapa begitu, biasanya langsung kuketusin. haha

Tinggalkan Balasan