Kalo kata reminder app di hape sih, minggu ini insyaAllah saya udah masuk trimester 2. Harusnya udah dadah bubye sama all-day-long-sickness donk ya?
Eerrr……. belum 100% sih. Karena kalo saya salah makan ato minum sesuatu, tetep munti. Cuma alhamdulillah ketika post ini tayang, ga seheboh T1 lah. Moga moga besok makin berkurang ya muntinya. Bilang apa sodara sodaraaaaa?

Aamiiiiiin……..

Di 16 weeks ini kalo malem bumps nya udah mulai nongol. Maksudnya, udah mulai keliatan buncitnya gitu. Tapi, kalo pagi pas bangun tidur, laaahh perutku kok rada kempes?

Anakku dimanaaaa???

Apakah yang buncit semalem itu didominasi angin ken**t semata?

Untuk makannya, saya mulai doyan makan macem-macem. Tapi teteuup, big no no buat makan daging sama telur ayam. Kemarin makan soto daging, dan yang kumakan cuma nasi putih + kuah + sambelnya doank masaaaaa -____-

Daging ama telurnya dimakan dikit sih. Dikiiiitt… lah kan ya rugi udah beli daging masa ga dimakan. Dan lagian saya rada parno ini anak ntar kagak ada gizinya. Amit amit.

Trus, udah mulai mau makan ayam juga. Cuma, harus disuwir suwir dan pas saya makan ga boleh liat ayamnya dalam bentuk ayam utuh yang masih berbentuk ayam yang lengket ama tulangnya. Kalo saya disuru makan ayam gitu, bisa ngamuk. Mau makan remfong amat yak?

Kemarin sarapan telur ceplok. Padahal saya mintanya makan telur dadar. Baru juga sesuap, udah langsung nangis-nangis ga jelas. Ngambek. Cranky. Baru

lauknya diganti, baru deh nangisnya brenti.

Semingguan kemarin saya nagih minta makan soto ayam yang free flow koya, tiap hari. Every. Single. Day.  Sampe Mr. M rada-rada eneg. “Ya ampun, malem ini minta makan soto ayam koya lagi?”

Karena kalo makan toyam, saya maunya makan semangkuk berdua. Kalo ga semangkuk berdua, ga mau makan. Bahahaha.

Trus apa ya?

Tiap weekend malak Mr. M, minta makan steak kakap ato steak ayam. Sampe mas kasirnya apal sama muka kita berdua. Ini mas kasir yang dulu tiap ketemu saya selalu nanya udah punya anak belum. Nooh mas, berhubung ngana tanya mulu, sekarang anak kicik dalem perut ini doyan banget makan steak dan tiap minggu nagih minta dijajanin steak ???

Daaan tiap hari libur juga nagih makan mie instan yang dikasi irisan cabe. *jangan ditiru ya buibu* Sarapannya sambel tempe bawang sama nasi anget. Dan ini kudu bikin sendiri. Karena kalo dibikinin sama orang lain suka ga sreg sama rasanya *riwil ya?*

Tiap hari lagi nagih minta jajan Mocca Float. Nah, dari kemarin pingin banget makan garlic bread. Mau bikin kok males *alesan*. Beli di toko roti sebelah kantor. Dimakan sih, cuma maunya Garlic Breadnya pizza hut. Huhuhuhuhu.Ini si Little M kapitalis sekali kau nak.

Akhirnya siang ini nitip dibeliin sama temen kantor.

Oh ya, sekarang saya harus tidur tet jam 8 malem. Kalo tidurnya telat ato lebih malem dari jam itu, saya suka cranky ga jelas. Kadang sampe nangis mewek mewek.

Minggu 13 kemarin kontrol ke dokter. Dan alhamdulilah om dokternya bilang pertumbuhannya normal.

Nah, di saat usg itulah si om dokter nyeletuk dengan antusias,” Wah, kayaknya *nyebutin jenis kelamin* nih.”

Zzzz…….

Zzzz…….

Zzzzzz…..

Bbrrrrtttt…..

Suasana hening.

Saya sama Mr. M ga nimpalin kehebohan om dokter. Kami berdua diem aja, lempeng aja, ekspresi standart. Muka luruuuus ke arah monitor merhatiin Little M yang udah mulai keliatan gerak-gerak. Dokternya ngeliatin kami berdua gantian, trus mungkin karena ngerasa awkward, beliau bilang,”Tapi ini masih kayaknya kok.”

Pas keluar dari ruang periksa, saya sama Mr. M cekikikan berdua.

Me : “Eh tadi waktu dokternya nebak jenis kelaminnya si Little M, kok kamu diem aja sih?”

Mr. M : “Lah, kamu kok juga diem aja?”

Me :”Gak tau. Kayaknya sih aku capek. Kekenyangan abis makan toyam tadi.”

Mr. M :”Iya sama. Aku kenyang dan capek. Udah, pulang aja yuk.”

Zzzzz……

Daan setiap kali ditanya sama orang, Mr. M selalu jawab dengan jujur prediksi jenis kelaminnya.

Mbok yaaa….di secretin dulu gitu lah. Biar surprais.

Doain biar kami sehat sehat selalu ya.
Kalian juga semoga sehat dan bahagia selalu.

Xoxo,
Nana

NB : untung Mr. M sabaaar banget ngadepin saya yang Seolah lagi punya banyak kepribadian bin rewel bin ngeselin bin ngerepotin ini. Bahahah

NB 2 : baru denger berita duka dari temennya temen. Yang kehilangan bayinya di usia kehamilan 5 bulan. Penyebabnya kenapa, saya juga tidak tau. Tapi, hal ini jadi pengingat ke diri saya sendiri. Agar saya jangan terlalu over euforia, tetap berdoa biar semua muanya dimudahkan dan dilancarkan. 

11 thoughts on “#JurnalHamil : Minggu ke 16 ”

  1. Aku dulu mual2 sampe bulan ke 7… sensitif berat & moody ngga kelar2 sampe lahiran. Sempet kena baby blues ringan, tapi ngga diikutin jadi alhamdulillah ga kenapa2. Nikmatin aja semuaaa, masih mending Mr. M baek & sabar, dulu abah ikut2an galak sama aku huh! #KZL

  2. Wah Na, aku ketinggalan berita. Gara2 intensitas BW berkurang akhir2 ini. Selamaattt ya Nana dan suami atas kehamilannya. Semoga lancar dan sehat selalu semuanya ketika proses, melahirkan dan setelahnya tidak kurang suatu apapun.

    Dari ceritamu ini, ada satu yang ku irikan : bisa makan tanpa harus masak sendiri hahaha. Kalau pengen ini itu tinggal melipir ke sana sini yang penting bawa duit. Ini akibat 2 tahun lebih masak sendiri, jadinya ada masa2 bosen dan kangen warung (plus harganya yg murah) :)))) *mari syukuri saja *ngomong sama diri sendiri haha.

    1. Mbak deen…aku malah iri sama sampean yg jago masak rumahan. Bener, aku memang gampang kalo njajan, tapi ga menjamin masakannya bersih kan ya?
      Ini kan aku katering tiap hari, dan yg masak punya kucing yg rada bermasalah sama gatel gatel di badan. Aku jadi mikir, ini apa mending aku masak sendiri aja ya?

      Btw, ayok kapan2 kalo jadi ke surabaya kita makan lalapan di warung pinggir jalan ya. Hahaha

  3. Cerita orang hamil itu lucu dan unik ya mba, baru sesendok makan telor terus nangis, bisa gitu yaaa ajaib amat. Aamiin, ku doakan sehat2 mba Nana dan keluarga. Oiya itu debay kalau udah mau lahir, suruh si pelayan steak siapin kado gituuu hahaha 😛

  4. Ya ampun, Na.. Rempong amat hamilnya.. Semoga segera stabil ya.. Waktu hamil dulu aku malah nyaris gak berasa hamil (di luar urusan perut gendut) saking minim drama..hahaha.. Gak ada ngidam, mual cuma 2-3 minggu di bulan ketiga.., mood stabil aja.. Bahkan sepanjang kehamilan, aku di rumah sendiri aja, karena suami kan pulangnya sebulan sekali..

    1. Lucky you,mbak Em.
      Aku ini jadi takut juga kalo ntar anakku kebawa moody juga kayak aku pas hamil ini. Haha.
      Tapi alhamdulilah sekarang dramanya udah mulai berkurang kok. Cuma kalo soal mewek mewek ga jelas sih teteeeuup 😆😆

Tinggalkan Balasan