Note : postingan kali ini bersifat subjektif ya. Alias atas selera saya doank, sebagai penonton dan bukan sebagai kritikus film. 

Saya kan suka ya sama film bertema superhero, seperti X Men. Bukan pembaca komiknya emang, tapi suka filmnya aja. Dan yang kemarin menurut saya yang kece itu Appocalypse. Huhuhuhuhu keren banget itu film.

Film XMen nya ala Fassbender dkk saya syuka semuaaa.

*dadah dadah sama babang Hoult*

Baca di sini

Nah, kemarin pas Logan main, saya udah bolak balik minta Mr. M buat nonton bareng. Ga langsung di acc sih, karena yaaaa…..banyak yang bilang banyak adegan berdarah-darah. Yang mana Mr. M ga mau saya nonton gituan sementara waktu. *katakan dadah bubye sama film horor sadistik macam Saw, wrong turn, dan horor yang mengekspose adegan belah-belahan body penuh muncratan darah dan organ organ dalem yang berjuntaian keluar*

 Ini ga ada yang lagi maem kan ya pas baca ini?

Mr. M ga mau nanti anaknya lebih doyan boneka Chucky ato Annabelle dibanding Doraemon ato Hello Kitty.
*amit amit yaaaaaa*

Tapi yaaaa….akhirnya Mr. M nurutin saya. Nonton lah kami berdua. Dan eeerrrr…..dari awal film, sejak kemunculan Prof X, saya udah ga suka. Huhuhuhu.

Sekilas cerita : Kalo ga salah, setting waktu taun 2029 dan Logan udah mulai tua lah ya. Padahal dulunya saya kira Logan ini mutan abadi yang immortal alias ga bisa isdet. Karena udah tua pula, kemampuan Logan untuk bertarung, menyembuhkan diri, udah menurun drastis.

Terlebih, dia harus merawat Prof X yang juga udah tua dan sangat sangat bergantung pada Logan. Trus, Prof X jadi ceriwis kayak kakek-kakek normal pada umumnya. Saya jadi inget sama kakek saya deh. Haha.

Serius nih, kenapa Prof X bisa bangkrut gitu ya?

Laluuuuu……cerita bergulir lala lili. Logan sama Prof X diburu. Daaan…saya tertidur di tengah-tengah film. Tau-tau, Logan udah …err ini spoiler sih….ya pokoknya endingnya Logan gitu deh.

Dan saya nyesel nontonnya. Huhuhuhu. 

Ada adegan darah muncrat? Banyak sih. Cuman, saya ga merasa terganggu kok. Biasa aja.

Saya lebih suka sama Logan yang film pertama. Skali lagi, ini soal selera ya. Mungkin, selera kalian beda sama selera saya. Mungkin bagi kalian film Logan yang ini keren binggo. It’s okee, barbie ngerti kok.

((BARBIE))

Cuma, kelar nonton Logan, kok saya jadi merasa ga hepi, ngerasa surem, ngerasa sesek di dada, ngerasa berat juga, ngerasa…. masa sih setting masa depan taun 2029 gitu amat?

Mengingatkan saya akan settting masa depan di film Terminator.

Itu sebabnya, saya benci banget liat film yang setting masa depannya ala ala terminator gitu. Tandus, sepi, gersang, kering kerontang, dengan manusianya yang ….. mbuhlah, bikin saya stres pokoknya.

Next, enaknya nonton film apa ya?
Power Ranger?

Ada yang udah nonton?

9 thoughts on “Bukan Review : Logan”

  1. Dulu baca majalan BoBo ((BoBo)) tahun 2017 udah ada ART robot, mobil bisa terbang dll, dsb, dst.. Ternyata semua bohong.. ini mobil ngga bisa terbang, dan nyari ART tetep sulit #curcol #eh
    Jadi jgn percaya kalau 2029 suram bin kusem.. Aku lbh percaya tahun 2029 iphone udah ngeluarin seri 2jt hahahahah XD

  2. gue kemaren abis nonton logan, kebetulan suka, tapi sangat menyayangkan endingnya hehehe kayak bukan X-Man, abis itu nonton Kong, lumayan terobatilah, apalagi babang tom hiddleston ganteng bingiitts hehehe, padahal enek bgt liat dia di thor

  3. Nana, aku baca paragraf awal tapi langsung scroll nih huahhahahaa. Soalnya aku belom nonton, pengen bgt nonton dan belom bisa aja 😂. Katanya sedihh ini film n bedarah2..

    1. Berdarah darah, iya. Adegan kelahinya lebih berdarah darah *apaan haha*
      Sedih, menurutku iya. Makanya aku ga sukaaa sama film ini. Huhuhuhu.
      Selamat menonton mbak Dil, ntar klo nangis, bilang bilang ya 😆😆

Tinggalkan Balasan