–deleted soon–

Saya lagi baper parah nih. Mood swingnya cihui banget. Sampe sempet mau ngelempar orang pake kalkulator. Bahahaha.

Well, Sabtu kmrn pas pulang kerja, liat ada anak kucing kecil mati di jalan. Kayaknya abis ditabrak lari. Kasian banget. Saya minta Mr. M  brenti buat nolongin itu kucing. Minimal dipinggirin ato dikubur deh. Tapi saat itu lagi ga memungkinkan buat kami untuk brenti di pinggir jalan. Bisa-bisa kami ketabrak kendaraan lain.

Jadilah, sepanjang sisa jalan pulang ke rumah itu saya nangis mewek kenceng sampe bersimbah air mata. Sampe di rumah, ketemu kucing saya. Wih langsung itu kucing saya gendong gendong. Iya, mungkin saya lebay ya?

Ga brenti sampe di situ, waktu jam 8 malem saya udah siap siap mau tidur. Tapi laper. Akhirnya diajak Mr. M beli martabak di jalan depan. Baru juga keluar dari jalan komplek, saya mendadak pengen nangis nangis ga jelas. Dan itu berlangsung sampai selesai beli martabak dan balik pulang lagi ke rumah. Sampai di rumah, mau tidur aja cranky nya setengah mati. Pake kipas angin, masih berasa sumuk. Ganti nyala AC, makin ngamuk karena kerasa terlalu dingin. Bantal miring dikit, ngamuk. Gini salah gitu salah deh pokoknya. Nangis lagi lah. Baru brenti nangis setelah lampu dimatiin trus dipijitin Mr. M. Baru bisa tidur. Bahahah.

Besok paginya, mood saya bagus banget karena seharian di rumah dan ga perlu ketemu orang lain. Maem yang saya pingin. Lalu ditinggal pergi sama Mr. M karena dia mau ketemu temen-temennya. Saya milih diem di rumah aja sih. Sampe sore itu masih dalam keadaan waras.

Lalu malemnya, dapet message dari seseorang yang intinya bikin saya bete parah. Kenapa? Ya karena yang bersangkutan cuma hubungi saya kalo pas ada perlunya doank alias kalo cuma mau minta tolong aja. Giliran pas seneng-seneng, saya ga dikabarin apa-apa. Iihh aslik saya mangkel banget.

Kan KZL YUNAO

Sengaja message nya ga saya bales sampe malem. Bodo amat. Mbok ya skali-skali kalo mau chat itu buat basa basi ato gimana, jangan chat cuman kalo pas butuh doank. Dan waktu saya baca history chat saya sama dia, isinya nyaris 95% permintaan tolong. Preet lah.

Gue bukan Pak Tarno yang suka diteriakin :” Dibantu yaaaa dibantuuu…. prook prook prook.”

Lalu, kebetean berlanjut esok harinya. Ga ada angin ga ada ujan saya bete parah setengah mati. Awalnya karena koneksi komputer saya trouble. Dan saya kalo lagi bete kan beneran ga suka buat dibencadain ato sekadar disenggol aja. Jadi, ketika hal itu terjadi, wooooo meledaklah erupsi gunung berapi.

Saking keselnya, saya hampir aja ngelempar orang pake kalkulator.

Zzzz…….

Sempet kepikiran buat matiin hape aja dan ga usah interaksi sosial dulu sama orang lain demi kewarasan jiwa raga.

Aduh saya parah banget ya?
Ya udah deh, ntar makan es krim aja.

7 thoughts on “Baper ”

  1. Cupcupcupp bumiil.
    Aq juga klo kucing suka baper mba hehehe.
    Untung masbeb ngertiin klo aq baperan kucing dan ga pnh keberatan ato jijikan liat aq kasih makan kucing liar.

    Btw, bumil sepertinya butuh babymoon nih. Liburan lagi ajaah

Tinggalkan Balasan